Usung-usung

Dalam bahasa jerman berarti boyongan. Udah dua minggu lebih ini kejadiannya tapi baru bisa gue ceritain hari ini. Sori boro mori lah, tau sendiri kan kalo gue terlalu sibuk ngurusi kayukayu yang beranak pinak. Hahaha. Ceritanya begini, kan gue udah wisuda tanggal 15 september kemarin, nah, gue kan udah ga punya tanggungan lagi untuk menetap di malang. Mau ngapain juga lamalama disana. Kapan hari daftar jadi petugas kebersihan kampus juga ditolak garagara sering nyembunyiin umbel dalem selimut :O

Setelah ambil ijazah dan legalisir, keesokan harinya gue nungguin papa dateng ke Malang. Hari itu adalah hari dimana gue terakhir kalinya gue dengerin frekuensi radio kesayangan gue di Malang. Hiks. Nyesek rasanya ntar ga bisa dengerin curhatan tiap malem di radio VIP, ga bisa denger cerita motivasi dan lagu anakanak dari radio Kosmonita, ga bisa request dan remainder tiap pagi di radio Elvara, dan ga ada lagi stasiun radio yang bisa nemenin gue tidur dengan alunan musiknya. Kangeeen pangkat kubikasi :3

Nahloh si papa ga datengdateng. Udah jam berapa ini coba. hhmm.

Rencananya sih kepindahan gue ke tanah kelahiran itu menggunakan kendaraan yang bernama bus. Tapi lu tau sendiri kan bendabenda di kamar anak kos –tiap kali pulkam selalu bawa barang baru, dan lama kelamaan numpuk juga dikamar. Ga berasa dulu berangkat ke malang cuman bawa dua kardus eh pulangnya bisa nyampe empat puluh tiga dus besar. Padahal nih ya barangbarang gue udah gue cicil, saban pulang selalu bawa. Itungitung biar ga terlalu berat nantinya. Eh tapi pemirsa, GA NGARUH. Barang yang harus gue bawa pulang kuantitasnya masih banyak dan tau sendiri kan kalo naik bus kayak apa, jadinya gue sedikit khawatir dengan kondisi karduskardus gue dan kesehatan papa. Papa emang pekerja keras, tapi bukan pekerja kasar macem manol, kalo kebanyakan angkat beban berat nanti malah jadi petinju dan binaragawan. Gue ogah punya papa bidang atletik. Belum jadi artis aja jam terbangnya udah kemanamana, apalagi udah jadi anggota DPR coba?!

Papa akhirnya datang .. membawa angkot biru jurusan AMG. ihWOW. Ternyata papa berniat nyarter mobil, tapi dengan kondisi keuangan yang menurun drastis stabil maka dipesankannya angkot biru. karduskardus, meja belajar, kasur busa, mainan hulahup, semua masuk dalem situ. Trus gitu gue bisa selonjoran ampe kayang dengan satu kakipun bisa.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Dan supir angkotnya, ajegile, GANTENG BEYUD :O *tersepona*

Tuhan menakdirkan setiap manusia dikaruniai kelebihan dan kekurangan. Biasanya orang yang ganteng itu ga terlalu kaya, tapi yang jeleknya luar biasa itu kebanyakan hartanya juga luar biasa. Aneh tapi nyata. Itulah kehidupan.

Kirakira mas ini udah punya anak ga ya?

Uuhh. Ga gue tanyain. Takut patah hati😀

Biarlah kegantengannya menentramkan hati gue sejenak kala gundah nestapa *cieee icikiprit*

Mas supir yang ganteng, ditemani teman yang ganteng pula. Eladalah kok juga orang lumajang, tapi cuman turunan, artinya yang orang lumajang itu cuman bapaknya. nah. Jalan yang ditempuh menuju lumajang adalah melewati pronojiwo. Bukannya tambah jauh ya al? Sengaja juga sih, karena sekalian mengunjungin mbah dari papa dan sepupu pronojiwo.

Yakinlah sumpah. Dibayar 400ribu mereka mau. jauh loh padahal, apa mereka ga rugi ya? tapi kalo gue disuruh kasih lebih sih .. yyaaa .. ga mau lah😛 Iyawes segitu aja bayarnya. Daripada gue naik bis hayo, gimana nasib kasur gue kalo ketiban preti o.O

Well. Usungusung kalo ini melelahkan. Gue ga bayangin kalo seandainya gue keterima kerja di luar jawa. Hhmm. macam perkedel gosong mungkin gue, ketika menghadapi kerasnya dunia :O Tapi Tuhan berkehendak lain, Tuhan Maha Mengetahui.

Gue akhirnya pulang. Pulang ke tanah air tercinta. Pulang membawa segala rasa. Kebahagiaan telah menyelesaikan kuliah, kelegaan telah ngicipin kuliner khas malang, kesedihan karena belum pernah mampir WSS-warung steak and shake, kepatahhatian akibat putus cinta, kekecewaan belum sempet minta foto dosen pembimbing. Segalanya. Dan semuanya itu gue kubur dalam hati. Mencoba mengikhlaskan hati. Mungkin suatu saat nanti gue bisa ke kota ini lagi. Bukan hanya untuk mengabdi, tapi juga untuk mencari cinta sejati.

Selamat tinggal kota malang, semoga kita berjumpa kembali. Sayonara sayonara sampai berjumpa pula .. sayonara sayonara sampai berjumpa pula .. buat apa susah buat apa susah .. susah itu tak ada gunanya .. buat apa susah buat apa susah .. susah itu tak ada gunanya .. sayonara sayonaraaa~

5 thoughts on “Usung-usung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s