Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Satu)

Jogja lagi jogja lagi. Lagilagi jogja😀 Ga bosenbosennya deh kesini, apalagi bareng mas willy. Hehehe. Diawali dari persiapan menuju surabaya. Emang dari malang ga ada bis langsung ke jogja? Ada sih, tapi mahal, apalagi kalo pake duit sendiri.
Pilihan transportasi dari malang menuju jogja: Satu. Naek bus. Biaya 70000an. Keuntungan: dapet makan malam tambahan, bagi yang beruntung, kalo yang ga beruntung .. makan tuh soto kubis!. Kekurangan: ga bisa tepetepe cuci mata, udah malem bo, saatnya tidur. Dua. Naek kereta api malabar. Biaya 60000. Keuntungan: ketemu pak tentara ganteng. Kekurangan: kelaparan, karena bapak penjual makanan ga boleh masuk ke dalem. Tiga. Naek pesawat terbang. Biaya gratis. Itu juga kalo lu mau jadi roda buat ngganjelin pesawat lending. Empat. Naek perahu. Biaya tak terdefinisi. Tau juga kalo malang dan jogja kagak punya pelabuhan, mana mungkiiin ..

Jadi gue setujusetuju aja ketika mas willy mengusulkan untuk naek bis biasa yang lebih murah, tapi berangkatnya kudu dari surabaya dulu. Okei. Kami pun berangkat ke surabaya naek motor lewat mojokerto. Gue sendiri gatau pasti letak malang-mojokerto-surabaya itu berada di posisi lintang dan bujur berapa. Yang jelas gue berasa mutermuter ngelilingi jidat gue –yang seluas lapangan bola, ga sampesampe. Kadang kala lewat jalan tembusan malah terasa lebih jauh dari yang dibayangin. Ckckck. Pantat gue sampe habis tak bersisa. Mau liat?

Mampir surabaya buat ke hitech mall benerin leptopnya mas willy yang mogok bicara, speakernya rusak. Kali kedua kami kesana, mencoba mengingatingat kembali toko yang dulu pernah kami kunjungin. Lantai 1, 2, apa 3 ya? Satu lantai aja dipenuhi beriburibu toko berderetderet dari sabang sampe merauke, puanjang buanget, dan kami sesama pikun ga nemunemu tempat yang dituju. Gimana enggak, tuh mall dipenuhi barangbarang elektronik yang ngebuat mata sakit karena ga mampu beli, apalagi nginget lokasi tokonya. Boroboro inget nama tokonya, jalan pulang keluar mall aja gue lupa.

Di terminal purabaya –atau yang lebih dikenal sebagai bungurasih, kami berangkat setelah jumatan. Dan gue menolak untuk naek bis Sumber Kencono. Tau kan sumber kencono yang taun lalu mengalami kecelakaan parah –berkalikali. Gue ogah jadi korban selanjutnya. Hampir aja mas willy masukin gue ke bis dengan merek Sumber Selamet, yang ternyata adalah nama lain sumber kencono yang bikin bubur merah buat ganti nama garagara nama sumber kencono ga hoki dan sering ngalamin kecelakaan.

Alurnya itu dari surabaya-sidoarjo-mojokerto-madiun-kertosono-ngawi-solo-jogja. Kurang dan lebihnya seperti itu, kalo ada yang kurang ya .. harap dimaklumi karena gue milih tidur ngorok dengan iler menentesnetes daripada liatin jalanan. Pusing!

Ketika itu di terminal madiun, cacingcacing dalem perut berontak gila. Usus gue ditariktarik. Mereka masuk ke dalem otak dan mengendalikan tangan gue untuk ambil duit 4000 buat bayar nasi pecel yang tibatiba udah gue pegang. Ajegile. Uwenaaak jez. Tapi porsinya seiprit :9 Kuraaang ..

Mas willy senengannya tahu. Ga tanggungtanggung beli 10000 buat tahu aja. Kenapa ga beli sebeseknya aja biar puas?! Kalo perlu ambil penjualnya biar bisa nggoreng privat di rumah. Masih kurang, beli krupuk. Padahal bekal yang dibikinin ibunya mas willy loh belom abis. Duileee .. Gitu paling ya cowok. Perutnya kayak tempat sampah, semuamuanya masuk.

