Tenggelam

Kemaren gue berenang dan dengan suksesnya gue bisa menenggelamkan diri disono. Pegimane ceritanye aldilalala yang hobi cipangcipung di aer kok bisabisanye tenggelem kayak batu?

 

Mengawali cerita kebodohan ini, gue dan jana berencana ke selokambang. Selokambang adalah pemandian alam buat berenang bisa, buat menyelam bisa, buat tenggelam juga bisa. Satusatunya pemandian yang gue tau yang ada ikanikan berenang dengan bebasnya. Bisa dipastikan ga ada kaporit, unsusrunsur untuk menjernihkan air. Air ini asli jernih berasal dari sumber mata air. Dipastikan super duper duingin beyuuud.  Saking jernihnya nih sumber juga dipake sebagai air pdam. Air pemandian ini juga terus mengalir, namanya juga sumber mata air, dan sisasisa airnya ga bakal terbuang siasia. Karena dialirkan ke kolam lain yang kita bisa naek perahu bebek buat mengintari keindahan alam disana. Sisanya yang lain turun ke kali untuk mengairi sawahsawah dan mandi –buat anakanak ndeso (kayak gue).

 Chibi chibi chibi .. HA .. HA .. HAAASYEEEM .. 

Nah. Gimana ceritanya gue bisa tenggelam? Itu dikarenakan kebodohan gue yang ga nyoba kedalaman terlebih dahulu. Sebenernya gue tau dari jana yang udah nyoba kedalaman, kata dia masih bisa. Okei. Gue kagak nyobain. Langsung aja meluncur dengan menunjukkan gaya kodok kayang sempurna. Sampe tengahtengah .. eh .. kaki gue kok ga menapak di tanah. ajegile. Gue puter arah dan melakukan tarian “SELAMETIN GUE WOI”.

Karena gue pake kacamata renang, gue bisa ngeliat wajah jana pucatpasi ngeliatin gue. Gue Cuma bisa naik turun ambil nafas ga bisabisa. Orang dibelakang jana mau terjun nyelametin gue. gue merasa mau mati tapi inget dosadosa yang udah gue lakuin selama ini. Ya Tuhaaan😦

Tibatiba ada seorang ibuibu pake ban nyelametin gue. “Pegangan ya”, kata beliau. Gue lalu disebrangin ke tepi. Dan saking paniknya gue inget kalo gue lupa ga ngucapin terimakasih. Hehehe.

Jana malah ketawaketawa. Soksok menggurui. Kata dia, kalo tengeelam jangan panik. Kalo panik ntar ga bisa terapung. Jangan panik, gundulmu! Teori kayak begituan kagak bisa diterapin dalam aplikasi nyata kehidupan. Kalo gue ga panik berarti gue udah bisa berenang dengan sempurna. Tapi kata jana, gue udah ngelakuin tarian keselamatan dengan baik. Satu tangan ada di atas melambailambai sambil teriak .. WOOOIII SELAMETIN GUE WOOIIII

Setengah jam gue terdiam di tepian sambil memikirkan .. apa yang gue alamin barusan? Berasa sekejap mata gue tenggelam. Ckckck. Untung aja gue ga sampe trauma gitu. Kalo trauma bisabisa gue jadi takut untuk mandi –alasan.

Jana pun ngelanjutin renang di pinggiran, ga mau kejadian kayak gue, tenggelam dan menghebohkan seluruh pemandian. Malumauin dah. Tapi jana ga melakukan renangnya dengan baik, dia malah melakukan penyelaman. Dia takut kena ikan. Karena pake kacamata renang maka semua aktifitas dalem air juga dapat terlihat, ga terkecuali ikanikan yang berenang dan kolor yang melorot. Pengen banget deh bawa kresek buat nyeserin ikanikan untuk dibakar😀 ahaha~

Jana yang terkenal dengan tatapan matanya .. yang selalu aja nemu bahan untuk dibuat ketawa, menemukan sesuatu yang janggal di selokambang itu. Ada ibuibu dengan dada tiga kali ukuran jupe, pake tengtop dan pemerah pipi. Cantik lah .. kan udah punya suami. Keteknya itu loh yang kagak nahan. Bulunya men .. AKAR BERINGIN AJA KALAH.

Jadi .. air kolam yang jernih itu udah terkontaminasi oleh pipis ikan dan keringat yang mengucur dari bulu ketek lebat. Hueekk .. gue tadi nelen air habis berapa galon ya?

5 thoughts on “Tenggelam

  1. Zainuri berkata:

    waduh senenge Rek opo maneh iki kate rioyo, tambah rame selokambange. aku wes rong taun gak adus ndek selokambang….
    Gimana suasana di selokambang ada perubahan / modifikasi kah,, paling tambah sip yo…..

      • aldilalala berkata:

        wahwah. berkarir rek😀 salam sukses masbro \^^/ ane di perumaan sukodono. monggo mampir *tapiharusbawaoleholeh😛

    • Zainuri berkata:

      Amiin, ansya allah…
      Iyo tak golek’i sesok lek wes balek njowo , saiki sek ndek kalimantan….
      Oh yo enek “blog” khusus arek2 ndek sekitar majang kono ta, aku njaluk yo…
      biasa rek kate rioyo podo njaluk sepuro…
      lahir batin yo, aku njaluk sepuro ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s