Yudisium

Mulai hari ini, aldilalala resmi menyandang gelar S.Si 😀 Apaan tuh S.Si? ada yang belom pernah denger ya .. bahwa S.Si itu kepanjangan dari Seksi Sekaliii 😛 Seringkali banyak yang bilang bahwa S.Si adalah Sarjana Salah Ilmu, Sarjana Setengah Idiot, dan Sarjana Simpang Siur *ga jelas

Menyandang predikat SARJANA SAINS amat sangat berat sekaleee. Seperti naik gunung dengan bawa jamu tiga galon di punggung, seperti turun tangga tapi ngendong boboho, dan seperti punya dada ukuran jupe pangkat dua. Berat banget sumpah!

Jam delapan pagi persisnya, semua mahasiswa FMIPA dikumpulkan di aula dan dibacain satusatu namanya. Ada acara poto bersama pula. Ih .. berasa buronan gimana gitu. Jadi malu deh.

Menurut lembaga survei daerah kampus, lulusan FMIPA kali ini terhitung sedikit. Kalo dibandingin sama banyaknya mahasiswa ketika masuk pertama kali mah, amat sangat jauh sekali. Banyanya mahasiswa yang lulus dari berbagai jurusan sejumlah:

  • Matematika= 59 centimeter
  • Fisika= 85 reamur
  • Kimia= 28+7 mol
  • Biologi= 26 spesies

Nah. Aldilalala itu termasuk yang 59 orang itu. Yang dari murni kurang lebih 15 orang aja. Bayangin aja dua kelas murni yang masingmasing berjumlah 30an mahasiswa yang lulus kok cuman 15? Namanya juga mahasiswa, pasti banyak urusan lain yang harus ditekuni, semisal:

  1. Cuti kulia
  2. Kebanyakan bolos
  3. Ngebet Kawin
  4. Ngurusi cucu

Well. Ada yang seru ketika yudisium tadi. Kan ada seminarseminar gitu yang mbicarain tentang peluang kerja. Menurut gue sih .. TELAT. Kenapa ga mulai taun lalu biar kita punya pandangan ngelamar kerja kemana. Fakultas gue ah, ga gaul. Hare gene cari kerja nunggu ijazah keluar? BASIII .. Kalo bisa sebelum wisuda udah dapet kerja duluan. Itu tujuan gue. Terlaksanakah?

Sejauh ini sih terlaksana. Kan gue masuk tentor, itu juga termasuk dalam hal pekerjaan bukan. Ketimbang luntangluntung kayak lutung ga ngapangapain, kerjaannya cuman nongkrong di wc sambil hujanhujanan dibawah shower? Makan tuh galau -.-a

Bagian pertanyaan, gue tanya, bagaimana sih cara njawab pertanyaan yg tepat ketika gue ditanyain soal gaji? Kalo jawab terserah, gue ga menjual dong. Harga diri gue kemanaaaa .. Kalo jawab gua maunya gaji 10juta, gue bakal diusir secara paksa dan dibugilin saat itu juga, karena harga diri gue hilang kemanaaaa .. Repot kan? Makanya tadi gue tanya kepada narasumber.

Eh ada anak fisika nyolot bahwa gue sombong karena gue ngomong kalo siang ini gue ada wawancara. It’s tru, okei?! Gue ga mengadaada. Gue emang jam dua siang tadi lagi wawancara. Dan gue pengen tau tips dan trik ngomong soal gaji. Daripada gue ntar menyesal. Kan pepatah bilang kalo BERAKITRAKIT KE HULU BERENANGRENANG KETEPIAN .. BERSAKITSAKIT TANYA DAHULU SENANG KETERIMA KERJA KEMUDIAN.

Tapi ada yang lebih parah, dua penanya berikutnya ngomong lebih congkak daripada gue, kalo bapaknya punya perusahaan yang mau dikasihkan ke dia, tapi dia ga mau, nolaknolak gitu.

Helllooo .. berapa juta sarjana pengangguran yang lagi ngemisngemis di jalan, minta kerja jadi tukang sapu di kantor? Seenak udelnya lu siasiain kesempatan kayak gitu. Terlalu kaya? Apa terlalu pilihpilih? Hare gene jangan terlalu idealis, karena akan menyebabkan kepunahan spesies. Dan lu mau ngasih pekerjaan itu ke gue?

Eh sori aja ya. Anak matematika itu cari kerja lewat usaha dan OTAK sendiri. Bukan hasil KKN bapaknya budhenya kucing tetangganya mbah kakung yang punya perusahaan gede di luar angkasa.

Ga penting IPK dengan predikat DENGAN PUJIAN kalo elunya kagak punya sofskill dan mengandalkan status orangtua. Okeh. Bukan salah bapak lu yang punya kenalan dimanamana. Tapi salah kenalannya bapak lu. Kenapa gitu?

Coba sekarang pikir, bapak lu udah baik sama bapak A. Lalu si bapak A balas budi dengan memberikan lu posisi teratas di perusahaannya (baca: tukang ngelap genteng) dengan alasan “ga enak hati, dulu pernah ditolong” tanpa tau kemampuan lu kayak apa. Pertamanya sih enak, lu diistimewakan. Kalo kenyataannya bapak lu mati? Elunya kagak bisa apaapa karena ga punya kemampuan. Apa lu yakin si bapak A akan tetep ngasih perusahaannya pada lu? Mikir .. makanya mikir.

Karena hati manusia mudah berubah, ga ada kata “SELAMANYA”.

Ga baik mintaminta pekerjaan kayak gitu. Mending usaha. Makan dari hasil keringat sendiri. Jangan nempel terus ke orangtua kayak benalu.

Kesimpulan yudisium hari ini: FMIPA ikut menyumbang 30% sarjana pengangguran yang ada di Indonesia. Tapi gue enggak. Karena GUE MATEMATIKA DAN GUE BISA!

Ada yang hilang. Yap, gue ngerasa ada yang hilang dalem hati gue. Satu kelas cuman empat doang yang yudisium kali ini. Sisanya? I miss you guys. Kebangetan mungkin karena gue ngerencanain lulus duluan. Mahasiswa adalah makhluk yang paling egois sedunia. Gimana enggak lawong masuknya samasama tapi lulusnya ga barengbareng. Pengennya sih nemenin lu setaun lagi di kampus, tapi apa daya. Karena kalo gue terlalu lama di kampus .. lalu gue kapan nikahnyaaa .. :O

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s