Surat Ijin Mengemudi

SIM gue mau diperpanjang. Diperpanjang apanya? Ditambahin panjangnya apa lebarnya apa anunya? Hhmm. Ambigu sekali. SIM gue agustus nanti bakal kadaluarsa. Kalo ga gue urusin mulai sekarang, bisabisa gue kagak boleh nyetir motor sama papa, alih tugas malah suruh mancal becak ato naek sepeda odongodong. Ohno! Tukang ojek sebagai profesi gue selama sepuluh taun bakal terancam musnah. Tidak bisa dibiarkan! Maka gue ajak mama buat nganterin gue ngurusin SIM. Kalo sendirian ga berani, takut nyemplung kali, karena tiap naek motor selalu tutup mata😀

Karena ini adalah pertama kalinya memperpanjang SIM, gue benerbener ga tau mau kemana duluan. Mau masuk kamar mandi ato kamar pipis, gue bingung. Untung ada papan pengumuman yang baik hati memberikan petunjuk. Tapi papan itu ga selengkap yang gue bayangin. Namanya juga dibayangin, ya harus dipikirin lah. Ada halhal yang ga bisa ditulis didalamnya, seperti .. harus membawa pulpen. Yap. Hal pertama yang harus lu siapin adalah pulpen. Mau spidol juga gapapa, tapi jangan warna biru ato ijo apalagi pink, karena akan menyudutkan partai politik, agama, dan gender tertentu. Dibuat apa ntar pulpennya? Ya nantilah lu bakal tau. Gue akan kasih tips dimana pulpen tersebut bisa digunakan dengan baik, benar, dan bermanfaat.

Pertama dan yang paling pertama yang lu lakuin ketika masuk ke satlantas adalah 1. Parkir di tempat parkir.

Ga lucu lah kalo lu dateng ke satlantas buat memperpanjang SIM tapi elunya parkir sembarangan hingga ditilang, motornya dibuang ke rongsokan barang bekas, dan SIMnya diambil. Apanya yang mau diperpanjang coba? Anumu?

2. Fotokopi yang diperlukan

Yang diperlukan sih cuman fotokopi KTP dua lembar dan SIM asli. Jangan KTP kakek dan SIM kucing tetangga yang dibawa. Jangan anggap remeh tugas fotokopian ini. Karena lu gatau seberapa jauhnya satlantas dengan tempat fotokopian, karena gue sampe ngesotngesot hampir dikelindes truk gandeng karena kelelahan nyariin tempat fotokopian. Uh. Tau gitu gue buka usaha jasa fotokopi disini pasti laku keras😉

3. Surat Kesehatan

Gue ga ngerti dengan adanya pemeriksaan kesehatan disini berfungsi sebagai apa. Lawong yang njaga itu gue rasa bukan dokter ato perawat. Tibatiba disuruh bayar 20000 dan cling! Gue dinyatakan lulus tes kesehatan tanpa pemeriksaan sama sekali. Gue kagak disuruh timbang ato berdiri di ujung penggaris, eh keluarlah hasil TB/BB 155 cm. Hah? Pendek banget gue. Korupsi dua sentimeter dari tinggi asli. Dan berat badan kenapa ga ditunjukin juga? Itungitung tes meramal berat badan dengan melalui melihat lingkar dan ukuran dada. Gue ga marah kok dengan penulisan 41,5 kg dan didiagnosis menderita cacingan akut.

Kalo tes kesehatan kayak gini mah orang gila juga pasti bakal lulus dengan dua puluh ribu sajo. Gimana mereka tau kalo gue ga mengkonsumsi obat terlarang? Gimana mereka tau kalo gue suka mabukmabukan dan nyebabpin kecelakaan di jalan raya? Gimana mereka tau kalo gue mata duitan dan menderita ayan yang bisa mencelakai pengendara lainnya? Darimana mereka tau gue kagak cacat mental? Gue kan autis semenjak lahir.

4. Tanda persyaratan peserta uji SIM

Gue taunya sih untuk SIM C bayarnya 75000, itu untuk memperpanjang. Kalo masih baru buat 100000. Lain lagi kalo SIM B ato SIM A. Gue ga tau pasti berapa biayanya, yang jelas siapssiap duit aja dari 60000-120000. Ya .. cukup adil lah. Besar kendaraan berbanding lurus dengan besar badan orang biaya yang dikeluarkan, apalagi kalo bawa truk gandeng dimasukin ke dalam pesawat terbang. Dua kali lipat tuh biayanya. Untuk orang yang menderita cacat fisik pun dapat potongan, dengan membayar paling rendah dari tingkat harga. Apalagi yang cacat mental. Seharusnya gue yang autis ini dapet potongan paling besar.

