Hari Ayah Se-Dunia

Tweet

 

Papa buat gue itu .. SEGALANYA.

Mungkin emang bener, kalo papa punya urutan nomer empat setelah mama, mama, dan mama. Tapi kehadiran papa di dalam kehidupan gue adalah salah satu hal yang paling membahagiakan.

Dari gue-eming-jana, kata mama, gue adalah anak yang paling deket sama papa. Gue ga ada gengsigengsian ke papa, ga ada malumalunya sama papa. Berapa juta gombalan yang gue layangkan pada papa, dan papa nanggepinnya cuman dengan wajah datar tanpa ekspresi. Persis sama papahnya si Flint Lockwood dalam pilem cloudy with a chance of meatballs yang ga bisa ngomong kalo dia sayang banget sama anaknya. Papa itu begitu orangnya.

Dan saking bangganya gue sama papa, gue ga malu tuh dianterin papa ke tempat kerjaan. Di pabrik berapa juta orang yang ngolokngolok gue “Eh, mbak dila udah gede kok masih ya dianterin sama papahnya”. Jawabannya singkat aja, karena pacar gue jauh. Hahaaai. Bukan seperti itu pemirsa sekalian.

Karena gue beruntung masih punya papa. Kalo ngeliat tementemen yang udah ga punya papa, rasanya nyesek dan seperti kehilangan sebagian jantung. Detaknya tak lagi sempurna.

Doa yang selalu gue titipin sama Tuhan adalah semoga gue masih punya waktu satu detik lagi untuk terus bersama papa. Karena gue ga bisa bayangin kalo pas gue nikah nanti, papa ga ada di sisi gue, papa ga bisa nggendong cucu pertamanya, papa ga ada disini ketika buku pertama gue diterbitin T^T Gue belum siap!

Kenangan yang paling berkesan sama papa adalah .. SEMUANYA.

Begitu banyak kenangan yang gue lewatin bersama papa. Yang ngajarin naik bis pertama kali ya papa, bawa motor ya papa, belajar sepeda pancal ya papa, benerin genteng ya papa. Papa selalu ngajarin semuanya pada gue, meskipun gue cewek tapi gue harus kuat kayak cowok.

Satu yang paling gue inget ketika itu adalah ketika gue punya pacar —selama berabadabad menjomblo dan dikatain lesbian, akhirnya anakmu ini punya pacar, trus pacar gue ke rumah dan ngobrol bareng sama papa dan mama. Tiap kali pacar pamer kegiatannya, papa menimpali dengan bangga dan sedikit ketus. Ada beberapa hal yang ga gue tau, bahkan mama ga pernah nyeritain, eh pas ada pacar malah diceritain. Rasarasanya itu seperti papa ga mau kalah sama cowok yang udah ngambil hati anak perempuannya.

Apa papa bakal sedih ya nanti setelah gue nikah karena dia ngerasa bukan lagi pria satusatunya yang dicintai oleh anak perempuannya ini. Apa papa selama ini cemburu karena gue selalu nyeritain tentang pacar, pacar, dan pacar hingga ngelupain dirinya?

Oh papa sayang. Hati ini tetap untukmu :-* Lofyumumumu.

Kebiasaan papa sampe sekarang yang ga pernah berubah adalah,

  • Selalu makan setelah anakanaknya makan. Karena dia ga mau anakanaknya ngalamin derita seperti yang dia rasakan dulu.
  • Selalu tanya mama gimana keadaan gue sama pacar. Dan ga pernah tanya gue langsung. Apa karena gengsi dan cemburu ya?
  • Satu lagi, papa ga pernah ngaku kalo ketiduran pas liat pertandingan bola di tipi. Padahal ngoroknya kedenger sampe antartika :O

Kata mama, papa itu gila kerja, dan anaknya satu ini gila beneran. Papa udah pensiun, tapi pekerjaannya seabrek. Pagipagi udah ke masjid, kalo ga nganterin gue kerja pasti ga bakal ketemu seharian penuh, ketemu lagi setelah isya, itu juga kalo ga ada rapat desa ato jadi panitia badminton. Papa. Yang sehat ya. Jangan memforsir diri dengan bekerja terlalu keras.

Mama dan papa

Sebagian tentang papa ada disini :

Segalanya tentang papa selalu ada disini, di dalam hati.

#FathersDay

 

8 thoughts on “Hari Ayah Se-Dunia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s