Magang

Manusia hanya bisa berencana tapi Tuhan yang menentukan.

Paspor Jana

Ceritanya itu Jana mau magang esemka di Malaysia. Ihwow. Siapa yang ga bangga coba? Ikut audisi di surabaya, dari beberapa esemka dan jutaan murid, jana adalah salah satu siswa terpilih yang bisa magang di luar negeri. Persiapan dilakukan jauhjauh hari. Bikin paspor bolakbalik gagal, katanya salah, kurang ini itu, dan akhirnya jana adalah satusatunya anggota keluarga yang punya paspor.

Aduduh. Gue sebagai kakak pertamanya malah ga punya -__- Oke, mungkin jana yang punya paspor duluan, tapi gue harus punya buku nikah sebelum jana punya😄 *tsaaaah

Rencananya bulan Juni ini berangkatnya. Eladalah ga jadi. Kuciwa sekuciwakuciwanya. Padahal gue udah nitip ke jana, “Jan, kalo lu pulang, lu musti bawa pangeran kelantang”.

Ceritanya sungguh complicated.

  • Pihak penyalur tenaga kerja magang –esemka yang ditunjuk oleh kedutaan malaysia, tidak memberikan informasi tanggal keberangkatan yang jelas. Diulur-ulur kayak tali layangan, trus disambit sama elang yang bawa obor. Ternyata eh ternyata, PENIPUAN! Anak magang dibebani biaya yang sama ama TKI dan TKW. Ohmen! Anak magang kan tujuannya jelas belajar, berapa duit coba yang mereka hasilkan dari hasil magang? Dibuat nutup biaya pembuatan pasport sih untunguntungan kalo bisa lunas. Lah ini? &^%#@%^&*
  • Diblack-list. Ada kakak kelasnya jana yang udah magang duluan di malaysia, belum satu minggu dianya pulang, ga kerasan. Otomatis pihak malaysia marah karena esemka ini ga niat banget ngirim siswa yang cemen kayak gitu. Dan daripada merugikan perusahaan di masa depan, alhasil, esemka jana langsung di coret dari daftar. Lalu si kakak kelas yang bikin ulah ini, langsung pindah sekolah karena takut dimutilasi sama semua siswa dan guru yang ada disitu.
  • Akhirnya .. jana ga jadi berangkat magang ke malaysia.

Lalu, pasportnya nganggur dong?

Ga juga. Kemarin udah gue pake buat bungkus kulit kacang😄

Yang dinanti akhirnya tiba, setelah melewati audisi dan wawancara, akhirnya sekarang jana resmi magang di Hotel Bumi Surabaya. Rencananya minggu besok mau ke kosan jana, pengen tau yang jaga kos ganteng apa ga, tapi kayukayu gue sedang menunggu dengan cantiknya di pabrik *lembur maning lembur maning

Karena gue masih belom bisa kesana, bagi siapapun yang ada di Surabaya, titip adek gue ya. Tolong dijaga lahir dan batin. Jana ga bakal ngabisin jatah nasi lu kok, cuman kalo ga ada sambel pasti dia menggonggong😄

Jana, tunggulah aku di Surabayamu :-*

4 thoughts on “Magang

  1. dee's fantasy berkata:

    duh, paspor dijadiin bungkus kacang -..-‘ Jadiin alas buat obat nyamuk mantep, teh😀😛 mihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s