Cari Jodoh

Inget tulisan gue sebelumnya yang tentang penyakit gila semester tua? Yupyup. Yang nomer satu adalah cari jodoh. Dan lu tau apa yang gue alamin pasca semester tua dan pra wisuda? Galau segalaugalaunya. Udah nganggur, ga punya pacar, ga dapet duit jajan, umbelen pula. Aizz. Terkena sindrom wanita jaman lampau, abis sekolah ijazah belum keluar dan nunggu dilamar :O Hare geneee masih menganut azaz seperti begonoan? Ah basiii .. *bisikin mama “mak jodohkan dengan datuk maringgiii”

Tuhan benerbener menguji nyali gue bulan ini. Juli duaribuduabelas, tepatnya lima bulan sebelum kiamat yang santer diberitakan di dunia hewan, gue akan mengingat momenmomen spesial yang ngebuat gue tumbuh dewasa dengan hati sekeras baja. Udah patah hati, putus cinta, jadi pengangguran, gelandangan, ga bisa daftar cepe’en’es garagara ijazah belom keluar, ga bisa bayar wisuda, wajah tetap autis pula. Haduduh. Tahan banting dah gue. Kalo ga kuatkuat amat dari dulu gue udah nyemplung comberan depan kosan saking pengennya bunuh diri :O

Lalu apa hubungannya curcol lu ama headline judul diatas?

Gue pengen beritau kisikisi cari jodoh. Bukannya apaapa men. Hari gini cari bibit unggul yang benarbenar krispi tanpa tulang itu susah *krispi? lu kira ayam goreng

 

Jangan cari jodoh sesama mahasiswa!

Mahasiswa itu kere. Masih numpang nyokap bokap. Emang lu mau kencan ama cowok yang suka nraktirin lu ama duit bokapnya? Enggak kan? Soalnya kurang kan? Makanya kalo cari pacar mahasiswa liatliat dulu. Yang punya duit sendiri, hasil dari wirausaha-ngamen-ataupun malak anak kecil. Jadi lu ga bakalan sungkan –kalo nantinya lu putus, karena ga ngelibatin duit orangtua.

Nah. Bagaimana cara menemukan pria bertanggung jawab seperti itu?

Jawabannya gampang. Ikut jobfair.

Apa hubungannya jobfair dengan cari jodoh?

Eeehh.. jangan salah. Selain untuk mencari pekerjaan, jobfair adalah tempat yang tepat untuk mencari jodoh. Kan banyak tuh mahasiswamahasiswa tumpah ruah disono. Mau tipe 27 apa 31 semuanya adaaaa .. tinggal pilih. Tapi harus sesuai dengan syaratsyarat yang ditentukan😉 karena lu harus tau bahwa yang namanya orang ikutan jobfair, itu tandanya pengangguran lagi cari kesibukan lain selain nongkrong di wc dan ngupil pake jempol kaki. Jangan asal samber tibatiba minta dikawinin ama orang ganteng yang antri jobfair di depan lu. Lu liat dulu hasil psikotesnya. Lu ga mau kan kalo anak lu yang terlahir nantinya bakal jadi autis –kayak gue? ikuti tesnya. Lolos psikotes pertama, lolos psikotes kedua, lolos tes interview, baru deh lu minta nomernya. Mau pacaran dulu apa langsung bikin anak, TERSERAH LO! Catatan paling kecil –yang biasanya ada di pojok kiri bawah dengan tulisan 5pt: tapi lu juga harus lolos seleksi tes kerja itu. Seenggaknya sama ato dibawahnya satu level gitu kek. Biar dia tau bahwa lu adalah wanita lolos psikotes yang mampu menjadi ibu bagi hewan peliharaannya. Ga susah kan?

Ayat di kitab suci mengatakan bahwa: Wanita yang baik akan mendapatkan pria yang baik, begitu pula sebaliknya. Kalo lu pengen suami yang tampan, berduit, pinter, kuat iman, maka lu harus lolos psikotes untuk membuktikan bahwa lu pinter, harus ngirit sengiritngiritnya untuk membuktikan bahwa lu pinter mengelola keuangan, dan memperbaiki WAJAH AUTIS untuk memberitau dunia bahwa suami lu wajahnya ga se-autis wajah lu. Juga menutup aurat, jangan sering ngecengin cowokcowok di mall, dan berenti nggosip. Jodoh lu bakalan kayak pilian ibunya jupe. Alim sumpah!

