Kesalahan Pacaran

Sudah .. sudah .. yang patah hati jangan menggalau saja. Bukannya itu elu al? Dilema aja mulu. Ntar lamalama jerawatan dan menyebabkan kebotakan permanen loh. Kalo yang botak bulu ketek mah kagak masalah. Lah kalo bulu idung, keseksian gue bakal berkurang dengan sangat drastis. Emang sih ga ada salahnya pacaran. Tapi kudu kuat lahir dan batin. Karena hati yang dipertaruhkan. Ada beberapa hal yang patut diketahui oleh seorang jomblo yang ingin pacaran dan yang tengah pacaran untuk mempertahankan hubungan kalian. Benar kata pepatah, mempertahankan lebih sulit daripada mendapatkan.

Gagal untuk yang kedua kalinya, ngebuat gue introspeksi diri. Apa yang salah dari kepribadian gue? Apa yang salah dari sikapsikap mantanmantan gue? Apa yang salah dengan bau kaki gue? Hingga gue nemuin kesimpulan yang akan menjadikan masa depan gue lebih baik dan menemukan pendamping hidup yang lebih baik dari yang sebelumsebelumnya. Seperti .. yang bisa terbang, yang bisa bernapas di luar angkasa, dan yang ga punya bulu ketek.

Halhal sepele yang selalu menjadi alasan penyebab putus.
1.    Kurang Perhatian.

Nyadar ga kalo cinta yang lu beri di awal, di pertengahan, dan di akhir pacaran merupakan grafik turun, dengan turunan pertama kurang dari nol *ih ngomong apaan sih. Emang sepele, tapi kurangnya perhatian selalu menjadi alasan nomor satu penyebab putus. Coba samain dengan omset penjualan, kalo grafiknya turun dibilang rugi kan? Sama halnya dengan cinta. Di masamasa pedekate, ngelancarin segala cara buat ngedapetin hatinya. Ketika dapet, eh, jarang ngapel .. telpon ga pernah .. sms ga dibales *ga punya pulsaaaa.

Solusinya sederhana. Lu cukup mempertahankan perhatian dalam sebuah grafik lurus. Tingkat ngapel+telpon+sms dibuat ratarata biar seimbang. Kalo ngapelnya tiap malem minggu, ya tiap malem minggu usahain buat dateng kepadanya. Kalo telponnya sehari dua kali (kayak jadwal pergi ke wc) ya nelponnya dua kali aja. Jangan berlebihan, kayak kemarin telpon sepuluh kali, hari ini ga telpon, besok telpon dua kali, lusanya telpon seratus kali. Lu bakal ga dipercaya buat ngejagain hatinya dari terpaan hujan dan sengatan matahari. Manfaatnya selain menjaga komunikasi juga mengirit pulsa. Apalagi kalo telpontelponannya pake kaleng yang dihubungin dengan tali.

Gue ga nyaranin lu buat ngasih perhatian pake grafik naik cekung ke atas loh ya, yang turunan pertama dan keduanya lebih dari nol.  Sumpah! Jangan ngomongin matematika *lempar sendal. Emangnya lu sanggup? Kalo sanggup sih gapapa. Tapi bisabisa lu mendadak melarat karena tagihan kartu kredit membengkak :O Yang standartstandart aja bro, jangan berlebihan ataupun berkurangan :-S

2.    Kurang pengertian
Yang menyebabkan kesalahpahaman dua insan yang saling mencintai adalah kurangnya pengertian satu sama lain. Biasanya sih kalo cewek, kan sukanya diperhatiin gitu ya. Kalo pacarnya ga nelpon sehari aja langsung marah. Kalo pacarnya ga bales sms cepet, langsung bunuh diri. Positif thinking sis. Kali aja pacar lu lagi sibuk kerja ato lagi keasyikan beol sambil ngupil. Sedangkan kalo cowok, kan sukanya main bola gitu ya *ini ngomongin hobi apa cinta sih? Nah, dia suka ga percayaan gitu ama ceweknya. Kalo si pacar curhat ke temen deket lelakinya, langsung cemburu. Kalo si pacar diajak keluar makan tapi ga dandan, langsung marah dan ga mau ngomong selama setaun. Positif thinking bro. Kali aja pacar lu emang butuh tempat curhat, meskipun kepada lakilaki, itu ya biar pacar lu semakin mengerti lu (Kecuali kalo lu homo). Kali aja pacar lu ga dandan karena lu ga pernah beliin dia lipstik dan beha.

