Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Tiga-Selesai)

Udah dulu ya cerita untuk satnitenya (baca Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Dua)) lanjut ke hari minggu. Hari terakhir di jogja, hari terakhir keluar dari penginepan. Alhasil gue keluar dengan bongkahan tas mlembung di punggung gue, berasa gurunya sungoku yang punya cangkang kurakura.

Merangkak menuju wijilan. Buat apa? Sarapan yeiy. Gue akan menikmati gudeg pertama gue. Tau sendiri kan bahwa aldilalala tiga kali ke jogja, sekali ke solo, tapi enggak pernah ngicip gudeg. Makanya mumpung ke jogja lagi gue wajib ain ngicipin gudeg. Woyoyo.

Cara menikmati gudeg:

Satu. Dilihat.

Dilihat apakah ada nasinya ato ga. Diliat apakah ada lauknya apa ga, kali aja dicolong tikus. Diliat apakah ada gudegnya apa ga, kali aja udah diembat duluan ama mas willy. Yang paling penting .. diliat ada piringnya apa ga.

Dua. Dicurigain.

Namanya juga makan gudeg baru pertama kali, lu harus menaruh rasa curiga kepadanya. Kirakira nih gue berasa apa ya? Pedes, manis, asin, pait, kecut, duren? Hhmm .. curiga gue. Dan yang paling dicurigain adalah .. gue bawa dompet ga ya? Eh salah ding, yang tepat, dompet gue ada isinya ga ya?

Tiga. Makan.

Cara terjitu untuk mengetahui rasa adalah dengan memakannya. Ga perlu soksok ngicipngicip tapi habis satu bakul. Kalo emang doyan, tambah garpu dan sendok juga gapapa kok.

ARRGGGHHHH ..

Gue berhasil makan gudeg! *Dapat penghargaan adipura dan kalpataru

Kemaren pas berada di terminal transjogja, gue dapet selebaran pariwisata. Disana ada jadwal kegiatan kepariwisataan kota jogja seminggu penuh. Ajegile nih kota, cara ngejual pariwisatanya kagak tanggungtanggung. Salut banget dah ^^b Mas willy sebenernya pengen liat sendratari ramayana di prambanan. Tapi karena terlalu malem, ntar malah ga dapet transportasi dan ngemper di jalan, akhirnya kami putuskan untuk ngikutin acara lainnya. Toh jogja menawarkan banyak hiburan yang bermanfaat. Kami pun melangkahkan kaki menuju keraton.
Ada dua pintu masuk, yang gue baru tau. Kalo lu berangkat dari malioboro menuju keraton di alunalun utara, nah ada bangunan gede setelah ngelewatin beringin. Itu juga termasuk keraton, tapi bukan untuk pentas tari. Kata bapaknya, sendratari ada di keraton dalem, belakangnya. Dengan tas menggunung yang sudah jelas mengakibatkan osteoporosis dini pada gue, berjalan terseokseok di tengah panasnya kota jogja. Air kamar mandi kagak mempan. Pengen sih sekalian berendem di WC biar menetralkan suhu tubuh, tapi mo air WC apa air bak kamar mandi, tetep aja ga nyegerin.

Lu kok tau al kalo air WC kayak gitu?

Udah gue icipin tadi *euch

Sampailah di Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat. Tiket masuk seharga 5000, plus ijin memakai kamera 1000. Bayar dengan uang pas, uang lebih .. sangat dianjurkan🙂 Anehnya ada papan bertuliskan tiket seharga 12000, itu tiket untuk masuk keraton yang mana lagi ya? Lalu ada pula papan yang memperingatkan bahwa lakilaki –yang merasa, untuk fiaz tolong jangan angkat tangan😛 dilarang memakai baju tanpa lengan dan celana pendek. Karena bulu ketek lu yang rontok akan mencemari kesucian tanah jogja. Kecuali turis mancanegara. Its not fair! Apa bedanya ketek pribumi dengan ketek turis? Dan kenapa hanya ketek turis yang boleh diumbar dalem keraton? Lalu kenapa gue mbicarain ketek? *garukgaruk ketek