Tambah sip lagi kalo lu nemu jodohnya ketika berada di dunia kerja. Tinggal comot aja deh. Asalkan lu berada di posisi tertinggi dalam perusahaan😀 Hare gene ga hanya cewek yang matre, cowok juga banyaaak. Banyak yang nganggur, banyak yang soksok jual mahal karena merasa makhluk hampir punah yang patut dilestarikan, kalo tibatiba ada presiden wanita yang datang padanya dan minta dikawinin, mana bisa nolak dia. Huh. Dasar cowok😛

Pernikahan ga selamanya didasarkan oleh cinta. Gue enggak tau kalimat ini beneran apa enggak karena gue sendiri belom pernah ngalamin. Yaaa.. dari pilempilem korea yang gue liat sih begitu. Hehehe. Heh serius. Liat aja deh orang suka sama suka lalu kawin, eh, nikah. Setaun dua taun udah punya lima anak *loh?! Lalu cerai. Yang alesannya ga seiman lah, yang beda persepsilah, yang ga dinafkahi lahir batin lah, yang selalu berantem garagara silang pendapat yang katanya kalo sikat gigi harus dari gigi kanan duluan, kiri duluan, depan duluan, TERSERAH LO MAU DARI LUBANG IDUNG JUGA GAPAPA -.-a Alesannya anehaneh deh, padahal cuman mau cerai aja kayak gitu. Apalagi kalo mau mati. Ama malaikat pencabut nyawa pasti kebanyakan ngeles. Yang lupa ngunci pintu rumah lah, yang belom pake celana dalem lah, yang surat wasiatnya belom selesai dibuat lah. Manusia adalah makhluk yang paling aneh sedunia. kenapa bisa gitu? Gue ngerasa aneh aja kenapa gue terlahir sebagai manusia? Kalo terlahir jadi sapi  kayaknya lebih mumpuni, karena novel gue bakal terkenal karena SAPI BISA NGETIK KOMPUTER, BISA CHATTING SESAMA SAPI PULA😀

Opsi yang terakhir adalah MINTA DIJODOHIN. Itu adalah pilian paling terakhir jika pelet dari dukun enggak mempan dikasih ke gebetan untuk nerima elu. Bukannya putus asa, tapi sepertinya ortu lebih paham masalah cinta dibandingkan anakanaknya yang masih ngiler pas liat acara masak ketika puasaan. Siapa tau Tuhan emang sengaja nyediain jodoh buat lu yang rejekinya dilewatin ortu dulu. Semua kemungkinan bakal terjadi toh?

Tapi tetep ada syaratnya. Kok syaratsyarat lagi al? Kalo lu pingin hidup di dunia tanpa syarat, pergi aja dari galaksi ini. Tau rumah? Rumah lu ada pagernya kan? Itu dia yang dinamakan syaratsyarat alias perbatasan. Kalo rumah ga ada batesnya? Kolor lu bakal selalu diembat ama tetangga walaupun itu jemuran milik lu.

Masih inget cinta angkotnya si poconggg? Nah. Gue bikin pengandaian lain tentang perjodohan yaitu CARI JODOH IBARAT PESEN OLEHOLEH.

  • Cari jodoh itu ibarat pesen oleholeh. Kalo nitip dulu, pasti akan dicarikan sampe ketemu.
  • Cari jodoh itu ibarat pesen oleholeh. Jangan marah kalo titipan ga sesuai pesanan, karena isi diluar tanggung jawab percetakan. Dan barang yang sudah dibeli tidak dapat ditukar atau dikembalikan.
  • Cari jodoh itu ibarat pesen oleholeh. Jangan nyesel kalo yang dititipin kelupaan, malah diembat sendiri.
  • Cari jodoh itu ibarat pesen oleholeh. Label harganya jangan dicopot. Siapa tau bisa untung banyak kalo dijual lagi. *ambigu sekaleee :-S

10 thoughts on “Cari Jodoh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s