Dilema Menunggu Forklift

Huft. Forklif. Bintang utama artis superstar yang banyak dicari dan diperbincangkan di pabrik adalah forklift. Setiap hari setiap jam setiap menit dan setiap detik, semua orang mencari forklift, menunggu forklift dan mendambakan forklif.

Gile aja men. Dari tiga gudang, dengan sepuluh pos, forkliftnya cuman dua biji. Kalo mau pinjem, pastilah terjadi perkelahian jempol-telunjuk-kelingking, pingsut disik. Kadang kala harus hompimpa alaihum gambreng kalo pas direbutin sembilan pos lainnya.

Keadaan berubah menegangkan ketika mas sinyo udah berenti jadi supir forklift. Sepuluh pos forklifnya cuman satu. Aaarrrggghhh. Untung ga sampe bunuhbunuhan. Bisa jadi tempat pembantaian masal nih pabrik.

Lalu dilakukan audisi untuk memilih supir forklift yang baru. Enggak tau gimana penentuannya. Apa pake poling sms, ato tepuk tangan terbanyak, tibatiba mas usman yang terpilih. Dulunya mas usman tuh kerja di pos lain, trus ngelamar lagi. Maklumlah posisi supir forklift adalah jabatan yang paling diincar banyak orang, sampe direksi pun juga pengen jadi supir forklift. Entahlah. Apa yang mendasari semua orang ingin menjadi supir forklift? Apa sih kehebatannya jadi supir forklift?

supir baru

Primadona.

Karena forklift selalu didambakan kehadirannya, dinanti kedatangannya, datang dijemput pulang diantar. Istimewa lah pokoknya. Saking istimewanya, sampe tiap malem jumat dimandiin pake kembang tujuh rupa.

Tunjangan.

Karena sifatnya membawa transportasi, maka bagian keuangan juga menambahkan tunjangan tersendiri kepada supir forklift. Tunjangan kecelakaan kerja, hari raya, hari libur, maupun hari selasa. Cuma supir forklift, bagian keuangan, dan Tuhan yang tau berapa besar gajinya.

Mainan.

Oh men. Cowok tetaplah cowok. Mau anakanak, dewasa, bahkan tua sekalipun, kalo ketemu mainan pasti jadi kayak anak kecil. Forklift kan kayak mainan gitu. Mutarmuter sanasini. Angkatangkat barang. Persis mainan waktu kecil dulu. Makanya ga dulu, ga sekarang, cowok tuh seneng banget mobilmobilan. Otomatis, supir adalah pekerjaan favorit mereka.

Dan well, gue pun berencana mendaftarkan diri jadi supir forklift. Bagaimanapun, forklift itu menyenangkan🙂

Tapiiii .. ga gitu juga kaliii nungguinnyaaaa. Masak gue harus standby disamping forklift biar bisa minjem. Iya kalo cuman semenit duamenit. Dua jam lebih bro! Karatnya udah jadi berapa gram tuh. Kalo ga ditungguin, bakal diambil orang lain untuk posnya. Trus antrinya jadi panjang lagi. Sekali megang forklift harus dimanfaatin dengan baik. Tapi kalo dipinjem terlalu lama, eh, bakal kena semprotan juga. Dilema sekali pemirsa.

Saking padatnya antrian, gue sampe minjem dari gudang sebelah. Dan karena gue minjem terlalu sering, maka oleh para mandor, gue sering dilempar sanasini kayak bola bekel. Harus ijin sama kabag yang ini, kabag yang itu, mandor yang ini, mandor yang itu. Capek juga sih. Tapi mau bagaimana lagi?!

dilema tandatangan

Gue harus naik sepeda pancal dengan kecepatan 50 km per jam demi sebuah forklift yang akan dipinjam selama setengah jam. Acc dari kadept lalu ke kabag, lalu ke mandor, lalu ke shoftfloor, lalu ke supirnya. Amsyong lah awak. Dan itu harus dilakukan setiap hari setiap kali mau pinjem. Ajegile. Semoga mur-baute dengkul ndak mrotoli:/

Kalo ada keterlambatan gini, pasti gue yang disalahin. Yaiyalah. Emang mau nyalahin siapa, lawong ini tanggung jawab gue. Hehehe. Salahin aja tuh kayu!

Kadangkala gue nyalahin diri sendiri, KENAPA GUE GA BISA NYUPIR FORKLIFT? Les privat yang dulu (baca: KLIK DISINI) belum sempet dilanjutin, gue ga ada jadwal lembur lagi soalnya. Andai aja gue bisa nyupir, pasti udah gue bawa pergi ke jogja, eh, pasti kayukayu yang berat itu bisa gue pindahin sendiri ga perlu minta bantuan pak supir. Kadangkala gue juga mikir mau pindah shift aja. Kalo shift pagi forkliftnya enggak bisa diganggu. Beda kalo shift sore at shift malem, santai bro. Saking santainya supir dan forkliftnya bisa ngopi sambil makan pisang goreng barengbareng. Tapi kalo ganti shift sore ato malem, gue juga takut bro. Katanya di gudang tempat gue kerja, banyak hantunya. Hhhiii .. Hantu jaman proklamasi!

Ya sudahlah. Mungkin memang ini kenyataan yang harus gue terima. Dilema menunggu foklift akan berlangsung setiap hari setiap saat sepanjang hidup gue. Sampe gue punya duit buat beli sendiri.

Kenapa ga minta forklift tambahan?

Direksinya PELIT😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s