Kecemburuan yang berlebih juga turut mensukseskan jalannya putus. Kurang pengertian dengan kondisi pacar, yang emang benerbener sibuk, kedeketannya dengan lawan jenis, apalagi sesama jenis, harus dicurigai :O Antisipasi kalo tibatiba pacar lu berubah jadi homo.

3.    Terlalu terbuka

Keterbukaan komunikasi dalam hubungan emang penting. Jadi agak sentimentil kalo lu keseringan curhat di dunia maya. Kayak ngepos kegalauan di fesbuk, ngetwit lagulagu patah hati ga jelas, ngeblog jatuh cinta seakanakan ga akan terpisahkan oleh jarak ruang dan waktu *Bukannya itu elu al? Asyeeem. Sekali dua kali emang perlu, biar hati lu terasa damai oleh pekatnya masalah. Tapi kalo keseringan mah bisa bikin pacar marah. Karena terlalu mengumbar privasi dan jelasnya ngebuat oranglain putus asa, apalagi para jomblo. Selain menyebabkan keirian dunia, segala sesuatu yang lu junjung tinggi secara berlebihan, tanpa sadar, hal itu ngebuat oranglain ngedoain lu agar ikut ngerasain apa yang dirasain para lajang seumur hidup. Intinya, ga baik pamerpamer. Karena tukang pamer biasanya dapet karma seratus kali lebih banyak daripada yang pamer cuman sekali.

4.    Kekerasan
Kekerasan dalam rumah tangga itu sangat dilarang, apalagi ketika pacaran. Baik kekerasan fisik maupun lisan. Meskipun lu ngerasa ga pernah ngelakuin kekerasan fisik, tapi tanpa sadar lu pasti pernah (bahkan sering) melakukan kekerasan lisan. Kayak .. “Lu cantikan kemaren deh”. Aslinya lu berusaha untuk ngingetin pacar agar rajin cuci muka, sering gosok gigi, dan sisir rambut. Tapi katakata antagonis kayak gitu amat sangat dilarang digunakan. Coba cari kata ganti lain yang lebih protagonis dan ga ngebuat pacar ga sakit hati. Seperti .. “Sayang ganteng banget deh, lebih ganteng lagi kalo kolornya dimasukin” ato “Ih .. pacar gue cantik banget deh, sini gue bersiin upil di idung honey”.

5.    Ingkar janji
Lu janji bakal dateng ke rumah setiap malem jum’at. Lu janji akan bawain kodok sawah. Lu janji bakal beliin rumah yang ada rodanya. Lu janji bakal ngawinin september taun ini. Tapi ga pernah ditepati. Ini yang perlu diwasapadai. Karena janji yang teringkari dan mengendap dalam hati hingga terlupakan, ntar di dalem kubur janji lu bakal ditagih *sereeem. Solusi terbaiknya adalah ..
•    Jangan mudah berjanji, jika tak bisa menepati.
•    Jika mampu untuk berjanji, maka berjanjilah kepada diri sendiri, bukan kepada oranglain. Karena berjanji kepada oranglain sering kali tak ditepati.
Jadi .. jangan janjijanji ya kalo ketemu gue bakal nraktirin gue nasi padang porsi kuli😉 karena kalo gue sampe ga ditraktir, ugh .. kolor lu gue bakar.

6.    Khianat
Terakhir, yang paling ekstrem dan jangan pernah lu lakuin. Yaitu berkhianat. Pengkhianatan dengan membagi hati kepada oranglain adalah perbuatan yang tercela dan tidak sesuai dengan pengamalan pancasila sila kedua dan kelima yaitu kemanusiaan yang adil dan beradab dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia. Tentukan mana pilihan lu. Secepat mungkin! Ketika lu gantungin salah satu, bahkan duaduanya, itu ga ngebuat keadaan semakin baik. Tapi akan memburuk hingga terkena kutukan tak termaafkan. Avada Kedavra!

So far. Tak ada yang salah dengan cinta. Salah manusia yang tak mampu menempatkan hati dan perbuatan dengan baik. Buat jomblo, pikirpikir ulang buat cari pacar. Cuman pengen status aja apa karena cinta, ataukah karena keputus asaan. Buat yang udah terlanjur pacaran tapi sakit hati .. IDL (ITU DERITA LO!). Kesimpulannya .. jangan pacaran kalo ga mau sakit hati.

One thought on “Kesalahan Pacaran

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s