Otos Maya

Kemarin gue beli otos maya tapi belom sempet ceritain secara panjang x lebar x tinggi = volume *ih ngomong apa sih? Nah. Ayo kita ulas otos maya favorit gue yang berada di jalan veteran dalam 😀

Seharga 5000 rupiah satu porsi, lu bisa pilih ayamnya. Minta daging campur kulit, ato daging aja, ato kulit aja, ato tulang aja, ato minta tulang campur bulu, terserah lu dah. Kalo mau ayam utuh juga bisa, apalagi kalo pengen ayam hidup, bisa diatur.

Kalo tambah yang lainlain jadi tambah 500 rupiah aja. Misal tambah krupuk, air mineral, kuah, nasi, ceker, mangkok. (Untuk empat pilihan yang terakhir gue ga ngerti bisa nambah item itu apa ga 😀 *sotoy)

Sumprit deh, dari otos maya manapun di dunia ini yang pernah gue coba kagak pernah ada yang seenak otos maya ini. Maknyoz dah! Gue bahkan ga tau nama abang penjualnya, apalagi asal daerahnya. Jadi ga bisa sembarangan ngomong bahwa ini otos maya bang supri ato otos maya lamongan. Untitled gituh, ga terdefinisi emang, tapi rasanya .. bbeehh .. tidak bisa diungkapkan dengan katakata *ngileeer

Dengan tempat terbuka di pinggir jalan, lu bisa puaspuasin ngecengin cewek naek motor pamer paha yang sering lewat di jalan veteran. Kurang apa lagi coba, strategis beyud tempatnya. Di sebelahnya ada tukang tambal ban pula. Nyambi ban motor lu di tambal, lu juga bisa menambal kelaparan dengan mampir ke rombong otos maya ini.

Agak kotor tapi. Sampah berserakan di bawahnya. Ga bisa nyalahin penjualnya, karena cuman dua (suami-istri), apalagi kalo pembelinya bejibun antri panjang, siapa yang mau beresberes. Pembelinya itu yang kudu antipati dengan membawa tong sampah sendiri, menjaga lingkungan bro, bukankah kebersihan sebagian dari iman?

Gue udah seringkali utang dengan tidak sengaja di warung ini. Bukan karena ga bawa duit trus disuruh cuci piring, tapi emang duit gue terlalu gede, sampesampe bank indonesia ga mengakui duit gue. Si abang penjualnya sering kali kagak punya kembalian, dan memaksa gue untuk ga bayar sekarang tapi bayarnya lain waktu kalo mampir kesono lagi.

Fakta menunjukkan bahwa hanya penjual di kota malang yang percaya seratus dua puluh persen pada pembelinya untuk utang! *tanpa nunjukin KTP

Ga hanya penjual otos maya ini aja, seringkali gue jumpai warung lalapan, bakul nasi goreng selalu ga ma nerima duit gue ketika mereka ga punya kembalian. “Besok aja mbak”. Percaya banget ama gue? Gimana kalo gue adalah orang jahat dengan ga kembali lagi kesana keesokan harinya? Gimana kalo gue seringsering gitu (alasan dengan duit kebesaran) jadi bisa makan gratis ga pake bayar?

Ajegile! Percayanya kebangetan. Untung aja gue orang baik, jadi langsung bayar hari itu juga. Belinya pagi, bayarnya sore. Takut lupa chuy. Kalo tibatiba gue mati lalu ditanyai malaikat dan gue lupa belom bayar otos maya, kagak jadi masuk surga. Berabe! Masak harus idup lagi buat ngelunasin utang. Ntar pada kaget kalo ada pocong dateng kesana, jadi headline news koran daerah dengan judul .. POCONG NYAUR UTANG.

Yang jelas kita sebagai pembeli jangan mainmain dengan kebaikan hati penjual yang membolehkan untuk utang. Kasian mereka pula ntar kalo kulak’an di pasar dapet modal darimana kalo semua pembelinya utang.

Btw. Gue kemaren udah bayar belom ya ?-?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s