Berangkat jam 13.00, sampe jam 21.00 o.O toeng?! Ga kurang lama? Naek malabar loh dari jam 15.00 sampenya jam 24.00 itu dari malang. Naek bis jam 19.00 sampenya jam 03.00 itu juga dari malang. Naek bis dari surabaya kok malah ngabisin waktu 8 jam. Seharusnya 6 jam aja udah cukup. Wah. Gue juga kagak tau penyebab keterlambatan ini. Yang jelas nih bis selalu maju ke depan .. tapi ga sampesampe😀

Mas willy udah pernah sercing internet kalo penginepan jogja murahmurah. Ada yang cuman 80000. Tapi kenyataannya di lapangan .. ga nemu. Yaaa ..  seadanya lah. Mau tidur di mesjid juga ga masalah T-T (mengingat masa lalu, baca: Mbolang Ing Jogja)

Sekamar paling aman ambil dobel bed. Biar samasama saling menjaga😀 Ga kayak dulu pas ke lombok, mas willy sampe masuk angin karena tidur dibawah. Wkwkwk. Itu juga karena katanya ibunya mas willy, mas willy kalo tidur kayak angin puting beliung. Sedetik sebelum memejamkan mata posisi tidur adalah barat-timur, bantal di kepala, selimut dari ujung kaki sampe dada. Bangunbangun .. bantal udah berada di kolong kasur, posisi badan tenggara-baratdaya, selimut nemplok di wajah gue yang berada di kasur yang berseberangan.

Yang penting yang patut diperhatiin, khususnya buat cewekcewek cantik kayak gue –pret, selalu perhatiin cermin kamarmandi. Biasanya kan di kamar mandi ada cermin tuh, kita mau bergaya apapun, dan telanjang model apapun juga .. HUKUMNYA HARAM! Karena pintu kamarmandinya belum lu kunci terlebih dahulu. Lalu soal cerminnya, cek dulu sebelum buka beha. Pastikan ketika lu taruh telunjuk pada cermin, bayangan telunjuk lu nempel pada telunjuk asli lu. Emang sulit dibayangin emang, tapi tolong deh mikir dikit aja buat mencerna katakat autis gue. Nah ketika lu tempelin ujung telunjuk pada cermin dan diantara ujung telunjuk asli dan ujung telunjuk bayangan dalem cermin terdapat suatu celah (yang disebut gap), kalo kesulitan mikir ..hhmm .. gue kasih katakata yang lebih mudah yaitu SPASI, ada jarak antara ujung telunjuk itu. Maka lu harus waspada, jangan buka beha dan kolor sembarangan. Karena dipastikan bahwa ga hanya lu dan Tuhan yang bisa ngelihat panu yang lu punya, tapi ada kehadiran ORANGLAIN yang ikut ngintip!

Gue pernah baca di internet begitu. Jadi pihak panitia yang punya kamarmandi itu emang sengaja membuat ruangan lain disamping kamarmandi, purapuranya ada kaca biar lu ga nyadar bahwa sebenarnya lu diintip dari sono.

Parahnya kamarmandi yang gue inepin di jogja melakukan hal semacam itu. Oemji. Awalnya gue cobacoba aja nempelin ujung telunjuk ke cermin. Lah kok ada spasinya, gue tengok dari arah samping antara tembok dan cermin. Ajegile. Apa yang gue temukan? Kecoak? Bukan. Cicak? Bukan. Gue melihat ada bolongan, eh pantesnya bukan disebut lubang karena emang ga berbentuk lingkaran, tapi berbentuk persegi panjang. Itu artinya .. ada ruangan lain di samping kamarmandi dan disekat oleh cermin. Gue yang bukan ahli arsitek tapi gue tau kalo ukuran kamarmandi lebih kecil tiga perempat lebarnya dari ukuran kamar. Gue ga hanya menduga, tapi gue yakin ada ruangan di sebelah yang KHUSUS DIGUNAKAN UNTUK MELIHAT SESUATU DI KAMAR MANDI.

Sesuatu? Ya. Apapun itu. Mandi jongkok, beol berdiri, sampe pipis kayang. Emang lu mau ditonton kayak pertunjukan sirkus? Ih .. gue ogah ah. Meskipun dada gue kecil, pantat gue trepes, udunen, bisulan, mata juling, idung pesek, tapi gue ga mau diintipin kayak begituan. Ih emang gue cewek apaan. Sini nonton langsung ajah😛

Jadi sebelum gue mandi, gue tutupin cermin itu dengan handuk yang gue isolasiin pake hansaplast. Mau gue paku tapi ga nemu palu. Masak kudu pake kepalanya mas willy buat nggethok dinding. Jangan ah. Kalo mas willy ikutikutan sinting kayak gue, anak kami jadi macam apa nanti ?-?

Peringatan ini gue buat ga hanya buat cewekcewek, cowokcowok terutama si cowok cantik fiaz, atiati udel lu pasti ngebuat om-om mupeng *dengan iler membanjiri jakarta :O

Bersambung ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s