Tutur Tinular Versi Radio

Gue ga pernah liat TuTi (baca: Tutur Tinular) secara langsung di tipi. Karena kalo liat sekali pasti gue bakalan ketagihan. Bisabisa sakaw kalo ga nonton. Kepriben juga karena dikosan ga ada tipi.

Gue terbangun di sore hari, tepat jam empat sore radio yang gue setel selama gue tidur tibatiba berguncang dengan adanya suara berat dari bapakbapak umur empat puluan.

Tetetet tereeeeet ..

Drama TuTi versi radio dimulai! Anjrit. Gue pengen banget mindah channel, tapi berhubung bapak itu mulai ngomong judul, gue berenti seketika, kaget bercampur penasaran,pengen kentut kaetika denger judul drama TuTi kali ini .. KEMELUT CINTA DI ATAS NODA.

Ngakak seketika 😀 alay banget nih judul kayak teenlit jaman lampau yang menceritakan tentang cewek galau karena ga ditembaktembak. Kayak cerpen ga laku nyeritain cowok bujang telat nikah. Hasyeem. Judul yang terlalu aneh untuk taun 2012.

Tapi .. karena saking penasarannya, gue dengerin nih drama sampe selesai. Penasaran apa tertarik? Hhmm .. dilema sekali. Tidak bisa dibedakan.

Kesimpulannya dari sejam dengerin adalah ..

1. Arya dwi panggah punya istri, tapi ga pernah dipegang. (Gue curiga, istrinya termasuk roh halus)

2. Arya dwi panggah tertarik sama Meysin. (Setiap lelaki yang punya istri, pasti demen ama janda)

3. Arya kamandanu cinta mati sama Meysin, tapi ayahnya si Kamandanu sakit keras. (Apa hubungannya coba?)

Dari enam orang ini, kirakira yang bernama arya dwi panggah itu yang mana ya?

Arya dwi panggah ngeres banget deh orangnya .. udah punya istri tapi deketin janda, ngajak jalan ke tegalan pula. Hah! Apa-apaan ini?! Jaman dulu ternyata udah ada lakilaki hidung belang. Pantes aja sekarang lelaki banyak yang homo. Kamu .. siapa lagi .. kamu, ya kamu yang baca blog ini.

Endingnya, si arya dwi panggah ngajak meysin jalanjalan ke puncak gunung, diikuti simboknya meysin, juga diikuti simboknya istri arya dwi panggah, .. ngapain pula simboksimbok ngikutin dari belakang. Mbok ya ngomong kalo pengen ikut, bisa jadi malah diajak ke mall kalo ijin dulu.

Misterius. Ada satu orang lagi yang ngikutin. Siapakah orang itu? Jengjeng .. Termasuk ke dalam lakilaki, perempuan, ataukah setengah banci? Tunggu episode selanjutnya.

Tongkrongin terus pilem kita yaaaa~ cikiciw

Dari cerita TuTi yang aneh itu, ada lagi yang lebih aneh. Yaitu iklannya. Tibatiba aja ada iklan nongol secara ga sopan tanpa permisi .. Mari bicara soal BALSEM!

Apa maksudnya coba ngomongin balsem?! Ngomongin orang loh dosa, apalagi ngomongin balsem.

Lebih aneh dari pertamax dan kompor gas :/

Iklan

5 thoughts on “Tutur Tinular Versi Radio

  1. pacarkecilku berkata:

    eh saya baru tau kalo Tutur Tinular diputer lagi di radio. saya jaman kecil selalu mendengarkan ini. Soalnya ini acara fave nya Ibu dan kakak, jadi saya adalah korban ;D tapi lumayanlah, saya jadi tau apa itu ilmu rawa rantek dan ajian jaran goyang 😉

    Para pemain:
    arya dwipangga itu kakak dari arya kamandhanu, arya dwipangga bergelar “penyair berdarah”. Ganteng, jago puisi, seneng mem-perawani para gadis, trus hobby bunuh orang. Salah satu korban yang pernah dia perkosa ya meysin itu. Gadis Cina yang terdampar di jawa. Anak hasil dari hubungan mereka adalah Ayu Wandira. Meysin kemudian jadi tabib terkenal.

    Arya Kamandhanu adalah bintang utama di sandiwara ini. Tokoh Protagonis. Hidupnya tersia-sia. Cinta sama Meysin tapi punya kakak bajingan ;D

    Kira-kira kayak gitu, kalo Sandiwara Radio Tutur Tinular jaman dulu ;D

    Setting ceritanya jaman Kertanegara, yang seru adalah intrik politiknya. Moga-moga sandiwara jaman sekarang masih belum kena virus sinetron, yang penulis skrip nya keliatan bego banget buta sejarah.

    • daping berkata:

      setuju,aku waktu kecil ga permah absen ( pend setia) tp ceritanya sdikit beda ama yg di tv,klo di radio murni cerita sejarah majapahit,tp di tv sekarang banyak di capur ga karuan,klo yg versi 97 masih sama dengan versi radio

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s