Icip icip

Hari jumat siang, dikala bapakbapak pada ke mesjid untuk sholat jumat, ibuibu staf pabrik punya acara sendiri loh. Bukan bikin stasiun tipi sendiri nayangin gosipgosip yang beredar di kalangan perkayuan, bukan juga alih profesi jadi supir forklif, atau juga arisan duren, tapi acara demo masak.

Diundang secara tidak langsung oleh mbak iis dan bu ketut (atasan), setelah makan siang porsi kuli gue langsung mampir ruang pinus untuk ngeliat demo masak. Sumprit deh ya, mentangmentang pabrik kayu jadi nama ruangan dinamain jenis kayukayuan. Yang ruang karet lah, pinus lah, kamboja lah, eh salah, pokoknya sejenis kayu. Untung aja gue ga nyasar sampe eropa untuk menemukan ruangan yang bernama pinus itu.

Eee ternyata eh ternyata yang punya hajatan ini adalah bu haji, istri si pemilik pabrik ini, yang pengen bagibagi ilmu masakmemasak. Tau sendiri kan ibuibu disini sangat ahli masak tapi ga punya waktu karena selalu ngurusin kayu kayu dan kayu sampe anak dan suami terbengkalai, lumutan, juga karatan karena ga pernah disentuh.

Karena gue masih satu bulan disono, ini adalah hari jumat pertama yang gue isi dengan melihat acara demo masak. Menu yang dimasak untuk hari ini adalah Rainbow cake dan Mandarin cake.

Gue baru tau kalo ngeliat acara demo masak itu enak. Dapet es buah dan bisa icipicip kuenya yang udah jadi, sengaja dibuat oleh bu haji malam sebelumnya biar bisa dinikmatin oleh ibuibu dan calon ibuibu yang punya napsu makan segede gajah kayak gue. Enaaak~

Tapi gue ga sampe hati ngambil kue banyakbanyak. Karena gue tau diri lah bro. Selaperlapernya gue, gue masih inget gimana rasanya keyang -.-a Sebulan gue kerja disini, berat badan gue nambah dua kilo. WOW *Gulunggulung digiles truk gandeng

Nah. Bu haji bagibagi resep dan akan gue bagibagiin ke elu biar elu kerjaannya ga onlen terus, seenggaknya bisa masak kue –walau gosong. Cekidot.

Rainbow Cake

Bahan:

  • 600 gram telur
  • 150 gram gula pasir
  • 50 gram CPT/ maizena
  • 200 gram tepung forever
  • 200 gram mentega cair
  • 20 gram pronto/ SP

Cara membuat:

Gula dan telur dimixer. setelah naik masukkan SP/ pronto. Setelah itu masukkan CPT/ maizena dan tepung forever. Terakhir margarin cair. Lalu masukkan ke loyang. Dibagi lima warna: merah, orenye, hijau, kuning, ungu.

Mandarin Cake

Bahan:

  • 650 gram telur
  • 200 gram tepung satin oranye
  • 50 gram CPT/ maizena
  • 15 gram pronto/ SP
  • 100 gram gula pasir
  • 200 gram margarin cair

Cara membuat:

Gula dan telur dikocok sampai naik. Masukkan pronto/ SP. Setelah tercampur masukkan tepung satin oranye + CPT. Mixer pelan kurang lebih 12-15 menit. Terakhir masukkan mentega cair, adukaduk pelan dan masukkan ke loyang.

Adakah pertanyaan?

Pasti ada yang tanya seperti ini:

  1. Tepung forever itu kayak apa ya?
  2. Belinya dimana sih?
  3. Di toko deket rumah gue kok ga ada ya?
  4. Boleh utang ga?
  5. Lalu suhu ovennya berapa derajat fahrenheit?
  6. Pake termometer juga ga biar suhunya pas?
  7. Itu loyang pake ukuran berapa?
  8. Kalo alas loyangnya berbentuk trapesium dibolehin ga sih?
  9. Dan pertanyaan absurb lainnya.

Asli. Gue ga tau jawabannya. Karena gue cuman menulis apa adanya yang tercantum dalam resep. Kayaknya sih kemarin juga dijelasin tuh tepung forever kayak apa. Tepung yang biasanya dipake mudamudi buat nyiram pacarnya biar pacarannya bisa awet, eh. Tapi gue ga kedengeran. Mulut gue terlalu asyik mengunyah .. piring dan gelas.

Karena masih baru, gue ga punya seragam. Ada sekitar tiga orang disana yang ga pake seragam. Dan gue ga berniat menampakkan diri ditengah lautan ibuibu yang ga ada separuhnya yang gue kenal. Gue cuman pengen nunjukin diri ke bu ketut yang notabene adalah atasan gue langsung dan gue berada dibawah tanggung jawab beliau, “ini loh bu, saya datang”.

Bu ketut tibatiba memanggil gue, “gimana dil? udah ambil kuenya?”. Gue menoleh, mengangguk, dan berkata seadanya dengan mulut dipenuhi dengan makanan. Jadilah bu haji bertanya, “loh, siapa ya? anak baru ya?”. Gue pun salaman, pertama kalinya salaman ama yang punya pabrik. Degdegser gimana gitu ya. Dan bu ketut pun berhasil memperkenalkan gue ditengah keramaian seperti itu, diiringi tatapantatapan yang tidak mengenakkan hati. OHNO!

Pelajaran kerja nomer lima: hatihati jika dekat dengan atasan🙂

Entahlah. Setelah diperkenalkan seperti itu tibatiba mata gue BINTILAN. Entahlah. Apa karena digunjing oleh semua orang, ataukah gue kebanyakan makan kue, atau gue ngintipin bapakbapak perut buncit mandi di kali :O

4 thoughts on “Icip icip

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s