Sekolahan

Minggu ini terakhir kalinya acara mos. Banyak pula dari lu yang keingetinget gimana perjuangan masuk esema dulu. Yang harus pake tas kresek lah, pake gempiak lah, bawa jemblem satu keranjang lah, masamasa haru biru abuabu. Nah si jana yang udah lulus esmpe, seminggu sebelumnya sibuk cari sekolahan. Gue sebagai kakak yang baik hati, setengah sombong dan tidak bisa menabung, membantunya dengan syarat (jana harus traktirin gue cimol) buat cari sekolahan.

Nasib punya danem cuman 35. Hare gene danem 35 alias ratarata delapan koma tujuh lima ga payu jez untuk jual diri ke sekolahan. Yang danemnya 38 bejibun oi. Meskipun jana sering rangking satu dan ga diragukan lagi galaknya kepinterannya, ga bisa dapet sekolah favorit. Ya karena danemnya yang cuman 35 itu.

 

Jana dan al yang mendukung papa tersayang untuk menang lomba badminton antar erte 😀

Sengaja ga daftar ke smada. Karena mama enggak punya mobil. Apa hubungannya mobil dengan sekolahan? Rahasia umum kaleee. Kalo di smada kudu ngasih tumbal. Ya bener sih cara masuknya lewat tes –karena RSBI, jadi danem enggak berlaku. Tapi kalo yang ga pinterpinter amat mau masuk ke smada, nyokap bokap lu harus ngasih tumbal minimal dua petak sawah. Ga logis banget deh. Masak pertanyaan terakhir yang diajukan guru kepada wali murid adalah BAPAK PEKERJAANNYA APA? PUNYA MOBIL BERAPA LUSIN? PUNYA SAWAH BERAPA HEKTAR? PUNYA ISTRI BERAPA EKOR? Lah papa mau jawab apa coba? Di rumah cuman ada kolam ikan piranha satu ember.

Pilian kedua di smasa. Sekolah gue tuh, favorit juga kan 😉 Tapi saingannya ama anakanak dengan danem 38. Gile aja. Yang punya danem 36 aja loh udah urutan 300, padahal yang diterima cuman 280. Untung jana pake prestasi. Galakgalak gitu jana masuk tim basket di sekolah, juga tiap hari rabu dan kamis selalu latian drumband yang dibiayai pemerintah lumajang. Pingin banget masuk paskib, secara badan dan wajah menunjang –tinggi dan SEREM, tapi telat daftar. Masuklah jana di smasa dengan urutan 150-an. Eh eh tapi ternyata guru yang ngasih skor prestasi salah tulis. Seharusnya dapet 125 malah dapet 250, jana langsung dipanggil lagi ke sekolahan. Dia ga masuk. Kecewa iya .. bersyukur juga iya .. Karena gue sebelumnya udah tau bahwa si guru yang ngasih skor itu salah nilai. Masuk sih, tapi kasian jana. Dia ketakutan kalo ntar ditanyain tementemennya kok dia bisa masuk smasa padahal danemnya cuman 35. Saking takutnya dia sampe ga bisa boker, sering ngiler saat tidur, dan ngupil pake jempol kaki. Kalo sampe dia masuk smasa dan mengidap penyakit ketakutan yang sangat luar biasa selama tiga taun, gue bisa pastiin lubang idungnya lebih besar dari lobang buaya :O

Beralih ke smaga, sekolahannya si eming. Dan dikarenakan danem yang dijual secara bebas dan ilegal, 300-san pendaftar disono punya danem 36. Alhasil si jana juga gagal masuk. Kecewa iya .. bersyukur juga iya .. Karena dengerdenger –curhatan dari eming juga, sekolah di smaga itu berasa sekolah militer. Apaapa kena point. Ga bawa buku pe’er, dapet point. Ga pake sepatu item, dapet point. Fotofoto pake helm dan motor guru, juga kena point –tersangka utama si amaq 😀 Lamalama kalo point-nya dikalkulasi bisabisa di akhir jadi ga naik kelas garagara kebanyakan point. Uwooo.