Sengaja gue dan mas willy langsung duduk di depan pentas biar ga ketinggalan acara. Sejam lebih gue nunggu tapi kagak ada orang di panggung. Nih acaranya jadi main kagak sih? Trus juga karena keterbatasan kursi, banyak orangorang khususnya turis, kecilek. Empat kursi disamping mas willy, yang berada di tempat strategis tepat tengahtengah sudah ada yang pesan. Tapi orangorang ga ngerti. Langsung aja duduk disono, lalu diusir dengan biadab. Apalagi pas ada turis yang ngomong dengan bahasa inggris yang lebih aneh dari bahasa inggris listening ujian akhir nasional esema gue dulu, bertanya apakah kursi ini kosong? Yang jawab yang ga lancar bahasa inggris. Die ngomong “sudah dipesan” dalam bahasa inggris, tapi pelan soalnya takut salah pengucapan. Eh si turis yang emang ga ngerti apa emang budhek langsung jawab, terimakasih dan duduk dengan hepi. Lalu ketika dijelasin lagi, si turis mendadak cemberut sambil meninggalkan kursi keramat itu. Udah berjutajuta orang yang kena tipu, kecilek, dikira kursinya kosong. Gue jadi penasaran. Siapa sih yang pesen kursi tersebut? Kali aja suju mampir ke jogja. Lumayan kan bisa ngeliat lobang idungnya Eunhyuk.

Ternyata eh ternyata .. sebangsa suju tapi bukan suju, lebih mirip angkatannya shinwa. Pake kacamata boboho. Kacamata bulet. Itu loh yang bisa dibuka kacamata itemnya. Namanya juga adat jawa. Lima belas menit pertama, pembukaan gending jawa. Alunan musik aja tanpa nyanyian sinden. Menit pertama si turis shinwa ini keempatempatnya antusias dengan mendokumentasikannya dari berbagai sudut. Sepuluh menit kemudian, gue tengok lewat lubang kupingnya mas willy, eh .. pada ngorok -.-zzZZ

Ya begitu itu gending jawa yang halus dan menenangkan hingga bisa meninabobokan turis asing. Kalo gending aja sih, jujur gue bosen. Tapi seketika itu sindennya mulai nyanyi. Ah .. sippirili. Ciamik beyud. Yang gue tunggutunggu .. sendratari. Maklum aja aldilalala yang cupu ini dulunya adalah penari tradisional. Sampe sekarang luwesnya masih mendarah daging loh. Terbukti kalo beol .. pelaaan banget keluarnya *jangan dibayangin

Ada tiga sesi sendratari. Yang pertama –menurut kesotoian gue, adalah memerankan seorang pangeran yang ganteng. Yang kedua memerankan puteri yang cantik. Yang ketiga memerankan panglima gagah berani yang dipenuhi angkara murka. Favorit gue yang nomer satu. Ajegile. Cantik beyud pangerannya. Bibirnya kecil. Kumisnya lucu kayak golok. Gerakannya luwes. Ah~ Serasa bidadara turun dari surga. Asyikasyik punya videonya😀

Perjalanan menelusuri Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat ga berenti sampe disana. Gue masuk ke dalam museum yang udah ribuan tahun berdiri. Satu kata untuk menggambarkan keraton ini yaitu SEREM. Sebegitu luasnya cuman ditempati abdi dalem. Kalo siang gini mah rame jadi seru, apalagi liat bulebule ganteng mirip harry one direction *marry me!. Tapi kalo beranjak senja mendekati malem .. ih .. sereeem. Gue yakin semua hantuhantu bakal keluar untuk dugem di pelataran *kabuuur

Lalu apa yang gue dapet dari karaton ngayogyakarta hadiningrat?Akeeeh. Nomor satu: gue jadi tau seperti apa sultan hamengkubuwono IX. Ya gue emang baru tau pas itu, hehehe. Nomor dua: masmas yang jadi pangeran sendratari tadi ganteeeng. Udah punya istri belum ya? Nomor tiga: susahnya jadi abdi dalem. Gue emang gatau pasti seperti apa spesifikasi pekerjaan abdi dalem, tapi dari yang gue liat .. jadi abdi dalem itu berat banget. Ngebayangin gimana rasanya jadi budak seumur hidup :O

Fakta: abdi dalem itu ga pake alas kaki T-T *nyesek sumpah

Ada ga ya program Jika Aku Menjadi .. Abdi dalem? Ga ikutan daftar tapi. Cuma ngasih ide aja bos. Kemping pramuka aja susah, kagak bisa lepas dari kasur busa dan selimut kesayangan yang penuh dengan umbel. Apalagi jadi abdi dalem yang ga pake sendal. Oh no! Semakin cacingan ntar gue :-S

Berjalan kaki, terseokseok hampir ngesot membawa tas berat, gantian taruh punggung ato taruh perut. Berasa hamil 100 tahun gue. Beraaat bangeeet. Curiga deh. Yang berat itu tas bawaan gue apa dosa gue yang mengendap selama dua puluh dua tahun?

Akhirnya sampai juga di taman pintar😀 Sebenernya sih cuman numpang lewat, karena mau pulang ke terminal tapi mampir amplaz dulu. Hehehe. Ngitir ceritanye.

