Les Privat

Selepas jadi tentor di malang, gue rencananya mau daftar di lembaga bimbingan belajar yang sama disini. Hanya saja, gue sendiri ga tau gimana cara daftarnya. Karena lumajang kota kecil maka ga ada pengumuman lowongan pencarian tenaga kerja, kecuali kalo ada yang punya saudara saudaranya yang kerja disitu. Apalagi lembaga bimbingan primagama kan franchise, jadi ga mungkin yang megang wailayah malang juga megang wilayah lumajang. Surat rujukan riwayat pekerjaan pun gue rasa ga ngaruh kalo dibuat untuk kota sekecil ini. Gue ga jadi daftar.

Ada sih LBB lain disini yang –temen gue, nawarin gue untuk masuk kedalamnya. Pengennya sih iya, hanya saja .. waktu itu gue (akhirnya) udah keterima kerja 😀

Seminggu sebelumnya gue rencanain ama mama kalo gue bikin tempat les privat. Karena kebanyakan orangtua lepas tangan pada pe’er anakanak mereka, apalagi matematika, gimana kalo belajarnya di tempat gue aja 😉 *promosi

Tempat yang paling cocok dijadikan tempat belajar adalah di sisi gang rumah. Tapi posisi itu udah jadi pos kamlingya si eming dan ga bisa diganggu gugat untuk pindah, akhirnya gue pake ruang tamu. Meja tinggi disingkirkan, diganti meja bundar dengan kaki meja yang pendek, miripmirip lesehannya orang jepang begitulah dah, dan karpet dibawahnya biar ga dingin, yang penting nyaman buat belajar.

Udah berjalan dua mingguan, murid les gue cuman 4 orang, tetanggatetangga satu erte aja. Tiap dateng bayarnya 5000, persis kayak pembayaran latian senam ibuibu pekaka. Gue ga mau pake tarif les di malang, karena ga bakal laku. Gile aja men, kalo ngelesi di malang satu pertemuaanya bisa sampe 60ribu. Kalo di kota kecil ini mah 5000 udah lebih dari cukup, pas juga kalo mau jajan bakso. Pentolnya dapet lima biji, kuahnya satu ember 😀

Gue sendiri ga berniat untuk melebarkan sayap agar les privat gue go international sampe dibuka cabang ke seluruh galaksi. Karena .. CAPEK, sumpah capek banget.

Ciyus?

Ciyus beyuuud :3

Awalnya sih gue bikin les privat karena gue adalah sarjana pengangguran. Ilmu di dalem otak gue meledakledak meluapluap hingga isinya kini kosong :O Daftar di kota kecil kalo ga punya kenalan ga bakal bisa dapet kerjaan. Gue pesimis sangat. Makanya gue mau bikin usaha les privat. Eladalah setelah keterima kerja, berangkat jam enam, pulang jam enam, punya jatah mandi dan makan selama satu jam, trus nglesi. Aduduh mbok’eee, remek lah bodi awak semuanyo.

Asupan gizi berkurang, begitu pula asupan hati. Jadwal pacaran via satelit jadi terbengkalai garagara ketiduran duluan. Kalo gini gimana ga selingkuh hayo? *siap siap cari cadangan*

Dan sekarang –kemungkinan sekitar 55-75% gue mau berenti nglesi privat. Well. Nguntungin gue, ngerugiin muridmurid. Tapi mau gimana lagi. Karena waktu sangat berharga. Ga selamanya 24 jam dalem sehari waktu gue habis untuk cari duit aja toh, masih banyak yang harus dikerjakan semisal cuci baju dan cuci ketek. Akibat jam mandi yang terlampau sebentar, ketek gue sering lupa ga gue cuci ama rinso. Maka dari itu ketek gue perlu waktu lama untuk direndam.

Jadinya .. papan putihnya sekarang nganggur. Biasanya sih gue pake buat ngajarin pe’ernya si jana, ngitung biaya cicilan motor, dan menganalisis sejauh mana partai politik gue (yang bernama partai maju mundur serong ke kiri serong ke kanan lalalalalalalalalalalalalala) untuk menang dalam pemilihan berikutnya :-S

Iklan

2 thoughts on “Les Privat

  1. adi berkata:

    wah si cacing pandai ngecomel ya
    lanjutin lagh comelnya,
    akhir ketikan, skrg ngajar dmana?(ini serius banget nget nget looo)

    • aldilalala berkata:

      Cacingnya pinter bikin peyut lappeerr :3
      Ga ngajar bang, alih profesi jadi karyawan swasta, kerja di pabrik kayu, jadinya .. ngajarin kayukayu biar jangan pipis sembarangan :O

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s