Curahan Hati

MINGGU FTV *yeyeye!

Sebenernya gue benci banget liat FTV. Tapi si mama sering banget nyetel pilempilem ababil kayak begonoan. Eh. Padahal gue pas esema lebih ababil lagi, yakni sering bikin cerpen yang dirasarasa ceritanya itu mirip banget ama cerita FTV yang BISA DILIAT ENDINGNYA. Itulah yang enggak gue suka dari FTV. Pembaca dan penikmat filem bisa tau jalan ceritanya. Jadi ga hebring oi.

Tapi sebagai penulis cerita, pasti ada saatsaat dimana harus melalui fase FTV sebelum masuk ke dalam penulisan novel romansa yang penuh tekateki. Gue rasa JK Rowling dulunya sering banget nulis script FTV kayak gini.

Demi mengingat masa lalu, demi mengenang cerita ababil yang gue karang pas esema. Minggu ini gue mau nampilin beberapa cerita-cerita FTV semacam teenlit, jaman lampau. Edisi pertama udah pernah gue tampilin beberapa waktu lalu yang berjudul PISCES. Yang udah pernah dimuat di majalah Teen. Lalu ada satu lagi yang udah pernah masuk majalah, yaitu CURAHAN HATI.

Gue juga enggak tau apa bagusnya nih cerita kok bisabisanya ditampilin di majalah. Aneh juga ya. Gue ga bisa nilai tulisan gue sendiri.

Well. Inilah cerita CURAHAN HATI. Yang gue tulis berdasarkan kisah nyata –dengan BANYAK perLEBAYan. Untuk yang merasa bahwa ini adalah kisah hidup lu, gue ga mau minta maaf, gue cuman pingin ngomong .. SELAMAAAT .. kisah hidup lu terpajang di majalah empat taun lalu😉

CURAHAN HATI

“Luna!,” suara Ridho terdengar dari luar pagar.

“Hey! Sendirian aja, Dho,” Luna mengajak masuk Ridho menuju ke ruang tamu.

“Iya nih, si Wawan lagi nge-date ama ceweknya. Jadinya ya… gue sendirian deh main kesini,” ungkap Ridho.

“Emang ada perlu apa sih elo kesini?,” tanya Luna sambil mempersilahkan Ridho minum.

“Tadi sih gue mau main ke rumahnya Wahyu, tapi rumahnya kosong gitu, ya udah gue kesini aja,”.

“Ooo si Wahyu kan liburan ke Jakarta. Minggu depan dia pulangnya,”.

“Em… gitu ya,” Ridho terdiam sebentar.

“Eh Lun, sebenernya gue… gue mo curhat ama elo,” kata Ridho malu-malu.

“Apa ga salah?,” Luna menatap lekat-lekat ke arah Ridho. Ridho, sosok cowok buaya darat kini terlihat seperti kadal darat yang tak punya nyali.

“Sejak kapan lo curhat-curhat kayak gini?,” tanya Luna masih tak mengerti.

“Lo jangan berpikiran kayak gitu dong ama gue. Gue ga sering banget curhatnya. Karena nih masalah amat serius, jadinya… ya… itu jalan satu-satunya buat nyelesaiin masalah ini,”.

“Hahaha… lucu banget deh,” Luna tak bisa menahan tawanya.

“Jangan gitu dong Lun, gue jadi ga enak nih ama elo. Emangnya salah ya kalo cowok sering curhat?,”.

“Ya… ga salah sih,” Luna masih saja tertawa.

“Luna?,” Ridho kesal melihat Luna yang masih tertawa.

“Oh sori…,” Luna menutup mulutnya rapat-rapat, mencoba menahan tawanya yang mendesak keluar.

“Lo tau kan karya wisata minggu kemarin?,” tanya Ridho.

“Ooo… karya wisata kelas lo? Kalo kelas gue, karya wisatanya dimulai minggu depan. Gimana nih tempatnya? Kata temen-temen kamu bagus,” terang Luna.

“Bagus kok,”.

“Gimana dengan permainannya? Kayaknya asyik deh tuh,”.

“Em… asyik juga,”.

“Lantas apanya yang perlu dicurhatin?,”.

“Bukan itu yang aku bicarakan. Kamu sih kebanyakan nanya!,”.

“Duh, sori… sori…,”.

“Elo tau kan si Veni?,”.

“Veni? Anak kelas satu itu kan?,”.

“Iya anak itu,”.

“Emang kenapa tuh anak, ngikut juga?,”.

“Ya… itu sih salah gue juga. Gue yang ngajak dia ikut karya wisata kelas gue,”.

“Dia kan anak kelas satu? Kok ga sungkan sih ngikut karya wisata anak kelas dua?,”.

“Lo kan tau sendiri anak itu gimana,”.

Luna sebenarnya tau sedikit tentang kepribadian Veni.

“Lantas?,” Luna balik tanya.

