Cegatan Pak Pulisi

Cegatan is dihadang. Jadi arti dari judul diatas adalah .. dihadang pak pulisi. Tadi sore, tepatnya jam empat tadi, di jalan panjaitan depan esem’anya si eming, ada cegatan. Pak pulisi beramairamai memenuhin jalanan buat nangkepin orangorang yang melanggar tata tertib berkendara. Hare gene, umur duapuluhtiga taun, masih ga ngerti alasan mengapa lu dicegat pak pulisi? Welwelwel. Gue rasa sampe sepuluh taun ke depan lu pasti masih akan menjadi sumber dana bagi banyak pulisi di Indonesia.

Inilah beberapa alasan, mengapa dicegat pak pulisi. Cekidot.

1. Ga punya helm

Udah tau kemarin abis kecolongan helm. Gitu kok masih aja naek motor tanpa helm. Colong lagi tuh helm, eh, beli lagi dong helm yang baru. Kalo enggak ada, pinjem ember tetangga, kobokan punya simbah, ato gayung mandi keluarga. Masih bisa kan kalo dijadikan helm. Menghindari cegatan pak pulisi juga aman bagi keselamatan berkendara, sobat 😉

2. Spion sudah dijual

Yang jadi trending topik bagi pelanggar lalulintas. Motornya itu loh, spionnya dijual untuk kredit sapi terbang. Salah satu spion, bahkan keduaduanya. Maksudnya itu loh apa? Bukankah spion berfungsi sebagai mata ketiga bagi pengendara? Kalo lu termasuk dalam makhluk hidup sejenis picolo yang punya mata di belakang gundulnya itu sih gapapa. Bisa liat superman terbang naek elang di belakang lu dan mau nyalip.

Ada yang bilang, anak gaul itu yang spion motornya cuman satu. Di sebelah kanan aja, biasa. Di sebelah kiri aja, amazing. Apalagi kalo ga ada di kedua sisi, MAU CARI MATI LU?!

Meskipun yang masih tetep mempertahankan keorisinalitasan bentuk motor dengan dua spion, dianggap CUPU dan AUTIS, karena bentuk motor jadi mirip walang kekek. Namun itulah yang ngebuat orang cupu banyak yang masih hidup di dunia ini, akibat ga meninggal garagara kecelakaan motor.

So, pengen selamet berkendara dan biar ga kena tilang pulisi, AYO .. ke pusyandu, eh, AYO .. pasang lagi spion yang udah lu copot. Lebih baik lagi kalo spionnya ditambahin jadi delapan biar keselamatan terjamin lahir dan batin.

3. Nomer plat sudah mati

Yang namanya barang mati, jangan dibawabawa, harus dikuburkan dengan segera agar arwahnya tidak gentayangan. Sama kayak hati lu yang sudah mati karena diselingkuhin. Sudaaah. Kubur aja sana 😛

Nomer plat yang sudah mati, berpengaruh terhadap jegatan pulisi. Padahal taun yang tertera di plat kan kecil banget. Gimana pulisi bisa tau yak? Lu ga tau ya kalo tes penerimaan pulisi, si pulisinya harus bisa membaca tulisan jarak jauh yang bergerak. Makanya matanya sangat jeli melihat halhal kecil, seperti kesalahan dalam plat nomer. Kalo ada pulisi yang ga bisa liat plat nomer lu udah mati akibat telat bayar pajak, berarti pulisi itu nyogok pas tes 😛

4. Kelebihan Muatan

Motor itu cuman bisa dibuat goncengan dua orang, depan belakang. Kalo lu tambahtambahin penumpang, semisal anak pertama ditaruh di depan dekat setir, anak kedua dicantolin dalem ban, wah, lu ga bisa terlepas begitu saja dari cegatan pulisi. Motor lu kelebihan muatan bro. Nampung berat upil lu aja udah bikin ban gembos, apalagi nampung berat upil satu keluarga.

Motor terseokseok, ban gembos, rantai berkarat, serta badan motor yang berbunyi “ngekngekngek”. Sangat mengganggu keselamatan berkendara diri sendiri dan pengendara lainnya. Maka lu dinyatakan melanggar tata tertib berlalu lintas.

Sama seperti tadi, ada abang tukang krupuk yang lari dari cegatan. Di kanankirinya ada keranjang yang full krupuk. Mana bagian kanan dan kiri ga sama beratnya. Trus gitu saking tingginya simpenan krupuk, hampir-pasti spionnya sama sekali tidak berfungsi. Tapi sama pak pulisi ga dikejar, cuman disumpritin aja pake peluit. Kenapa? Karena kasian. Kalo penjual krupuk ditilang, dia pasti ga bisa jualan besok. Mau makan apa keluarganya?

Jadi, kalo pingin ga ditilang, jadilah pejual krupuk 😉

5. STNK dan SIM yang tidak lengkap

Spion udah dua, pake helm, lampu dinyalain, eh, teteeep aja ditilang. Garagara ga punya SIM. Ato STNK ketinggalan di rumah. ITU DERITA LU! Sapa suruh kelupaan bawa STNK. Sapa suruh umur kepala tiga masih ga punya SIM. Tes dong .. (baca: sebelumnya)

Solusi untuk nomer lima ini cuman satu, yaitu INGATAN JANGKA PANJANG. Alias JANGAN PIKUN. Kalo apaapa lupa, gimana? Untung anu-lu bukan barang pasang-lepas. Kalo kelupaan trus gimanaaa? Apa gue harus bilang WOW gitu?

Seumurumur gue belum pernah kena tilang pulisi. Amiiin. Semoga. Konyolnya waktu esem’a dulu gue sangatsangat berharap untuk ditilang pulisi. Berdoa dalam hati semoga gue kena cegat. Bukan karena gue abis kena tilang trus minta nomer hape pulisi, bukan juga karena gue pasrah untuk dibawa ke penjara. Tapiii .. GUE MAU PAMER KALO GUE UDAH PUNYA SIM. Ahahai~

Gue nge-gas motor amat sangat pelan sekali. Berharap di panggil pulisi agar segera menepi. Dan terkabul. Ketika pak pulisi menanyakan SIM dan STNK, Yippi! Ini loh pak, SIM gue. Masih baru, bau wangi pula, karena kemarin udah dimandiin pake kembang tujuh rupa 😉 Ah. Senangnya bisa pamer SIM.

Itulah kelima penyebab yang sering terjadi kenapa elu dicegat pulisi.

Harus lebih bijak dalam berkendara biar keselamatan pengendara terjamin, juga biar duit ga hilang percuma akibat ditilang pulisi. Pinterpinternya lu aja untuk menghindari kelima penyebab ini. Kalo pas kelupaan, lu bisa nerapin contoh dibawah ini,

Ketika lu dicegat pulisi, sebaiknya yang lu lakuin adalah:

  • Menepi dan membiarkan pulisi menggeledah semuanya, ato
  • Kabur dengan menancap gas tinggitinggi, ato
  • Menepi, parkirin tuh motor, lalu lari telanjang

Semoga tips dan trik diatas sangat bermanfaat.

Hatihatilah dalam berkendara 😉

Iklan

23 thoughts on “Cegatan Pak Pulisi

  1. Niar Ningrum berkata:

    mbak2 kalau tips yang tari telanjang gag bagnet deh, pernah tuh sekali di tilang dan rasanya cukup seumur hidup sekali, tiap liat pakpol pucet duluan muka ku, huaah gag pingin pnya misua pakpol 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s