Hanimun 01

Nikahnya kapan, hanimunnya kapan, eh diceritainnya juga kapan. Benarbenar ga jelas. Gue kadung janji mau berbagi tips dalam menghadapi malam pertama, eh maksudnya tips berapa banyak duit yang dibutuhkan untuk hanimun.

Gue berangkat hanimun tanggal 10 Oktober 2013. Tuh kan jaraknya udah setaun sampai hari ini dan gue baru bisa nyeritain sekarang. Okeoke, maapkan gue pemirsa sekalian.

Kemana?

Ya kemana lagi kalo bukan ke LOMBOK. Yeyeye!

Sunset, Senggigi

Pernah sih kesana cuman sekali, dulu .. duluuu .. Dan sebentar banget. Kalo sekarang? Hehehe. Dipuaspuasin dah liburan.

Berangkat dari lumajang ke surabaya naik motor. Awal rencananya sih naik bis, tapi karena si pacar rempong ada urusan kesanakemari. Hingga ban bocor dan ganti oli. Akhirnya kami memutuskan naik motor ke surabaya demi pesawat terbang.

Ya. Takut ketinggalan.

100_3240

Berbekal tiket onlen yang udah dituker sama tiket asli, penerbangan ke lombok naik garuda. Pesawat baru dengan model ramping dan ramah kepada pantat.

Kok bisa gitu?

Barang mahal jez. Apapun terasa nyaman. Kata si pacar sih begitu. Kalo kata gue yang baru pertama kali naik elang, rasanya .. biasa aja. Pusing, mual, dan .. kok kayak gini?

Ekspektasi bagaimana mewahnya naik pesawat, semua terhapus garagara masuk angin akibat naik motor lumajang-surabaya.

Jadi yang harus lu lakuin sebelum naik pesawat terbang adalah:

  • Jangan naik motor, karena bikin masuk angin.
  • Jangan naik andong, karena kuda ga boleh masuk bandara.

Biayanya?

  • Bensin lumajang-surabaya = 25ribu
  • Makan rawon di bungurasih = 26,5ribu
  • Damri juanda = 40ribu
  • Tiket pesawat surabaya-lombok = 1080ribu
  • Berlaku untuk 2 orang

Dibanding naik bis-kapal laut yang dulu, naik pesawat emang bikin jetlag. Cuman sejam dan lu tibatiba ngelewatin bali begitu aja lalu berada di tempat asing ini.

Bandara Lombok Praya.

Lebih mirip pasar hewan ketimbang bandara internasional. Ga cocok sama namanya. Masak ya baru turun menginjakkan kaki di luar pintu, lahkok ruame banget dipenuhi manusia yang berdesakan. Ada yang berdiri di tempat penjemput, ada yang kelesotan sambil main gaplek, ada segerombolan anak kecil tereak larilari ga pake sendal, ada sekelompok ibuibu yang ngocok arisan, ada abang tukang bakso yang manggilmanggil bakso dan mangkoknya. Semua jenis manusia aneh ada disini. Persis PASAR.

Menuju penginapan. Karena dulunya pernah nginep disini jadi langsung capcus senggigi. Oia. Damri masih ada kok, jadi ga repot cari taksi. Begitu tiba di senggigi, eh penginepan yang dicari penuh. Maklumlah setara hotel berbintang kan nguras kantong, pengen murah dikit cari homestay malah ga dapet. Amsyong dah.

Bisa sih dapet penginepan bagus. Yakni bikin tenda di pantai senggigi. Hotelnya berbintang bangeeet.

Tapi yang namanya tempat wisata ga bakal lepas dari yang namanya calo. Dianterin dah tuh ke penginepan, namanya Hotel Shinta. Mahal? Ga. Cukupan lah. Bisa buat rehat perbaiki tubuh sebelum melakukan aktifitas lainnya.

Aktifitas apa?

Ya makan, ya tidur, ya mandi.

Jangan mikir anehaneh deh. Bener sih judulnya hanimun, tapi apa ya gue ceritain hanimun itu apa, ngapain aja. Banyak anak kecil tauk *jewer!

Oke. Sebelum tidur, gue kasih review budget dari praya ke senggigi:

  • Damri lombok = 60ribu
  • Hotel shinta = 125ribu
  • Makan malam ekslusift (Popmi+Nescafe+dll) = 50ribu
  • Berlaku untuk 2 orang

Ketemu besok yak buat ngelanjutin sekuel hanimun ini endingnya kayak apa sih? Penasaran kan gimana ceritanya gue bisa ketemu One Direction? Tunggu episode selanjutnya.

Selamat hanimun kakaaak :*

2 thoughts on “Hanimun 01

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s