Reuni Esde

Barusan gue ngeliat undangan reunian esde tempat gue, tapi bukan diperuntukkan buat tementemen angkatan gue. Tapi nih undangan bikinan eming buat tementemen kelasnya.

Aneh memang. Seharusnya nih undangan menunjukkan angka 98 untuk menunjukkan angkatannya. Tapi malah nulis 04, yang notabene sebagai taun kelulusannya. Salah kaprah. Namanya angkatan ya taun masuk, bukan taun keluar. Ya enak dong kalo yang dicantumin taun keluar. Gue yang masuk kulia di taun 2008 bisa bilang bahwa gue angkatan taun 2012 karena gue lulusnya di taun 2012. Lebih enak lagi temen gue yang merencanakan lulus taun 2020. Berarti dia angkatan 2020 dong meskipun taun masuknya 2008 sama kayak gue.

Undangan reuni angkatan 1998

Ngileeer. Bagus desainnya. Ya siapa lagi yang bikin, kan eming. Sayangnya .. gue males sama dia. Masak pesenan gambar untuk temennya didahuluin daripada pesenan gue. Padahal gue udah pesen duluan sewaktu dia baru lahir. Ga adil! Pokoknya eming harus mau bikinin design undangan pernikahan gue😀

Baithewei. Gue jadi inget reunian esde gue sekitar dua taun yang lalu, tepatnya dirayain sekalian buka puasa bareng gitu. Yang jadi ketua panitia anggita, noh tetangga gue yang rumahnya deket kali. Tiap maen kesana pasti gue nyemplung kali saking panasnya udara di kota lumajang😀

Rame jelas reunian gue. Apalagi ditambah kekonyolan rido yang tibatiba nyemplung kolam ikan. Saking pengennya berenang ato sengaja ditarik ama putri duyung. Sumpah! Nih anak malumaluin banget deh.

Lama ga ketemu, sekali ketemu sangat terlihat banyak perubahan di tiap individunya.

1. Tambah subur

Ada berapa orang ya .. hari, nonon, rian. Yap tiga orang itu yang paling terlihat paling menonjol karena pipinya yang sangat menggembung bagaikan bakpao. Enggak tau apa obatnya kok badan mereka jadi mengembang kayak gitu. Kebanyakan berendam di minyak tanah pasti.

Nonon yang notabene adalah model dimasa muda, penyanyi juga dan sering duet bersama danik. Dulunya kecil loh, udah makmur ya jelas sekarang melar. Apalagi si rian. Gue masih ingat dulu dia cungkring dan sampe ga dibolehin ikut olahraga garagara tubuhnya sangat ringkih. Eh sekarang .. ga bisa dibedain mana pipi mana jidat. Lalu si hari, yang paling spektakuler. Semua pada heboh ngeliat perubahan bentuk badan pada dirinya. Mau dijadiin bola bekel. Gue rasa dia kebanyakan makan bakso. Maklumlah juragan bakso.

Yang paling aneh, ketika anggita sibuk pidato, eh hari nyerocos ke tementemen dan bilang bahwa .. kalo mau beli motor, bisa lewat dia, ada diskon! *promosi

2. Tambah ganteng

Kaget. Yang dulunya cupu, sering nangis, ngompolan, sekarang berubah jadi charming gimanaaa gitu. Terutama bisma dan aprido. Enggak tau apa yang ngebuat mereka jadi beda, tambah gaul, dan penuh pesona.

3. Tambah banyak

Maksudnya udah ada yang punya anak. Si elin, preman sekolah yang sering berantem ama robi kini udah punya anak dua. Luculucu, kemarin pas reunian dibawa juga. Moga aja keganasannya semasa muda enggak nular ke anakanaknya😛

Mbak ajeng juga lagi hamil anak pertama. Uh soswiiit .. gue eluselus saban waktu. Karena gue selalu ngidam nyentuh perut ibu hamil🙂 Hayooo .. siapa yang mau gue elus perutnya ..

4. Tambah tinggi

Gue adalah satusatunya yang terlihat perubahan tinggi. Tau sendiri kan bahwa gue dulunya pendek, kecil, dan membaur dengan kegelapan. Dulu deretan cewekcewek yang bertubuh tinggi dan dewasa adalah mbak tantri, mbak ajeng, icha, dina arini, elin, vivi. Gue termasuk golongan liliput bersama devi, danik, nonon, veni, rina. Tapi bedanya dada mereka udah menonjol, gue enggak :-S

Sekarang gue bisa memposisikan diri sejajar dengan dina arini. Wow. Gue benarbenar tumbuh ke atas. Tapi dengan ukuran dada yang tidak berubah :O

Nah. Masamasa kejayaan esde gue itu pas angkatan gue. Karena di kelas gue banyak artisnya.

  • Seni suara: danik, nonon
  • Seni tari: veni, gue, devi, bella
  • Seni otak: rendra, alfan, anggita
  • Seni musik: icha, dina arini, .. dekaka

Separuhnya, bahkan lebih, piala yang berjajar di ruang kepala sekolah adalah secuil penghargaanpenghargaan yang didapat dari kelas gue. Angkatan 1996 emang tiada duanya!

Masih terpatri di dalem hati gimana serunya kami samasama naek sepeda pancal berangkat ke pendopo buat nyemangatin anggita yang ikutan lomba pidato. Satu, dua baris udah terlontar tanpa kehilangan satu kata sekalipun. Di baris kesepuluh anggita langsung diem. Dia ga mengucapkan apapa. Kami ikutan hening.

Gue ga berani nengok ke belakang. Gue yakin anggita pasti ngeliat sesuatu di belakang gue.

3 thoughts on “Reuni Esde

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s