Sales Keliling

Biasanya sales keliling yang muterin perumahan gue adalah sales yang menawarkan alatalat rumahtangga berupa penggorengan teflon, kosmetik, dan pembersih debu.

Dulu ketika papa masih jadi ketua erte, sering banget rumah gue jadi tempat demo si masmas sales ntuh. Rumah gue yang sepi mendadak rame kayak kuburan dijadiin resepsi pernikahan ala pesta kebun. Gue yang ketika itu masih kecil, masih ga bisa pake celana dalem sendiri, bisanya pake celana dalem eming, hanya melongo melihat dengan takjub pada barangbarang yang dijual masmas sales.

Kenapa tidak? Produk yang ditawarkan canggih banget men. Ada rice cooker anti lengket dan anti karat yang bisa masak nasi tanpa masukin beras (Masukin aja nasi, ketika dibuka bentuknya ya tetep nasi). Ada penyedot debu, yang pengen gue coba untuk ngebersiin idung gue dari alergi debu. Ada seperangkat kosmetik, mulai dari penjepit bulu mata sampe bulu ketek. Macemmacem lah pokoknya.

Sebagai ketua erte yang baik dan benar, papa menerapkan beberapa aturan untuk salessales keliling yang ingin berdemo di rumah warga. Biasanya sih prosedur untuk melakukan demo produk ga serepot nyari sponsor, karena ga perlu bawa proposal.

Aturannya sih sederhana, untuk si sales:

1. harus ijin 1×24 jam sebelumnya

2. harus kasih diskonan

3. harus ikut bersiin rumah ketika selesai demo

untuk si ibuibu yang ngeliat demo:

1. dilarang makan eskrim

2. dilarang membawa kamera dan alat perekam lainnya

Jika lu adalah sales keliling baru, maka tips berikut ini harus lu lakuin karena sangat bermanfaat buat lu yang ingin menjadi sales keliling profesional.

1. Lakukan riset

Sebelum nentuin tempat demo, lu wajib muterin perumahanperumahan mana yang berkompeten untuk ngebuat dagangan lu laris. Jangan pernah dagang keliling di kompleks perumahan mahal, karena ga bakal laku. Secara orang kaya gituloh, beli terasi pasti di hypermart.

Yang paling pas ya cari rumah yang istrinya jadi biang gosip di lingkungan erte. Karena dari cuapcuap sembrononya, secara ga langsung dia juga ikut memasarkan barang dagangan lu.

2. Tentukan barang yang dijual.

Jika lu adalah sales keliling dengan barang dagangan bermacammacam, sebaiknya jangan pergi keliling untuk menjual semua barang dagangan lu. Cukup bawa satu contoh aja dari satu jenis barang dagangan, karena selain ngabisngabisin tenaga juga lu ga menerapkan sistem menejemen dengan tepat.

Misalkan nih ya, lu mau jualan elpiji tabung ijo di rumah yang abis kebakaran. Ga bakal dibeli lah chuy, karena mereka pasti trauma dengan tabung ijo. Bisabisa lu ditendang duluan sebelum masuk pager.

Lalu jangan pernah jualan ember di perumahan yang daerahnya ga pernah kebanjiran. Karena ember lu ga bakal laku karena disana ga ada musin ujan, adanya musin kemarau dan musim duren. Ember yang lu jual ga bermanfaat menurut mereka.

3. Pilihlah waktu yang tepat.

Lu kalo mau nyales, liatliat waktu juga. Jangan tengah malem karena saingan ama mbak kunti, juga jangan siang bolong karena ibuibu pada tidur siang nyambi nonton sinetron.

Waktu yang pas untuk menjual barang adalah ketika ada agenda:

1. arisan PKK

2. acara sunatan masal

3. tanggal muda

4. hujan deras, karena semua rumah pada bocor semua maka ember yang lu jual pasti laku keras

Tapi jadi sales keliling ga semudah yang lu bayangin men. Ada kalanya (malah sering) pendapatan sales ga sebanding dengan kerja keras mereka. Jadi sales musti benerbener tahan banting mental baja. Karena ga jarang ibuibu doyan liatin sales, apalagi yang masih muda unyuunyu. Kalo ga tahan godaan, diskon 70% pasti terlontar dari mulut lu.

One thought on “Sales Keliling

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s