MAT302

Selama empat taun kulia di matematika ini, selain pak ade fakultas dan mbak india kantin, gue bakal ngangenin salah satu tempat keramat di gedung matematika, yaitu ruang MAT302.

ujian terakhir di MAT302

Itu adalah gambar MAT302 yang menjadi kenangan buat gue, karena gue udah berhasil LOLOS dari matakulia Struktur Aljabar 2 yang dua semester lalu gue hanya bisa meringkuk di bawah kolong kasur karena mendapatkan nilai D hingga akhirnya gue mendapatkan B+ namun masih saja meringkuk di bawah kasur karena .. lagi nyariin bola bekel yang nggelinding kesono lalu hilang entah kemana.

Di dalem gedung matematika ini, setiap ruang pasti dinamain MAT, dari kata MATI MATEMATIKA. Lalu ada tiga angka yang mengikutinya. Angka pertama menyatakan lantai. Lalu dua angka terakhir menyatakan ruang, kalo di sebelah utara merupakan angka genap, kalo di sebelah selatan adalah angka ganjil.

Kalo ada mahasiswa yang bilang kulia di MAT401, itu namanya PEMBOHONGAN PUBLIK. Karena gedung matematika cuman sampe lantai3. Emang lu mau kulia di genteng?

Aneh juga sih sebenernya dengan denah gedung matematika. Di lantai 1 hanya ada MAT101, MAT103 dan MAT106. Yang 02,04,05 mana? Enggak taulah. Mungkin ruangan itu merupakan CHAMBER OF SECRETnya Harry Potter, yang pintunya bisa dibuka dengan bahasa iguana.

Lalu di lantai2 hanya ada MAT201, MAT203, MAT205, MAT207. Lalu ruangan yang genap kok ga ada? apakah juga termasuk dalam chamber of secret? .. huss .. itu ruangannya bapak-ibu dosen, tauk.

Lanjut di lantai3. Ada ruang MAT301, MAT302, MAT304, MAT307, MAT306, MAT309. Kalo ga ada ruang 03 itu wajar, karena ruangannya dipake sebagai perpustakaan jurusan. Kalo ga ada ruang 05 itu wajar, karena ruangannya dipake sebagai kantor pribadi dosen. Yang aneh itu adalah .. ga ada ruangan MAT308. Bukan juga salah satu chamber of secret. Curiga. Kemanakah ruang 08 menghilang? Kemungkinan lagi liburan ke luar negeri :O

Nah. Yang paling istimewa dari semua ruangan adalah MAT302. Dikarenakan ruangannya yang amat sangat luas, bisa dipake main futsal sampe renang sekalian. Jadi kalo ada kulia besar (baca: besar= mahasiswanya banyak, bukan besar= lobang idung dosennya besar), jadi ruang MAT302 lah yang dipake. Juga biasanya sering dipake sebagai rapat jurusan dan hmj, sampe tasyakuran kemenangan piala dunia.

Rame? Otomatis. Tapi juga bisa hening, kalo lagi ujian. Emengemeng soal ujian, dosen sangat favorit untuk memilih MAT302 sebagai ruang ujian. Entah karena ada AC-nya atau karena bangkunya yang empuk. Tapi saban kali ujian di ruang ini .. bbeehh .. antriannya itu yang ga nahan. Kalah antrian ambil zakat di mesjid.

Apalagi kalo sebelum ujian ternyata ruangannya masih dipake mahasiswa lain kulia. Kloter mahasiswa yang berada di dalam ingin keluar, kloter mahasiswa yang berada di dalem ingin masuk. Dengan hanya satu pintu aja, dipastikan jurusan udah ganti daun pintu dua puluh kali karena terluka keseringan kegencet mahasiswamahasiswa berdosabadan besar :O

Karena sudah terpatri di dalem otak bahwa .. POSISI MENENTUKAN PRESTASI .. maka mahasiswa yang ada di luar SEBAGIAN BESAR ga mau ngalah dan ngotot pengen masuk duluan meskipun perkuliahan sebelumnya belom berakhir. Nyari bangku belakang, pojokan, kalo bisa yang kasat mata ga terlihat oleh dosen, menjadi favorit semua kecuali hantu, karena dia udah kasat mata mulai lahir. Mahasiswa yang ada di dalam apalagi. Pengen keluar karena kelaparan ato kebelet kentut. Mahasiswa yang sejatinya berpikir secara rasional dan intelegensi tinggi, ketika ujian di MAT302 tidak akan memperdulikan asasasas kemanusiaan.

Kegilaan MAT302 tak hanya berakhir sampe disitu aja. Banyak cerita absurb yang ga mungkin gue ceritain semuanya disini, kecuali kalo lu berkunjung kesono apalagi mau kuliah di matematika hingga merasakan asyiknya kulia disana😀 *promosidaridutawisatamatematika

Sayang beribu sayang .. hari itu adalah hari terakhir gue ujian di MAT302. Dengan menempati bangku favorit .. DI DEPAN SENDIRI MENGHADAP DOSEN LANGSUNG. Bukannya pengen dikatain pinter karena nekat ujian duduk di depan. Itu karena gue adalah mahasiswa dan bukan atlet lari jadi ga bisa larilari berebut tempat. Juga karena gue sering telat masuk kelas, jadi semua bangku udah ditempati semua orang. Yaa .. duduk di depan sendiri deh:/ Masih mending juga daripada duduk di samping dosen yang kumisnya lebih lebat dari rambut di kepalanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s