Daging Kurban

Idul Adha adalah hari daging sedunia. Yang jarang makan daging jadi makan daging. Yang ga pernah makan daging jadi makan daging. Yang ga dapet jatah daging, jadi makan dagingnya sendiri. Semua orang makan daging.

Gue juga. Papa yang jadi panitia, dapet tiga bungkus daging sekaligus dari mesjid. Mama yang selalu masak tempe-tempe-dan tempe aja, sekarang ganti menu lain yaitu masak daging dikecapin. Gue, eming, dan jana jadi gendut mendadak karena makan daging.

Di rumah jadi banyak daging. Apalagi papa bawa pulang lagi daging-daging sisa yang belum sempet dikasihkan ke orangorang, dibawa pulang, ditampung di rumah dulu. Daripada nanti dimakan tikus disana. Jadilah rumah gue tempat penampungan daging hewan kurban.

Yang itu dipisahin. Dua bungkus daging sapi buat pak kasun, kata papa.

Mama ngeliat gue dan jana bergantian. Gantian, gue juga ngeliatin mama dan jana. Jana juga ngeliat gue dan mama bergantian. Kami bertiga liat-liatan.

Bagaimana cara membedakan daging kambing dan daging sapi?

Sumprit. Mama ga ngerti. Jana juga. Gue apalagi. Cewekcewek di keluarga kami ga tau gimana caranya ngebedain daging kambing dan daging sapi.

Katanya dicium baunya udah bisa tau. Emang sih sapi lebih sering mandi ketimbang kambing. Jelas baunya si kambing lebih sedaaaap daripada si sapi. Tapi ketika kulitnya hilang, tinggal dagingnya doang, kenyataannya, baunya sama alias tidak berbeda.

Katanya diliat dari warna dagingnya. Kalo lebih pucet, itu daging kambing. Tapi karena kambingnya udah dibedakin duluan, jadi warnanya ga keliyatan pucet. Ga bisa dibedain dari warna dagingnya.

Katanya diliat dari seratnya. Ketika mateng dan gue makan semua satu panci penggorengan penuh untuk membuktikan bagaimana perbedaan seratnya, tetep. Ga bisa dibedain. Seratnya sama, berasa kecap manis.

Teorema mama adalah : membedakan daging kambing dan daging sapi dilihat dari potongannya, kalo potongannya besar itu berarti daging sapi, kalo kecil itu berarti daging kambing.

Teorema terpatahkan. Karena ambil satu contoh … daging ayam utuh yang dibandingkan dengan daging manusia hasil mutilasi dengan ukuran lima milimeter. Gedean manusia kan, tapi daging manusia potongannya lebih kecil karena dimutilasi pake mesin selep kelapa.

Lalu bagaimana cara membedakan daging kambing dan daging sapi?

Mau tau banget apa mau tau aja?

Intip yuk cerita taun lalu disini -> KLIK

Nah loh kalo taun ini bagaimana al?

Di mesjid sini dapet 10 sapi dan 38 kambing. Ajegile bro. Semua rumah yang ada di perumahan ini dipastikan dapet semua, bahkan radius dua angka kilometer dari pusat mesjid, kecuali non-islam (peraturan intern). Si papa yang jadi panitia ikut siskamling jagain si embek biar ga keluyuran jalanjalan ga karuan sampe ke tempat dugem. Maka papa pun pulang subuh kemarin pagi. Alhasil .. pas dibangunin untuk nganter jana ke sekolah, eladalah, malah ngorok lagi o.Oa

Tapi belum ada nih timbunan daging di rumah gue kayak taun lalu. Karena taun ini idul adha jatuh di hari jumat, maka pemotongan hewan kurban enggak jadi hari ini. Lalu gue harus nangis gulunggulung di dalem jirigen minyak karena ga dapet daging o.O?

Oh sori bro. Gue dapet jatah daging dari pabrik. Hehehe. Sebanyak 300an orang staf dan 3000an pekerja semuanya dapet daging sapi, kecuali atasan gue yang asli orang bali. Selain itu kemarin juga dapet jatah beras juga. Lumayan, lima kilo. Tapi gue ga dapet, gue dapetnya cuman jatah daging aja.

Curiga deh. Semua orang tanpa terkecuali, dapet dua kupon. Kupon beras dan kupon daging, satu straples. Tapi gue enggak dan terlihat ada jepretan yang dilepas dari sana. Hhmm. Kecurigaan gue ada dua opsi, yakni

1. Gue sebenernya dapet jatah beras juga, tapi ada yang lebih membutuhkan ketimbang gue, jadi kupon itu ga diberikan ke gue, tapi orang lain. Biar barokah🙂

2. Aslinya gue emang ga dapet kupon. Maklum kan anak baru, baru tiga minggu kerja disana jadi belum masuk daftar. Dan ketika ngeliat gue kurus kering kerontang begini maka ada yang berbaik hati untuk ngasih jatah kupon dagingnya ke gue. Hiks T-T Terharu

Mana yang benar, gue ga tau. Yang jelas hari ini gue bawa pulang daging satu kresek🙂 Lumanyaaan. Mana dapet tambahan lagi satu kresek dari calon ibu mertua. Uwow. Dibuat praktek masak, begitu katanya. Si mama udah memprestoin si daging dua kresek tadi. Enggak tau apa manfaatnya presto, yang jelas kayaknya cuman mamanya aldilalala yang dari ayam-sapi-sampe tempe pun diprestoin dulu sebelum digoreng:/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s