Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Dua)

Episode sebelumnya Jogja Lagi .. Lagilagi Jogja (Episode Satu).

Sarapan yang disediain penginepan ini ga ciamik seperti di lombok kemarin. Cuman dapet roti kasih selai. Gitu doang. Pisangnya manaaa .. Maklumlah orangutan, kalo belom makan pisang belum makan namanya😀

Berangkat menuju malioboro dengan naek becak. Bukannya soksok ngartis ga tahan panas dan ga tahan capek, tapi kami emang buta soal jalan. Peta yang gue beli dua taun lalu udah gue sumbangin ke haemje yang turuntemurun dipinjemkan kepada ketua rayon jogja biar acara olimpiade matematika yang kami adain setaun sekali bakalan sukses dan panitiapanitianya ga bingung jalan pulang. Ya setidaknya mereka jadi tau berapa panjang sebenarnya dari tugu jogja ke keraton setelah panjang pada peta dikalikan dengan skalanya *ih ngomong apaan sih

Merangkap makan pagi dan makan siang jam sepuluh pagi di jalan malioboro, tepatnya di warung nasi ayam kremes, di samping ramayana yang sedang promosiin jaket diskon 70%. Untung gue ga bawa uang, jadi gue sama sekali ga tertarik dengan belanjaan. Tapi lebih tertarik pada kuliner meskipun badan ga cepet gede (elu emang cacingan woi). Ayamnya enak :9 Dagingnya prestoan bahkan tulangnya bisa dimakan. Tapi gue ga nyoba karena gue keturunan cacing, bukan anjing. Saking enaknya gue abis dua porsi nasi. Hehehe. Ngidam apa doyan tuh. Patut dicoba lah kalo kesana lagi.

TRANS JOGJA!

Adalah yang gue kangenin ketika kembali kesini. Seharga 3000 lu bisa keliling kota jogja tanpa berenti. Walau bisnya jadi sedikit tambah jelek, lebih rusak, lebih ruwet, lebih ga dingin daripada sebelumnya. Gue tetep suka. Soalnya di malang maupun di lumajang ga ada. Lumajang boroboro punya bis trans, angkot aja cuman sepuluh biji di terminal. Itu juga mau dikurangin garagara ga laku, soalnya orang lumajang udah kaya semua .. langsung beli motor dan mobil ketimbang naek angkot. Kalo gue mah beli pesawat .. pesawat radio😀

Eh jadi inget soni. Entahlah kenapa soni selalu muncul dalam benak gue ketika naek trans jogja. Soalnya sih dia adalah satusatunya orang yang berada di samping gue –ketika itu, ketika gue pertama kali menjajal jadi kernet penumpang transjogja. Ah soniii .. kangeeen .. lu sekarang dimana? Ayo mutermuter naek transjogja lagi .. Tapi lu yang bayarin ya😉

Acara di sabtu siang ini adalah candi prambanan. Ajegileee .. panas gilak. Jam duabelas tengtengteng berada di pelataran candi dan gue ga bawa topi. Mahal banget mau ngeluarin duit buat topi seharga 40000, jadi cukup nyewa payung aja cuma 5000 tapi bisa dibawa keliling candi. Bisa pilih motif sendiri loh.

Tiket masuknya berapa ya? 50000an deh untuk dua orang –kayaknya. Ya sekitar segitu lah. Gue udah pernah ngunjungin borobudur dulu, tapi pas musim ujan jadi payung yang disewakan amat sangat berguna sekali. Nah gue ke prambanan itu pas musim panas, hothotnya musim ya pas tanggal 16 juni itu dah, jadi gue agak malu –lebih tepanya sangat malu. Ga ada angin ga ada ujan lah kok pake payung, gue serasa jadi TOPENG MONYET. Aldilalala pergi ke pasar! Dungdungdung ..

Sepulangnya dari prambanan dapat apa al? Banyaaak. Gue dapat banyak pengetahuan tentang candi prambanan, candi sewu, dan roro jonggrang. Berasa kembali ke masa esema remidi matapelajaran sejarah bagian silsilah kerajaan yang pengeran mahkota dibunuh oleh pangeran dari selir ke seratus lima, selir yang punya anak tapi anaknya dituker ama anaknya pengemis di rumahsakit, lalu anaknya mencari ibu kandungnya tapi ga diakui, ya mbulet ruwet semacam itulah.

