Trailer

12907298_1147905911921295_1946122156_n

Dunia saya identik dengan mobil satu ini nih, trailer container. Sebabnya saya yang bertugas mengawasi pengiriman container, sebutannya bagian cargo ready. Segala hal yang berhubungan dengan kirim mengirim, entah itu kayu, laporan, sampe surat cinta boleh dititipin ke saya. Hal yang paling sulit menjadi bagian cargo ready adalah ..

Harus hapal nama – wajah – nopol supir trailer.

Ini yang belum bisa😀
Sebagian supir sudah dapat motor baru, yang biasanya saya hapal dari stikernya sekarang udah berganti kepemilikan. Biasanya yang punya stiker di plat nomornya “Usaha dan Doa” pasti punya Pak Sahak, yang ada stiker kuda terbang di pintunya pasti punya Pak Hari. Tapi sekarang udah ganti. Duh harus ngapalin dari awal lagi. Sempat diceritain sama Pak Saihu kalo nopolnya urut setiap supir, yang kepala motornya putih berawalan N 99 dan yang kepala motornya hijau berawalan N 88. Tapi tetep aja ya ga hapal.

Ada sih beberapa supir yang saya hapal nama dan wajahnya. Pak Sahak dan Pak Saihu —yang tadi saya ceritain, Pak Hudi, Pak Agus, Pak Syifak, Pak Imam, Pak Tukiman, Pak Hari, Pak Suwito, Pak Mahzin —aduh siapa lagi ini ya kok ada di kontak hape saya😀

Sebab penghapalan nama – wajah – nopol – hingga nomor hape supir container adalah jika sewaktu sudah selesai kirim, lah yang majuin trailernya siapa? Saya? Saya belum lulus sertifikat mengendarai forklift nih jadi ndak berani mau belajar nyupir trailer😀

Kalo yang pinter nyupir mah enak, kayak di dermaga pengiriman saya yang dulu ada mas Hari dan mas Diko yang siap sedia bantuin🙂 Itupun kalo kuncinya nyantol, kalo ga? Kalo ga punya nomer hape supirnya? Ribet urusannya musti ke satpam ato kalo ga gitu nyariin sendiri di warung-warung terdekat dengan pabrik. Bahaya banget kan kalo ga hapal. Buang waktu!

Ilmu satu lagi yang harus dikuasai cargo ready adalah ilmu basa-basi. Biar ga garing gitu ngobrolnya, sedikit-sedikit guyon biar supirnya ga marah-marah kalo containernya belum diisi-isi juga😀 Hahaaa

Makanya ketika ga ada pengiriman hidup saya terasa hambar bagaikan kolek tanpa pisang, bagaikan es dawet tanpa santen, bagaikan KFC tanpa ayam goreng. Lapeeer banget rasanya. Udah sore —mau pulang yang diomongin malah makanan.

Yang paling ga enak jadi bagian cargo ready adalah .. yang kena duluan kalo ada klaim/ salah kirim. Yaiyalah .. kan kiper. Wajib ngerti jenis – ukuran – tipe bahan. Sial-sialnya ya kalo ngantuk, ga fokus, belum minum AQ*A, kelolosan, klaim, dapet hukuman deh. tapi yang namanya hukuman kan memang diperoleh dari sebab akibat keteledoran diri sendiri. Diterima saja sebagai pembelajaran di masa depan. Tul gak?

11 thoughts on “Trailer

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s