Ajegile bang! Susahnya cari sekolahan. Kayaknya dulu gue ga segitugitu amat deh. Soalnya gue masuk smasa pake raport, hehehe. Diliat dari perjalanan panjang yang jana lakuin untuk nerusin duabelas taun wajib pendidikan, banyak sekali rintangannya bok, salah satunya karena:

Danem membludak

Hare gene ujian nasional ga nyontek? Cupu lu. Semua orang pasti nyontek, ga terkecuali. Yang pinter, yang bodo, yang purapura pinter, yang purapura bodo, yang setengah bodo, yang pinter tapi oon, semuaaaanya pasti nyontek. Minimal nyocokin jawaban lah ama temen yang dapet soal dengan tipe yang sama. Yang ekstrim sih guru kelasnya si jana ngasih pensilpensil secara gratis kepada seluruh siswa, udah ada doanya katanya 😀 Yang paling parah, ada anak kelas sebelah yang dapet danem 36. Ga pinter loh padahal, cuman sehari sebelumnya dia minta jawaban ujian nasional pada pak kyai. Percaya ga percaya, jawabannya manjur. Ada yang disalahsalahin sedikit lah, karena nilai sempurna akan sangat membuat heboh masyarakat dunia. Tapi loh jez, anehnya, setiap ada jawaban yang kosong garagara salah soal gitu, jawabnnya pak kyai ya benerbener kosong. Ajegileee. Minta alamatnya pak kyai dong .. gue mau minta jawaban cpns besok 😀 hahaha.

Lah apa jadinya kalo semua orang punya danem sempurna? Siswa yang pinter beneran ama yang pinter jadijadian ga bisa dibedain. Bisa dibedain juga kalo udah masuk sekolah, lalu daya tangkepnya lola, ga naik kelas pula. Semacem danem bohongan. Dan sekolah gue taun lalu mengalami hal kayak gitu. Dua puluh satu siswa ga naik kelas. Keuntungannya buat sekolah sih .. ntar yang wisuda kelas duabelas cuman dikit, karena tiap taun siswanya semakin berkurang 😛

Lalu lalu gimana dengan jana?

Ga sampe bunuh diri nyemplung ke kolam piranha kok, cuman depresi berat dengan mengkonsumsi cimol secara berlebihan hingga menimbulkan lubang pantat yang panas.

Akhirnya dia masuk smk. Pemikiran orang awam yang bilang kalo anak smk itu anak buangan yang ga keterima dimanamana. Iya juga sih. Tapi untungnya jana masuk disana dengan sepenuh hati, ga kayak gue yang masuk matematika aja karena disuruh mama. Kecilkecil, eh, besarbesar gitu jana udah punya keteguhan hati. Sedari esde dia udah punya citacita jadi CHEF. Mau deketin si juna mungkin, eaaa. Maka dari itu dia pengen banget masuk smk tataboga, tapi ga disetujuin tementemennya.

Kan lu pinter jan, masak masuk smk sih?

Emangnya cuman orang bodo yang harus masuk smk? Pemahaman seperti ini harus diubah sob. Smk itu bagus untuk mengembangkan keterampilan yang dimiliki, dengan catatan: lu harus punya MINAT. Percuma aja lu masuk smk nasional dengan penghargaan tinggi tapi elunya ga minat sekolah disono.

Yang perlu gue tegasin ke jana adalah ..  dia kudu juara satu. Karena setiap juarajuara bisa langsung dikirim untuk sekolah yang lebih tinggi –sekolahannya diatas awan. Nah karena pemikiran orangorang terhadap lulusan smk masih dianggap tabu, maka gue mengharuskan jana untuk sekolah lagi. Entah D3 ato S1 tataboga. Biar kerjaan dia bisa lebih diterima oleh masyarakat.

Percaya ga percaya, sebenernya gue udah tau kalo jana bakalan diterima di smk. Soalnya pas outbound primagama kemaren kan gue dapet penggorengan teflon, yang rencananya gue kasiin ke jana pas ulangtaunnya. Huehehehee. Asyikasyik.. sekarang tiap pulang ke rumah pasti jana praktek masak yang macemmacem. Adekku cayaaaang .. tungguin kakakmu ini untuk mengicipi masakan lu :9 Hei. Jangan masak cimol pokoknya jangan!

Iklan

2 thoughts on “Sekolahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s