Dilema Kesehatan

Lebih ngenes mana, gagal psikotes, gagal interview, ato gagal tes kesehatan?

Kalo gagal psikotes, kemungkinannya cuman ada dua. Lu terlalu pinter ato LU TERLAMPAU BODOH. Ngenes ga kalo gagal? Jedotjedotin kepala ke tembok, potong urat nadi, seraya berkata “Tuhaaan .. sebodoh apa otak hambaaa?”.

Kalo gagal interview, kemungkinannya cuman satu. Yaitu LU GA BISA NGGOMBAL. Baik interview HRD ataupun user, semuanya pasti menanyakan halhal serupa. Seperti alasan mengapa lu daftar, latar belakang keluarga dan pendidikan, organisasi, IPK, dan nomer beha. Ngenes ga kalo gagal? Minum obat sariawan campur baygon, potong urat leher, seraya berkata “Tuhaaan .. pantes aja hamba ga punya pacar, lawong hamba ga pinter ngombaaal?”.

Kalo gagal tes kesehatan, kemungkinannya ada dua. Yaitu LU EMANG SAKITSAKITAN ato LU UDAH GA PUNYA HARAPAN UNTUK HIDUP. Ngenes ga kalo gagal? Buggy jumping dari monas, potong tali pengikatnya, seraya berkata “Tuhaaan .. kurang seksi apa badan hambaaa?”.

Udah dua kali gue gagal tes kesehatan. Ampun dah. Apa yang salah dengan tubuh gue? Apakah kesehatan gue terlalu hina hingga tidak lolos? Banyak sekali kerabat, teman, bahkan diri gue sendiri, menyayangkan kegagalan tes kesehatan itu. Padahal kalo ditelusuri, tes kesehatan adalah tes terakhir, tes yang (katanya) digunakan cuman untuk data masuk doang. Selebihnya, lu dipastikan udah diterima. Kenyataannya adalah SALAH.

Gue sendiri udah pernah baca tips dan trik agar lolos tes kesehatan. Info lebih lengkap baca disini.

Well. Gue ga akan bohong kalo dari kecil gue emang sakitsakitan. Gue pernah opname garagara asma. Sekitar taun 1998, gue baru tau kalo gue ALERGI DEBU-KAPUK-DINGIN. Sejak saat itu idung gue berubah menjadi lebih sensitif hingga bisa mengendus seseorang berbohong ato tidak. Ajegile. Gue juga bisa tau saku di sebelah mana yang ada duit merah gambar pak karno *mata duitan*

Sekarang udah ga pernah asma, sejak gue disaranin untuk renang. Cipangcipung dalam air meskipun seringkali tenggelam. Its not bad. Yang jelas gue ga pernah opname lagi garagara asma. Hanya saja, alergi debu itu yang ga bisa hilang. Gue ga bisa jauh dari saputangan, tisu, selimut, dan halhal lainnya yang bisa menampung umbel gue. Saking parahnya, ketika kuliah tementemen bisa tau kalo tiap hari jumat gue selalu melermeler. Gue sendiri ga pernah mikirin sebegitu konsistennya umbel gue keluar ketika hari tertentu. Gue hanya tau bahwa tiap hari (tiap pagi) umbel gue selalu keluar karena hawa kota malang yang dingin.

Gue takutnya umbel ini bukan umbel biasa. Kali aja kalo dijual bisa ngalahin batu saktinya si ponari😀 Janganjangan ini gejala sinusitis :O

Karena sodara gue yang di solo, dek icha, agustus kemarin baru operasi sinusitis. Entah hidungnya sekarang berubah jadi bengkok ato maju ke dalem, gue ga tau. Yang jelas sinusnya udah hilang.

Tapi tiap kali umbelen, gue ga pusing. Biasa aja. Kan gejala sinus itu selalu pusing ketika umbel keluar. Oke sip. Gue ga perlu menakuti sinusitis.

Kembali pada kesehatan. Nah. Garagara umbelen itu, gue jadi ga mempan obat pilek yang dijual bebas di pasaran. Kayak oskadon, paramek, ato revanol. Gue pake DEMACOLIN. Kata bapaknya yang ngasih tips kesehatan diatas, kan ga boleh tuh ya minum obatobatan karena pas dites nanti ditakutkan kita dinyatakan sebagai pengguna narkoba. Karena ada sebagian unsur narkoba yang ada di setiap obat yang lu minum. Gue ga minum obat, walau ketika itu umbel gue terus menetes kayak air terjun.

Ketika dinyatakan gagal tes kesehatan di perusahaan pertama, gue terima dengan lapang dada. Karena gue sadar kalo gue alergi debu, tapi maksain diri buat kerja di daerah tambang yang notabene adalah tempat penghasil debu terbanyak di dunia.

