Buku Tahunan Sekolah

Tiap taun pastinya sekolah gue ngeluarin buku taunan sekolah (bete’es), buku kenangan yang nampilin wajahwajah culun satu angkatan. Malu juga sih, karena kalo dipamerin ke tementemen kuliahan pasti punya gue jelek sendiri :O Keliatan ndesonya. Gue aslinya pengen mengaplikasikan program photoshop pada wajah gue, mempertajam tailalat dan mengeblurkan seluruh wajah. Tapi mau gimana lagi, gue terlahir terlalu keren hingga bisa dibilang terlalu autis, jadi ga peduli dengan omongan ayam tetangga. Sebenernya sih angkatan gue ini edisi kedua, yang pertama diawali angkatan kakak kelas. Dipaksa secara biadab (kalo ga ikutan rambut bakalan dicukur kayak rambutnya sule) akhirnya gue mau menjadi panitia bete’es.

Ada seto yang ambisius, yuan yang pendiam *ehem, rendi yang gelap o.O?, mahali yang keren, agung yang penuh pesona, catcat yang aneh, iik yang cerewet, faradina yang cantik, dan gue yang cacingan. Secara ga sengaja dibentuk dengan nama the point team, karena pada saat itu yuan nulis “panitia” + “tanda titik (.)”. Jadilah panitia titik = the point team *awesome!

Gue rasa gue kagak pernah ikutan rapatrapat gitu yang biasanya diadakan oleh panitia, tautau gue dapet tugastugas bejibun.

Satu. Koordinir biodata anak ipa. Ajegile. Empat kelas ipa yang ratarata berisi empat puluh siswa (kecuali kelas gue, cuman 20 ekor), semua biodatanya ditulis tangan kayak cakar ayam kegenjet gajah dan gue disuruh mengartikan tulisantulisan abstrak itu kedalam ketikan rapi komputer. Gue sampe pinjem kacamata papa buat bedain huruf A dengan P.

Dua. Ngumpulin fotofoto anak ipa. Kalo anak ips mah apa kata seto. Ngumpulin foto adalah tugas penting tapi bukan tugas yang paling utama. Karena tugas utama adalah nyocokin foto ama nama udah pas apa belum. Kalo ketukertuker bisa berabe karena bisabisa kelas gue dibakar masal satu kampung garagara salah ngasih jenis kelaminnya ahmad jadi bencong. Tapi bisa dinilai penting, karena gue bisa dapet penghasilan lebih. Kok bisa?

Karena semua foto satu angkatan terkumpul ke gue, anakanak satu sekolahan juga pada tau, lalu semua berdatangan ke gue untuk minta softfile foto gebetan. Gue sendiri ga tau kenapa mereka semua minta foto oranglain dan bukan dirinya sendiri. Alasannya:

  1. Buat nyantet, karena ingin balas dendam musuh bebuyutan
  2. Buat melet, karena dari kelas satu sampe kelas tiga cinta selalu ditolak
  3. Buat mindah otak, karena ujian di depan mata tapi ga pernah belajar, lalu minta foto anak yang paling pinter buat dituker otaknya dengan otak sendiri

Wani pirooo .. Sumber pendapatan buat gue😀 Ahahaaa~

Saran aja ya buat anak kelas duabelas kalo mau bikin bete’es, fotonya ga usah ful bodi. Buat apa coba nampilin bodi lu yang mengembang kayak lemper dan nampilin ketek lu yang panuan. Yang perlu diinget tementemen hanyalah wajah dan alamat lu. Kali aja ketemu di jalan bisa disapa, kali aja ada yang mo nikah jadi undangan bisa dianter di rumah. Selain itu karena bete’es terlalu kecil ukurannya. Kalo mo nampung foto ful bodi juga kagak bisa, palingpaling ntar diedit dan cuman diliatin bagian pantat.