Selain itu yang gue dapat dari prambanan adalah:

  1. Betis mengembang dengan indah *tanpa ragi buatan
  2. Kulit berubah eksotis, ibarat kuda berubah jadi zebra, ketabrak trek gandeng di perempatan *belangbelangnya bok .. kebangetan! Ekstrim sekaleee ..
  3. Mandi gratis, keringetnya kalo gue peres bisa menuhin satu jirigen minyak tanah
  4. Pertanyaan. Apa sih peripih itu?

Sumprit. Penasaran banget. Peripih itu apaan sih? Gue liat potonya, ditemukan peripih di dalam candi, tepatnya di kedalaman beberapa meter dibawah tanah. Kenapa ditaruh di tempat tersembunyi semacam bawah tanah? Harta karunkah? Atau .. sesajian untuk dewa? Hhmm. Linglung ga bisa jawab. Ga hanya piramid, candi juga mengandung unsur kemisteriusan yang amat sangat membuat penasaran. Patut diteliti lebih mendalam J Dan kabarnya, candi siwa yang ada di dalam kompleks candi prambanan itu telah bergeser kemiringannya karena meletusnya gunung merapi yang waktu itu. Menara miring pisa mah kalaaah.

Udah bergosonggosong ria di dalem candi, saatnya menikmati senja yang indah di malioboro. Sayang sekali ga punya duit jadinya ga bisa beliin kalian semua oleholeh. Muup ya. Kapankapan kalo gue ke jogja lagi, gue bakal ngabarin lu kok. Biar lu bisa nitip duit ke gue.

Buat beli oleholeh?

Yaiyalah. Tapi bukan buat lu, tapi buat gue. Ahahaha *senyum setan 😀 Ada juga yang seru ketika di malioboro, yaitu pengamen jalanan yang nyanyiin orkes dangdut lewat alat musik khas indonesia. Diantaranya: kulintang, angklung, dan galon air. Banyak yang joget juga turisturis. Padahal mereka ga ngerti, tapi ikutan goyang. Mas willy apalagi. Dangdut is the music of his soul. Sontoloyo. Gue ogah diajak goyang dombret -.-a Entahlah. Gue belum menemukan ketertarikan pada jenis musik yang satu ini.

Alunalun keraton sebelah utara. Bedanya dari dua taun lalu adalah sekarang lebih garing –baca:kehausan. Apalagi pas gue kesana ada acara konser produk kopi. Segala penjual tumpah ruah disana. Yang biasanya tau kalo beringin alunalun itu angker, sekarang enggak. Ya mungkin aja sih tetep angker, tapi beringin yang ada di alunalun selatan. Yang katanya kalo ngelewatin dua beringin ini bakal bisa balik ke jogja lagi. Malah insert investigasi yang notabene adalah acara gosip selebritis ga penting, berubah jadi acara yang lebih nyeremin dari dunia lain. Ngebahasnya tentang dua beringin ini yang bisa ngabulin segala permohonan asalkan bisa lewat diantaranya dengan tutup mata.

Kalo yang dimaksud adalah alunalun selatan, gue mah percaya. Karena disono masih asri dan alami. Kalo yang dimaksud adalah alunalun utara, ah .. lebih baik ga usah percaya. Udah mirip lapangan parkir bis dan kenyataannya .. semua bisa ngelewatin dua beringin itu. Mau tutup mata, tutup idung, tutup mulut, ngesot, kayang, terserah, intinya lu pasti bisa ngelewatin walaupun hati lu ga benerbener bersih –hare gene yang punya hati bersih cuman malaikat, manusia ga usah ngakungaku. Karena apa? Karena sekarang ada trotoarnya. Jadi meski lu tutup mata, lu masih ngerasain kaki lu yang kalo tibatiba nginjek tanah berarti udah keluar lintasan. Its not fair –untuk alunalun utara. Untuk alunalun selatan? Hhmm. Ga berani ikutikut dah. Ampun dijeee ..

Saatnya pulang ke penginepan. Tapi baik gue maupun mas willy samasama gatau dimana alamatnya. Jalan apa, gang apa, nomer berapa, nama penginepannya apa, nomer teleponnya berapa, sama sekali enggak terbayangkan dalem otak. Ibarat lagi ujian nasional, pas matapelajaran bahasa inggris gue pake kalkulator dan mata pelajaran matematika gue buka kamus bahasa jawa. Nyambung ga nyambung sama sekali ga ngebantu buat nemuin tempat penginepan itu.

Ajegileee. Ngabisin satu jam buat nyariin penginepan. Ibarat pipis di celana pas ujian kimia. Legaaa rasanyaaa😀

Bersambung ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s