Ketika dinyatakan gagal tes kesehatan di perusahaan kedua, gue jadi mikir panjang. Proses pengambilan sampel disini lebih sedikit daripada yang dulu. Juga alatnya ga begitu canggih dibandingkan yang dulu. Kenapa gue masih gagal juga?

Dan jawabannya adalah .. TEKANAN DARAH RENDAH.

Gue baru tau dari temen gue yang mau tes kesehatan di bank, bahwa tekanan darah rendah amat sangat mempengaruhi lolos tidaknya peserta. Parahnya kalo di bank, juga diliat apakah peserta punya ambeien ato tidak. Jadi benerbener telanjang bulat gitu. Mungkin juga diliat punya tato apa enggak. Padahal kan nanti kerjanya pake baju, ga mungkin telanjang.

Dan gue mengidap tekanan darah rendah. Tekanan darah gue 90/60 dan itu adalah tekanan darah yang paling normal. Punya gue emang segitu. Gue ga mengeluh pusing dan lelah. Biasa aja kayak harihari biasanya.

Parah juga sih kalo gue menstruasi. Karena darah kotor banyak yang keluar, otomatis gue langsung jadi pusing. Pusingnya itu loh yang ga nguati. Kepala rasanya diakupuntur pake obeng dan kunci T. Gue ga ngebayangin gimana kasiannya suami gue ketika mendapati gue terpuruk tak berdaya di hari pertama-kedua menstruasi. Menjadi jelek dan bau karena ga mandi seharian. Gue benerbener ga kuat untuk hidup. Dibuat bernapas aja sulit. Oemji. Gue ga menyangka penyakit tekanan darah rendah ini benarbenar parah hingga ga diterima di perusahaan manapun.

Well. Seketika itu gue disuruh berenti cari kerja sama mama. Toh nanti juga bakal percuma. Gue punya otak brilian, gue bisa ngoceh kepada siapa aja, tapi gue ga punya kesehatan yang menunjang. Kalo ikut rekruitmen kerja pula akan terasa mengeneskan hati, karena udah lolos beberapa tahap, pasti nanti gagal di tes kesehatannya. Kata papa, diperbaiki dulu kesehatannya. Makan sate kambing setiap hari, minum susu sapi tiga kalo sehari, perbanyak olahraga, dan lainlain sebagainya. Biar tambah gemuk.

Padahal kalo ditelusuri lebih lanjut, gue adalah PEMAKAN SEGALA. Duit bulanan gue selalu abis di jatah makan. Tapi sampe saat ini gue ga gemukgemuk. Umur 23 tahun, tinggi badan 157 cm, berat badan 40 kg. Asli. Gue ga menyangka bahwa CACINGAN gue separah ini.

Tapi Tuhan Maha Adil. Dia tau apa yang dibutuhkan oleh umatNya. Yang gue butuhin adalah KESEHATAN. Ya. Gue harus ningkatin kesehatan gue. Setaun, eh, enam bulan, hhmm, tiga bulan aja, rasanya cukup untuk memperbaiki semuanya.

Emang sih, tekanan darah rendah yang menjadi penyebab utama kegagalan tes kesehatan ini cuman analisa gue aja. Menurut sobat gue, rido, bukan karena ini. Dia bilang, gue gagal tes kesehatan karena gue .. terjangkit infeksi PKK –PANU KADAS KURAP. Sempruuul! *jitak jidat si rido*

17 thoughts on “Dilema Kesehatan

  1. Muhammad SahLani Budi Mubin berkata:

    gua besok rabu bakal test kesehatan disalah satu bank. pas gua habis baca artikel lu, gua juga kayakx type orang yang kekurangan darah. gua jadi makin pesimis aja bakalan LoLos. tapi ya… gak tau juga dah, apa bisa LoLos atau gk. hadapin aja dulu yang didepan mata, sisanya serahin sama yang diatas aja.

  2. opinshare berkata:

    jangan terlalu merasa jatuh gara2 darah rendah atau asma, itu mah penyakit yang bisa disembuhkan. prepare aja jauh2 hari dengan cek up total kesehatan agar tau kelemahan, setelah itu coba diperbaiki yang buruk. dan satu lg, di tulisan anda tidak ada unsur ketuhanan? jika anda percaya, sebenarnya jodoh maut rejeki tu murni ditangan tuhan. rejeki gak akan ketukar.

  3. Nugros berkata:

    gw kemaren gagal juga abis ikut tes kesehatan di Bank Mandiri, gak tau kenapa gw di bilang kurang fit, padhal ngerokok aja engga apalagi minum2. tapi gw pake kaca mata sih di atas -5, itu ngaruh gak sih di karakteristiknya?? makasih yaa yg udah ngasih pencerahan ehehee.. (bales ke nugrosdh@gmail.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s