Saran yang kedua yaitu tentang pencantuman nomor telepon. Bagus sih idenya biar tementemen bisa menghubungi lu. Tapi kalo lu keseringan:

  • Ninggalin hape dan menghilangkannya di negeri antah berantah
  • Jarang beli pulsa hingga masa aktifnya habis
  • Termasuk jaringan teroris yang sering gontaganti nomor telepon

Dengan adanya pencantuman nomor telepon lu di bete’es sama saja dikatakan sebagai HAL YANG SIASIA. Mending cantumin nomor rumah yang permanen ato nomor pemadam kebakaran yang jelasjelas kagak pernah ganti nomor sampe seribu taun lagi.

Ini adalah keseluruhan gambar anak ipa dan ips. Yang buat design salah satu percetakan luar kota –yang ga gue tau alamatnya meski udah empat taun berada di malang. Kenapa juga anak ipa identik dengan rumputrumputan? Lu pikir SAPI! Kita termasuk spesies MOLUSCA tau ga :O

Yang atas ntuh anak ipa. Yang bawah anak ips. Dibagi secara adil menjadi empat kelas masingmasing. Tapi berubah ga adil ketika ngeliat kelas gue yang cuman 20 biji. Kelas spesial, nakalnya minta ampun, jadi kudu dikarantina dan dikasih jadwal pertunjukan tiap sabtu pagi *lu kira topeng monyet!

 

Ipa dan ips. Kenapa harus dibandingkan? Karena –secara sadar ato pingsan, terdapat perbedaan diantara keduanya. Sampesampe si catcat ngotot pingin ngasih rubrik dalam bete’es yang cuman beberapa halaman itu ditambahin dengan artikel bedah tas –ga penting banget deh. Mending nampilin foto gue yang lagi boker di kali depan sekolahan.

Apa aja emang perbedaan tas anak ipa dan ips? Survey membuktikan bahwa kebanyakan anak ips tuh beban tasnya lebih ringan dibandingkan beban tas anak esde. Percaya ga? Coba deh intip rok tas anak ips disamping lu. Prioritas utama anak sekolahan adalah hape. Bisa empat hape yang dibawa setiap harinya ke sekolah. Maklum lah, beda pacar beda hape. Sisir, tisu, dan ga ketinggalan cermin juga parfum. Ga hanya bagi cewek, cowok sering ngelakuin hal yang sama. Butinya tuh si rido yang duduk di belakang gue, sering gue intip lewat cermin kalo dia lagi bedak’an.

Intinya, lu juga bawa cermin dong al?

Bukan punya gue, punyaan chist temen sebangku gue lah. Kalo gue terbiasa bawa sisir. Mending nyisirin bulu kaki ketimbang cerminan. Gue ogah ngeliat tampang autis gue sendiri😀

Kalo anak ipa sering banget gontaganti tas sekolah. Dari yang berbahan parasit anti hujan dan iler, sampe yang berbahan kresek ungu ramah lingkungan yang bisa diuraikan oleh pengurai di dalem tanah, kalokalo kresek plus bukubukunya dipendem di tengah sekolahan. Gontaganti tas bukannya pengen tampil gaya dan modis, tapi keseringannya sih karena tasnya ga awet. Dikitdikit resletingnya rusak karena kebanyakan bawa buku sampe ga bisa ditutup. Dikitdikit bolong karena kelaperan sampe ngrikiti tas dan jilatin kaoskaki.

Kenapa sih anak ipa bawa buku banyak banget? Ga tau apa ya walaupun hari sabtu yang cuman ada pelajaran olahraga tapi bawa bukunya buanyak banget sampesampe meja belajar juga ikut dibawa. Alesannya macemmacem. Yang katanya penting lah, yang katanya jagajaga lah, yang katanya pengen disumbangin ke perpustakaan lah, yang katanya rumahnya kebanjiran lah. Buku emang sangat bermanfaat buat sekolah, tapi seharusnya buku penting, ga penting, setengah penting, kayaknya penting, masak sih penting, penting gituloh, harus bisa dibedakan. Ga mungkin juga kalo yang sering bawa banyak buku dia yang paling sering baca semuanya. Tuh liat aja anak yang sering juara satu di kelas lu, bawa banyak buku ga? Sama sekali enggak. Terlihat slenge’an tapi dia nyimpen ilmu di otaknya, bukan dengkul kayak lu😛

