Sleepwalking

GambarGue baru nyadar kalo gue cantik mengidap sindrom gangguan tidur. Tiap kali kerja berat ato stres yang berkepanjangan selalu aja acara tidur gue berantakan. Gue rasa gangguan semacam itu ga pengaruh besar buat kesehatan mental dan jiwa. Tapi setelah baca beberapa artikel kok ya gue masuk dalam beberapa sindrom gangguan tidur.

  • Tindien.

Dulu pas kecil gue sering banget nih ngalamin tindien. Kalo secara ilmiah tindien itu ..

Kelumpuhan tidur (sleep paralysis) 
Selama tidur, aktivitas dan otot-otot tubuh menjadi tidak bergerak. Ini kelumpuhan sementara, meskipun kadang-kadang kelumpuhan tetap ada bahkan setelah orang terbangun.
Biasanya kelumpuhan tidur diikuti dengan halusinasi. Orang yang mengalami kelumpuhan tidur merasa dihancurkan dan tercekik.

Tapi orang awam menyebutnya tindien karena tubuh kayak ditindih setan jadi ga bisa ngapangapain. Muncullah anggapan seperti,

  1. Di rumah itu banyak hantunya
  2. Kalo tidur ga baca doa dulu
  3. Kebanyakan ngorok dan ngiler

Tapi semenjak dewasa dan akil baligh, ga pernah tuh ngalamin tindien kayak yang duludulu. Itu juga karena pengaruh mitos, sekarang GUE ENGGAK PERNAH TIDUR TERLENTANG. Selalu dalam posisi miring. Katanya sih, ga bikin tindien lagi. Tapi sih gue percaya ga percaya ama mitos kayak gitu. Bukan karena apaapa. Kalo tidur miring kan enak kalo kentut bisa puaaas 😀

  • Kagetan

Gue rasa karena gue punya turunan dari papa. Yaiyalah, kan papa gue! Papa sering banget kan ketiduran di depan tipi. Nah ketika asyik ngliyer –detikdetik dimana jiwa pada posisi sadar dan tidak sadar, papa MENDADAK KAGET TERKEJUT seperti orang dikagetin kecoak tapi tanpa suara, trus tidur lagi. Baru deh papa berada dalam posisi tidak sadar, alias tidur. Gue dan jana juga ngalamin hal yang sama semacam itu. Eladalah, ternyata itu juga termasuk dalam gangguan tidur.

  • Sleepwalking

Tidur sambil berjalan (sleepwalking) 
Sekitar 15 persen orang dewasa kadang-kadang terbangun dan berjalan seenaknya di sekitar rumah masih dalam keadaan tidur. Pada anak-anak, jumlahnya bahkan lebih tinggi.
Sleepwalking bisa dipicu oleh stres, tidur tidak nyenyak, dan genetika. Orang yang tidur sambil berjalan dapat melakukan apa saja. Mereka mengerti arah, dapat memindahkan perabot atau membuka pintu. 
Sebuah studi yang dipublikasikan pada tahun 2003 dalam jurnal Molecular Psychiatry, menemukan bahwa 19 persen orang dewasa yang berjalan dalam tidur terluka saat melakukan serangan malam mereka. 
Jatuh merupakan bahaya terbesar, jadi jika Anda punya kebiasaan mengigau dan berjalan saat tidur, para ahli menyarankan Anda memindahkan kabel listrik dan jauhkan tempat tidur dari tangga.

Alias tidur sambil berjalan atau bisa dikatakan berjalan sambil tidur. Nahloh. Gue kaget banget tadi pagi, gue baru aja bangun dan menemukan posisi diri kepala-kaki di barat-timur. Padahal gue tidur itu dengan posisi kapala-kaki di timur-barat. Kaki di kepala, kepala di kaki. Yang paling aneh, kasur gue sempit, cukup buat gue doang. Di sebelah utara ada kasur jana yang lebih tinggi, dan sebelah selatan ada lemari. Ga mungkin kan gue tidur kayak jarum jam dinding, mutermuter sampe seratus delapan puluh derajat?

Gue yakin kalo gue kebangun trus tidur dengan arah sebaliknya. Dan gue ga sadar!

Pernah suatu ketika karena siang harinya pertama kali gue jadi tukang parkir forklift, malemnya gue ngigau dengan tangan melambailambai “YAK KANANKANANKANAN .. KIRIKIRIKIRI .. STOP!”, trus tidur lagi. Dan gue baru tau kejadian itu setelah diberitau jana yang notabene adalah saksi mata tunggal kejadian perkara.

Lalu sempet dua kali jadi sleepwalking. Pas itu mama lagi ada di dapur, ngeliat gue keluar kamar. Dikiranya gue mau ke kamar mandi, tapi kok arahnya ke ruang tamu. “Mau kemana nduk?”, tanya mama. “Mau keluar”, jawab gue. “Eh eh, turu turu turu”, kata mama. Trus gue masuk ke dalam kamar lagi, trus tidur. Paginya ketika diceritain, semua orang ketawa. Lawong emang ga sadar kok, mau gimana lagi.

Tapi pernah sleepwaking yang gue sadar. Gue kayaknya sih mau ke kamar mandi. Pas itu papa lagi liat tipi. Liat gue ke kamar mandi sambil bawa selimut dan bantal, langsung menggoin gue ke dalem kamar lagi. Gue sadar kalo ketemu papa malemmalem, tapi gue enggak sadar kalo bawa selimut.

Lalu apa jadinya gue kalo sindrom sleepwalking itu ga sembuhsembuh dari diri gue? Iya kalo sekarang masih ada yang ngingetin. Lah kalo nanti punya rumah sendiri. Bagaimana iniiii?

Gue sering kali kepikiran buat ngasih cctv di kamar, kayak pilem paranormal activity, biar tau kelakuan gue pas tidur kayak gimana. Karena gue rasa, pas dulu dikosan gue juga gitu. Takut banget lah mana kamar gue di pojokan di lantai dua lagi?! Gimana kalo gue ga sadar manjat genteng jadi maling celana dalam?

Sindrom sleepwalking gue jadi makin parah.

Punya penyakit autis juga udah cukup buat gue. Eh sekarang ditambah gangguan tidur macam ini. Apa jadinya tubuh ini? Si cacing dalem perut juga enggak pernah tereak ngebangunin gitu kek biar gue sadar bahwa gue tidur sambil jalan.

Apa karena ini ya gue jadi ga bisa gendut? *apa hubungannya coba? f-___-*

Iklan

16 thoughts on “Sleepwalking

  1. 'Ne berkata:

    kalau yang pertama dan kedua sih pernah ngalamin.. tapi kalau sleepwalking belum pernah lho..

    *setahu saya sih Autis bukan penyakit ya? bener nggak?

    • aldilalala berkata:

      Ada dong. Ngerjain pe’er sambil tutup mata. Trus bukunya dikasihkan temen sekelas yang paling pinter. Selesai deh 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s