Baju Baru

Baru saja mematahkan pendapat bahwa: wanita tidak puas dengan baju yang mereka miliki dan akan makin sering beli kalo baju itu sudah teraplod ke media sosial. 

Sodaranya suami, rumahnya disamping rumah kami persis (masih satu halaman juga) menikah hari ini, dan taulah wanita paling ribet mikir mau pakai baju apa. Buka buka lemari dan semua baju udah pernah dipakai (yaiyalah secara itu baju punya saya ya saya juga yang makai) niatnya pingin beli sarimbit tapi inget pengen beli sepeda pancal, ga jadi beli. Niatnya pingin beli kerudungnya aja deh kan yang kena selfie toh kerudungnya aja kan bukan bajunya, tapi inget tumpukan baju yang antri untuk disetrika.. Ga jadi. 

Yang hobi setrika pasti tau kalo setrika kerudung tuh paling ngeselin. Udah ribet karena musti setrikain dulu ujung ujungnya biar ga terlipat, trus setrika semua dan harus bisa pastiin perpotongan lipetan yang nantinya akan disetrika gimana caranya ga membentuk garis silang di ujung kerudung depan dahi biar kerudungnya melengkung sempurna. Ribet kan bacanya? Kalo ga paham diem aja deh, capek mau ngulangin dari depan 😂 apalagi pas ditumpuk, yang tadinya ga karuan dengan ketinggian 100 centimeter pas disetrika ketinggiaannya langsung susut 90%. Kayak kayaknya nyetrika tapi ga keliatan hasilnya. 

Ya.. Akhirnya coba coba cari di lemari apa ada baju yang pas yang sekiranya ga usah beli deh, toh juga beli baju buat cekrek sekali doang kok hedonis banget kalo beli beli lagi. Yakali kalo duit tinggal ngalir, kalo lemarinya ga muat mau ditaruh dimana coba. 

Nemu sarimbit yang dulu pernah kami pakai untuk “ngunduh manten” sekitar 4 tahun yang lalu. Alhamdulillah masih muat dan tidak pudar warnanya. Pakai lagi deh. Hemat dan bikin bangga karena saya berhasil menekan keinginan diri untuk beli beli yang tidak perlu. 

Asaaal.. 

Asal ga diajak ke mall yang isinya diskonan semua. Jangan ya.. Nanti saya tergiur kartu kredit 😂

Bulan ini kan bulannya “mantenan” ya bukan “mantanan”, sudah ada 4 undangan di rumah. Gimana kalo keempatnya kita pakai baju yang sama?

Jangan malu kalo dianggap miskin karena ga ganti baju, bilang aja: menu di setiap nikahan juga ga pernah ganti kan, kalo ga gule ya nasi goreng, baju juga ga usah ganti lah.. Ribet amat hidup lu 😆

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s