5. Mengisi formulir

Nah. Disini inilah pulpen lu amat sangat dibutuhkan. Isilah titiktitik berikut ini dengan jawaban singkat. Benar bernilai sepuluh, salah minus satu, tidak diisi bernilai nol *lu kira ujian :O Bagi yang suka berwirausaha, disinilah tempat terbaik lu untuk menyewakan pulpen yang lu bawa. Sebagian besar yang dateng kesini pasti ga bawa pulpen, cuman bawa knalpot doang. Satu menit lima ribu kan lumayan untuk beli cilot safira deket satlantas.

6. Sidik jari

Setelah itu berkasberkas lu jadiin satu dan mengunjungi ruang sidik jari. Disono lu kudu bayar 10000. Enggak tau duitnya buat apa. Yang jelas ketika masuk kesana, lalu disuruh foto dengan background garisgaris tinggi badan, lalu antri tinta sidik jari. Duit lagi duit lagi .. duile. Adaada aja bapakbapak yang satu ini. Yang sukanya pegangin tangan orang buat dicelupcelup dalem tinta trus ditempeltempel di blanko. Lima taun lalu bertanya dengan sangat aneh kepada gue yang ingin mengurus SIM baru, memandang lekat dari atas ke bawah. Gue takut. Ya Tuhan semoga dia ga naksir gue. Dengan nistanya bapak itu bertanya, “Lu laki apa perempuan sih?”. Rambut gue waktu itu pendek. Dengan celana jins gombrong. Walau pake hem ketat tapi tetep aja kayak laki. Dada gue kemanaaa :O

Bapak sidik jari (BSJ): waaa .. ketoro ga tau umbahumbah yo? (sambil pegangin tangan gue)

Gue: Hehehe. Kok tau pak?

BSJ: karena engkau belum pernah mengumbah hatiku.

Gue: icikiprit.

BSJ: Loh, beneran.

Gue: $#@%^&^%^&@#$$# (mundur secara beraturan)

Ih nih tinta dikemanain, belepotan semua. Saran aja sih buat lu: jangan lupa bawa tisu, buat ngelap tangan kotor dari tinta. Bisa aja sih ga bawa, tapi harus mau bersiin tangan pake lap masal yang digantung ini. Entah habis dibuat ngelap tangan dari tinta, dari upil, ato dari jamban. Hanya lu dan Tuhan yang tau.

7. Foto

Setelah semua berkas dikumpulin. Siapsiap aja dipanggil buat foto. Setengah denger setengah nguping, gue baru tau kalo sistem untuk dapetin SIM dengan cara tes adalah dengan komputer. Hare gene IT harus masuk kepolisian biar gaol kayak NCIS😀 *ngayal terlalu tinggi

Kelebihan tes tulis menggunakan komputer:

  • Hemat biaya, ga pake cetak kertas, ramah lingkungan pula
  • Hemat mata, yang ngoreksi ga bakal juling garagara kebanyakan pendaftar SIM baru

Kekurangan tes tulis menggunakan komputer:

  • Kesulitan, secara yang banyak daftar SIM adalah orangorang tua dari desa lagi, ga ngerti soal komputer kayak begitu. Susah juga karena kagak bisa nyontek.
  • Boros listrik, tau sendiri lah bahwa komputer berbanding lurus dengan listrik. Bisa juga ga pake listrik, siapsiap pake baterai ato diesel. Kalo pas mati listrik juga pasti bikin bapakbapak sakit jantung karena harus ngulangin jawabannya dari awal

Lalu masuk ke dalem ruangan untuk foto. Saran aja sih buat lu, kalo bisa jangan banyak omong dan jangan banyak tingkah, karena lu pasti bakal dimarahin dan fotonya dibuat jelek dengan ditambahin kumis jadijadian. Turutin aja deh apa maunya pegawai SIM. Disuruh tandatangan, disuruh sidik jari, disuruh duduk, disuruh foto, disuruh nyemplung sumur, turutin aja.

8. Selesai

Tinggal nungguin nama dipanggil dan beres. SIM lu jadi baru .. dengan foto yang lebih tua dan jelek dari yang dulu. Aisshhh. Dua kali foto SIM kagak ada yang nampilin wajah indah berseri model iklan ketiak.

Heiheihei .. SIM siapa ini kok gue jadi lebih muda dan tibatiba ganti kelamin :O

Hanya satu orang yang gue tau punya foto bagus di SIM, yaitu faris. Entah karena dia terlalu ganteng ato malah terlalu cantik, fotonya itu loh .. cocok dipake sampul majalah CINEMAGAZINE, dengan hastag filem horor terbaik sepanjang masa.

2 thoughts on “Surat Ijin Mengemudi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s