Hari itu adalah minggu, udah sore pula, tapi anakanak banyak yang mampir taman pintar. Hampir mau tutup loh padahal. Sayang sekali .. tiketnya tidak adil. Harga dewasa dan anakanak tidak seimbang, berbanding jauh. Anakanak cuman 2000an, dewasa 15000an. Apah? Jengjeng .. Padahal kalo diliat dari segi tinggi badan, hare gene banyak anak esde yang tingginya ngelebihin gue yang baru yudisium ini. Kalo diliat dari segi berat otak, toh banyak juga dewasa yang otaknya lebih kecil daripada anakanak, otaknya kosong ga bisa dibuat mikir. Tapi kenapa harganya ga turunturun juga :-S

Gue dan mas willy pun cuman muter, lalu ketemu presiden. Diantara air mancur itu ada monumen tanda presiden yang ada di indonesia. Dari tanda tangan, tanda telapak tangan, tanda tulisan tangan, tanda telapak kaki, dan tanda suara. Karena gue ngefans ama ibas, jadi gue salamannya ama pak esbeye aja. High five dengan beliau. Ciayooo ^^ Sebenernya gue juga pengen jabat kaki. Tuh ada telapak kakinya juga. Tapi .. gue curiga, janganjangan sebelum gue udah ada orang yang nempelin kakinya yang kotor disono. Lalu tangannya bekas ngupil. Ohno! Gue barusan megang *kyaaa

Sampailah di amplaz. Kepajangan dari ambarukmo plaza. Center fashionnya jogja gue rasa. Secara deket ama tiga universitas, mulai UGM-UNY-UIN. Makanya kalo cari pacar, nongkrong disini ajah😀 Perut lagi laperlapernya. Beri maem si cacing sebelum pulang ke terminal. Mas willy soksok baik mau nraktir gue pizza hut. Dasar ndeso, gue cuman sekali doang ngicip pizzahut. Selera orang kaya gue kagak doyan. Kalo dikasih tempe setiap hari gue juga bosen. Ibarat sebuat negara, gue berada diantara desa dan kota (baca: kolong jembatan).

Daripada penasaran rasa pizza kayak apa, gue mampir pizzahut. Belum masuk ruangan, kan ada menu tuh disono, gue bacabaca lah. Pilihpilih yang murahmurah aja, biar duitnya mas willy ga habis. Kalo habis, bisabisa ntar jadi gelandangan di jogja. Yang ini aja, eh yang ini aja. Ini topingnya enak deh, eh tapi enakan ini kayaknya. Janganjangan yang keju aja, tapi kalo daging aja ga seru. Lima belas menit berdebat hanya karena ga ngerti pilih pizza yang mana. Finally .. kami menggok ke KFC.

Ah. Jauhjauh ke jogja cuman mampir kaefsi?

Gaoool bangeeet gaaa siiih looo -.-a

Okei sodarasodara. Kita review sekali lagi bajet perjalanan di jogja (untuk 2 orang)

  • Bis AC ekonomi tarif biasa dari surabaya ke jogja: 76000
  • Ojek menuju tempat penginepan: 20000
  • Penginepan: mulai 80000 sampe tak terhingga
  • Becak dari penginepan ke malioboro: 20000
  • Bis transjogja menuju prambanan: 6000
  • Tiket masuk prambanan: 50000 (kalo ga salah)
  • Bis transjogja menuju malioboro: 6000
  • Becak menuju penginepan: 20000
  • Becak dari penginepan menuju gudeg wijilan: 20000
  • Tiket masuk keraton: 11000
  • Bis transjogja menuju terminal: 6000
  • Bis AC ekonomi tarif biasa dari jogja ke surabaya: 76000

Total: ga punya kalkulator apa? Itung sendiri!

Lumayan mahal juga. Karena ongkos diatas belum termasuk biaya makan, beli oleholeh kolor batik titipan simbah juga bayar pipis di toilet umum. Bakalan bisa gratis kok. Caranya dengan: lu pergi ke jogja bareng papa ato pacar –dengan catatan: yang mau mbayarin kita, jangan ikut kalo lu disuruh bayar sendiri, ato malah disuruh bayarin. Pas makan: mintaminta roti sisa dari turis yang ketemu di jalan. Pas kebelet pipis dan beol: nongkrong di semaksemak deket tiang listrik yang ada tulisan jalan malioboro. GRATIS TIS TIS TIIIS😉 Selamat melancooong bencooong.

Potret Istimewa

#5 Duta Wisata Desa Selok Besuki

#4 Frezze! Membeku jadi patung

#3 Mangap ceria

#2 Ngepet bersama

#1 Cacaaat

Tunggu kisah selanjutnya: edisi spesial prambanan ^^

2 thoughts on “Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Tiga-Selesai)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s