Ruang Mekanik

Tempat ternyaman kedua di pabrik adalah RUANG MEKANIK. Padahal ruangannya juga ga bersih, ga gede, ga banyak makanannya, tapi gue nyaman banget berada disini. Jarangjarang gue ada waktu kosong, biasanya jam segitu masih nempelin diri ke supir forklift, tapi sore ini bisa main ke ruang mekanik.

ruang mekanik

Garagara liburan staf produksi bulan desember lalu –di pasir putih situbondo, makanya gue jadi deket ama orang mekanik. Aslinya sih tadi gue tanyatanya buat nambahin makalah gitu. Tapi sampe sekarang masih enggak tau bedanya pisau dan gergaji, obeng tipe ini itu, amsyong dah! Bikin puyeng!

Pembicaraan dimulai dari masalah modem. Gue cengengesan dengerin ceritanya mas dikin dan masbro tentang tips dan trik biar sinyal modem ga lelet.

  • Beli kabel USB 5 meter.

Modem itu butuh sinyal. Sinyal itu ga bisa nembus tembok. Kalo kamar lu kependem di bawah tanah, lu harus cari sinyal tanpa harus keluar dari kamar. Sinyal ga bisa dateng dengan cara ditelpon delivery ato dengan cara ngidupin lilin. Caranya ya itu .. beli kabel lima meter trus modemnya dicantolin di jemuran. Alhasil modem lu ga bakal lemot deh.

  • Modem ditaruh dalem toples seng.

Tau kongguan? Makanan hari raya yang palsu, isinya cuman rengginang. Taruh aja modem lu disana. Mengadaptasi model parabola, kan sensor penangkap sinyalnya ada di tengah. Maka toples kongguan yang biasanya dipake emak buat nyimpen rengginang, bisa lu buat sebagai penghantar sinyal yang baik buat modem. Percaya aja deh, pasti bisa.

  • Colokin!

Modem lu ga bakal ketahuan mana yang sinyalnya bagus mana yang lemot kalo ga dicolokin. Ah rempong deh.

Jam setengah empat sore, saatnya minum kopi. Mas uut disuruhsuruh cepetan bikin kopi. Katanya sih kopi racikannya mas uut nih ajiiib beyuuud. Tapi kok cuman bikin satu gelas aja ya? Satu untuk semua katanya πŸ˜€ Hahaha. Hemat beib!

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Usut punya usut, ternyata mas uut adalah dongseng. Itutuh, adik yang paling kecil diantara bapakbapak mekanik. Dongsengnya sih aslinya ada dua, mas uut dan mas doni. Hanya saja yang ada disitu kebetulan mas uut. Jadiii .. mas uutlah yang buatin kopi. Namanya juga dongseng, harus mau disuruhsuruh. Gue rasa dongseng juga kebagian tugas bersiin lantai dan kamar mandi tiap hari :/

Cowok tuh gitu ya. Ga ketahuan umur berapa, punya anak berapa, punya istri berapa. Ga bisa diliat dari faktor wajah! Liet aja mas uut yang gue pikir berusia sepantaran gue, eh ternyata masih 19 tahun. Trus mas hadi yang masuk pabrik sebulan sebelum gue masuk ternyata udah berumur 27 tahun dan belum menikah. Ada lagi mas dikin yang udah punya dua anak, eh berusia 26 tahun. Ckckck. Nih bapakbapak keliatan masih unyuunyu :3 Apa ya rahasianya?

Gue rasa .. karena kebanyakan minum kopi buatan mas uut πŸ˜›

Dari masalah modem, sampe akhirnya nggojlokin pak muhtar garagaranya beliau ngecengin anak ceweknya pak karim yang lagi magang disitu. Ah dasar lelaki. Matanya jelalatan tapi yang di hati cuman satu, ya istrinya sendiri.

Entah kenapa gue ngerasa nyaman banget ama tementemen mekanik, kenapa ya? Apa karena cowok gue anak mekanik juga?

πŸ™‚ *Senyamsenyum liatin foto*

Cowok gue anak mekanik :-*

Cowok gue anak mekanik :-*

Iklan

6 thoughts on “Ruang Mekanik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s