“Gue jadian ama dia,”.

“What? Beneran lo ama dia? Kok bisa?,” Luna kaget mendengar cerita Ridho.

“Ya… itu semua diluar dugaan gue,”.

“Semua temen lo tau dong?,”.

“Ya jelas tau lah. Satu hari penuh gue lengket ama dia terus,”.

“Lalu gimana dengan Nita? Katanya elo deket ama Nita lah kok malah nembak Veni?,”.

“Itu dia masalahnya,”.

“Apanya?,”.

“Masalahnya bukan gue yang nembak dia, tapi Veni yang nembak gue,”.

“What? Cewek nembak cowok?,”.

“Zaman kan udah berubah. Ga selamanya cowok aja, cewek juga bisa menyatakan cintanya,”.

“Menyatakan cinta sih boleh-boleh aja, tapi kalo sama kamu sih…,” Luna tak meneruskan kata-katanya.

“Kenapa emangnya?,” Ridho masih tak sadar juga.

“Ya ampyur Dho. Elo kan dicap sebagai buaya darat. Veni menyatakan cintanya kepada seorang buaya darat? Capek deh,”.

“Ya mau gimana lagi dong,”.

“Jadi elo terima?,”

Ridho mengangguk tanda setuju.

Luna menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Lantas kenapa? Kayaknya keadaan ini baik-baik aja, jalanin aja masa-masa jadian lo,” Luna menerangkan.

“Gue ngerasa bersalah nerima cintanya Veni?,”.

“Bersalah? Yang bener? Secara lo adalah buaya darat?,”.

“Elo tau Aji kan?,”.

“Aji? Aji kakaknya Veni?,”.

“Dia bukan kakaknya,”.

“Lantas?,”.

“Aji tuh dari dulu sebenernya cinta mati ama Veni. Tapi Veni malah nganggap Aji sebagai kakaknya dia, terus Aji ga berani menyatakan cintanya pada Veni,… sampai sekarang,”.

“Aji udah tau belum kalo Veni tuh udah jadian ama elo?,”.

“Itu dia yang lagi gue pikirin. Gimana caranya agar gue bisa bilang ke Aji kalo Veni tuh udah jadi cewek gue, tanpa melukai hatinya Aji?,”.

“Ya ga bisa dong. Dimana-mana orang patah hati pasti sakit rasanya,”.

“Trus gimana dong caranya supaya gue bisa cerita dengan aman?,”.

“… kayaknya sulit,”.

Ridho mendesah.

“Kalo jadi gini masalahnya, kenapa elo nerima cintanya Veni?,” Luna bertanya mendetail.

“Pertamanya sih dia minta gue jadi pacar seharinya dia,”.

“Elo terima?,”.

“Ya… mau gimana lagi, siapa coba yang ga mau,”.

“Payah lo. Ga konsisten,”.

“Lagian kan ini cuma sehari. Kapan lagi gue bisa deket ama dia? Lagian juga gue kenal ama dia baru kemarin sebelum berangkat untuk karya wisata itu,”.

“Baru kenal, main sosor aja. Gimana sih?,”.

“Ternyata besoknya, setelah karya wisata itu, dia nembak aku,”.

“Duh… jadi ribet. Emang dianya kenapa nembak elo, kenal juga baru sehari,”.

“Gue kenal dia emang baru sehari, tapi dianya kenal gue en tau segala tentang gue dari lama,”.

“Emang tau dari mana? Sok tau lo,”.

“Veninya sendiri yang cerita ama gue,” Ridho meyakinkan.

“Lalu hubungan elo ama Nita gimana?,” tanya Luna ingin tau.

“Gue ama dia ga ada hubungan spesial. Kami cuma deket aja, ga lebih,”.

“Ga ada yang spesial kok sampe digosipin gitu,”.

“Gosip? Gosip apa’an?,”.

“Ya gue denger-denger dari temen-temen kelas elo, katanya lo deket banget ama Nita,”.

“Cuma sebatas teman lah,”.

“Teman apa teman,”.

“ Ya… gitu deh,”.

“Kalo gue jadi elo, Dho, gue ga bakal milih Veni ataupun Nita?,” kata Luna.

“Emangnya kenapa? Emang ada masalah dengan kedua anak itu?,”.

“Masak elo ga pernah denger gosip sih tentang kedua anak itu? Kemana aja lo?,”.

“Gue ga kemana-mana kok,” Ridho bingung.

“Si Nita kan cowoknya banyak. Malahan dia pernah digampar ama mantannya, duh sadis banget deh. Makanya elo tuh kudu ati-ati milih cewek, jangan main sambar aja,” terang Luna.

“Gue juga udah tau kalo soal itu,” kata Ridho.

“Apa? Lo tau? Dan elo ga bertindak apa-apa?,”.

“Pendekatan dengannyalah itu tindakan gue,”.

“Maksudnya?,”.