Ngerasa ga bahwa salah satu faktor –selain jarang minum susu dan latian lompat tali, yang enggak bisa tumbuh tinggi menjulang ke angkasa itu garagara kebanyakan bawa buku. Pengen tambah tinggi? Buang tuh buku😀

Tiga. Ngumpulin foto guru. Ini pekerjaan yang paling lucu sekaligus paling sulit. Karena enggak semua guru mau difoto. Ada halhal aneh tentang guru –yang baru gue tau ketika gue jadi tukang jepret keliling.

Ga mau difoto. Baris keempat urutan keenam. Bu siapa ya namanya? Hehe. Lupa. Yang jelas guru biologi. Udah gue rayu matimatian sampe gue bawain bunga raflesia dari lampung, tetep kekeuh kagak mau difoto. Udah tua katanya. Pak guru kimia baris ketiga urutan kesatu, juga. Sampe si catcat yang ambil alih untuk memfoto secara diemdiem waktu ngajar.

Difoto dalam posisi miring. Liat aja deh banyak guruguru yang pengennya difoto dari samping. Terlihat amazing, fantastic, dan cool man! Itu juga khusus bagi guru yang punya idung mancung.

Mau difoto kalo hari jum’at dipagi hari. Ibu perpus baris keempat urutan keduabelas, mintanya kayak gitu. Karena beliaunya cantik kalo pake baju cokelat. Lima belas menit sebelum difoto, ibunya minta ijin untuk nebelin bedak dulu -.-a

Malu diliat. Yang ada dibaris keempat urutan ketigabelas. Gue dilempar keluar ruangan secara biadab dan ga dibolehin masuk sampai batas waktu yang tidak ditentukan. Pengambilan foto dialih tugaskan pada seto. Bapaknya ga mau gue ngeliat beliau difoto. Malu katanya, takut gue naksir. Aisshh.

Fotofotonya ga hanya diambil sekali take aja. Berulangulang. Dan kudu diperlihatin hingga dizoom seribu kali apakah kerutannya terlihat apa enggak. Kalo keliatan, pasti minta difoto ulang :O memori kamera gue abis cuman untuk foto guru. Ajegileee ..

 

Berharapnya sih lancar jaya ya untuk penerbitan bete’es. Hanya saja manusia cuman bisa berencana, tapi percetakan yang menentukan hasilnya. Lagu kebangsaan esem’a gue salah. Kurang satu bait lirik. Huahahahaaa. Keseringan ngayal pacar nih pasti –eh mantan pacar ding😛 Untung aja belom dicetak masal, cuman ditunjukin secara jepg.

Walau banyak kekurangannya. Semisal jilitan gampang jebol dan cetakan ga sempurna disanasini. Tapi lumayan berhasil lah sejauh ini. Ketimbang bete’es si eming yang didesign secara sempurna bak picaso, tapi cetakan aneh dan banyak yang ngeblur. Dikarenakan kualitas tinggi yang dijanjikan hanyalah janji palsu semata. Duit bete’esnya dikorupsi jez. Tiap anak dipotong 5000 buat kepentingan pribadi *apanya yang dipotong? Hhmm .. Ambigu sekali. Si eming bahkan ga punya bukunya. Ga berminat katanya. Terlalu hina hingga dia ga mau memiliki.

Bete’es anak esempe lain lagi. Ful hitam putih. Itu punya sekolahan si jana. Dengan design minimalis, pake microsoft word pun jadi. Yaiyalah jez. Duit anak esempe ama anak esem’a beda. Toh kan masih esempe, masih ada waktu tiga taun untuk berkembang dan tumbuh dengan indahnya hingga bisa dapet lima pacar😀

Sejelek apapun buku taunan sekolah lu, lu jangan pernah kecewa. Yang perlu dikecewain adalah KENAPA LU NONGOL DISONO? Karena elu lah yang bikin jelek buku taunan sekolah😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s