“Mantannya yang pernah ngegampar dia tuh sodara gue. Untung aja sodara gue tuh berani bertindak seperti itu. Malangnya, itu adalah tindakan terakhir yang dia lakukan sebelum ajal menjemputnya. Sodara gue ditabrak oleh seseorang yang sebenernya adalah cowok suruhan Nita, pacarnya yang lain”.

Luna terperanjat kaget.

“Jadinya gue mau membalaskan dendam sodara gue yang belum terbalaskan,” tambah Ridho yang terlihat meremas tangannya sendiri sekuat mungkin.

“S-sori, g-gue ga tau kalo masalahnya kayak gitu,” Luna amat takut.

“Ga pa-pa lah, gue juga pengen lo tau, kenapa sebenernya gue ngedeketin Nita,” Ridho merebahkan punggungnya ke sandaran kursi.

“Em… lalu gimana dengan Veni?,” tanya Luna untuk mengalihkan perhatian ke arah perbincangan yang sebenarnya.

“Kenapa dengan dia?,” tanya Ridho tak mengerti.

“Apa elo ga tau? Kata temen-temen… dia kan pake narkoba,” Luna memelankan suaranya pada akhir kalimat.

Ridho meletakkan jari telunjuknya ke bibirnya.

“Gue juga udah tau,” tambahnya.

“Jadi lo tau? Tapi kenapa?,” Luna heran.

“Cinta… kadang bisa salah memilih. Contohnya saja gue. Cinta udah membutakan mata hati gue,”.

“Lalu?,”.

“Ya karena cinta gue ini, gue jadi bingung. Gue udah jadian ama Veni, tapi temen gue, Aji udah suka Veni lebih dulu ketimbang gue, gimana gue ngomongnya ke Aji? Bisa-bisa dia marah banget ama gue,”.

Luna terdiam.

“Apa gue salah?,” tanya Ridho.

“Salah kenapa?,”.

“Karena gue… makan teman,”.

“Makan teman? Emangnya elo Godzilla?,” Luna tertawa.

“Gue serius!,” kata-kata Ridho yang dapat menghentikan tawa Luna.

“Em… menurut gue ga juga, tapi kalo menurut Aji sih pastinya iya,” Luna juga mulai serius.

“Seandainya gue ga nerima cintanya Veni. Pasti gue ga bakalan sebingung ini,” hela Ridho.

“Ngapain juga elo nerima dia?,”.

“Dia perfect,”.

“Cewek yang pake narkoba itu lo bilang perfect? Apa ga salah,”.

“B-bukan masalah itu. Veni,… dia begitu cantik, putih, berambut hitam panjang, tajir lagi. Negatifnya adalah dia pengguna narkoba, t-tapi gue yakin dia bisa berubah kok”.

“Berubah makin parah, ato jadi lebih baik?,”.

“Ya jadi baik dong,”.

Luna tertawa.

“Jadi gimana dong Lun?,” tanya Ridho lagi-lagi meminta pendapat Luna.

“Elo harus cerita kejadian yang sebenernya kepada Aji, secepatnya,”.

“Secepatnya?,”.

“Daripada Aji tau dari orang lain? masalah elo bisa tambah parah,”.

“Masalahnya dalam minggu-minggu ini gue bakalan ga bisa ketemu Aji. Dia lagi sibuk ngurusin kegiatan class meeting dan gue, gue lagi sibuk rapat mengenai rapat panitia MOS. Jadi?,”.

“Ya… itu sih masalah elo. Gue ga bisa bantu. Atau… gue aja yang bilang ama Aji?,”.

“J-jangan… biar gue aja. Gue kan pingin jadi gentle dalam menghadapi masalah,”.

“Jadi selama ini lo ga gentle dong?,”.

Ridho tersenyum kecut. Dia melihat arlojinya di tangan sebelah kanan.

“Em… udah malam nih, gue pulang dulu ya Lun?,” pamit Ridho.

“Iya, ati-ati ya. jangan lupa selesaikan masalah elo,”.

Ridho keluar rumah dengan hati-hati, membuka pintu pagar dan segera berjalan pulang. Baru beberapa langkah berjalan, Ridho menoleh ke arah Luna.

“Lun…,” katanya memanggil.

Luna menoleh.

“Makasih,” tambah Ridho.

Luna tersenyum dan berjalan masuk ke rumah. Baru beberapa langkah ia berjalan, Ridho memanggilnya lagi. ia segera menoleh. Luna melihat Ridho meletakkan jari telunjuk ke ujung bibirnya. Luna yang mengerti segera mengangguk, kemudian ia berjalan masuk ke dalam rumah. Meninggalkan Ridho yang berjalan pulang, bersama sebuah rahasia kecil yang tak boleh disebarluaskan. Sebuah rahasia curahan hati Ridho untuk Luna, dan juga kamu.

One thought on “Curahan Hati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s