Channel Kesukaan

Gue punya tiga tipi di rumah dengan berbagai ukuran, mulai dari ektra mini yang kalo ganti channel itu musti nge-DJ dulu (kayak tunning radio) ampe yang ekstra besar yang kalo ngilangin semutnya kudu ditabok dulu pantatnya. Tapi cuma satu yang bisa nyala, yang berukuran medium. Jadi dua tipi itu hanya jadi pajangan, ya sekalisekali gue kasih poto gue biar bermanfaat jadi pigora.

Manfaatnya punya satu tipi di rumah yaitu  hemat listrik jez. Bisa lu bayangin gimana rumah sekecil rumah gue yang punya sepuluh tipi, sampe ngepup di kamar mandi dan nyambit layangan di genteng sekalipun masih bisa liat tipi, bayar tagihannya kayak apa coba. Masak gue harus jual celana dalem?

Ga enaknya hanya punya satu tipi adalah .. banyak ga enaknya. Selain menimbulkan perpecahan sodara, demo besarbesaran, juga mati listrik tibatiba. Karena papa ga tahan denger gue-eming-jana berebut channel maka dilakukan pemadaman langsung, saklar pln dimatiin.

Yup. Kami berlima harus gantian pegang remot, pilih channel yang mana yang benarbenar disukai oleh seluruh keluarga. Kayak liputan6, patroli, insert, dan drama korea saban sore adalah acaraacara yang disukai seluruh anggota keluarga, jadi ga ada yang berantem buat ganti channel. Tapi ada juga acaraacara tertentu yang mau ga mau harus diturutin.

Kalo papa, ga bisa diganggu gugat acara badminton-tinju-sepakbola. Gue kadang ga ngerti kenapa bapakbapak, khususnya papa, suka banget liat tinju. Okeh, kalo sepakbola masih masuk akal karena sepakbola adalah olahraga favoritnya manusia sampe binatang. Okeh, kalo badminton lebih masuk akal lagi karena basicnya papa adalah badminton, punya klub badminton, sering jadi panitia badminton (selalu dapet kaos gratis dari sono), tapi jarang peminatnya, khususnya di kabupaten lumajang. Terbukti pas pertandingan gede bersponsor Djarum sekalipun, anak muda banyak yang absen. Remajaremaja nakal nan berprestasi tibatiba menghilang dari muka bumi, lebih milih masuk neraka daripada ikut pertandingan. Ckckck. Andai saja ketika gue muda (sekarang masih tetep muda -muda stress kalo ga punya duit) maka gue maumau aja ketika papa ngajak latian, hingga gue meninggalkan sekolah negeri dan masuk sekolah bulutangkis. Dan tak akan menyianyiakan kesempatan untuk mewakili Indonesia menang bersama Taufik Ismail, eh, Taufik Hidayat.

Tapi berhubung si radit juga ikutan jadi pemain badminton, gue mundur. Ogah ah saingan ama abang yang satu ini. Belumbelum gue pasti udah kalah, karena ga konsen liat mukanya yang mirip kompor mleduk.

Nah. Si papa suka tinju kenapa coba? Apa yang bisa diliat dari tinju selain iler yang menetes tiada henti, kolor berwarnawarni riwariwi saling memutari arena, orangorang yang ga dikenal juga masuk tipi. Oo .. mungkin dari cewek seksi .. iklan minuman energi😛

Kalo mama, ga bisa diganggu acara marioteguh dan pengajian tiap pagi mamah dan aak. Gue baru sekali ngeliat acara mamah dan aak, tepatnya kemarin, garagara spongebob udah ga lucu lagi karena udah tua. Kok aneh gitu ya pengajiannya? Hhmm .. gimana ya .. anehnya itu .. ga bisa diungkapin dengan katakata .. karena yang gue bayangin adalah ibuibu pengajian semua jadi sosis. Si aak mukanya mirip bintang iklan sosis yang janggutnya bisa dibuat bagijamping😀

Kalo jana, sukanya acara musik, basket, dan farah queen. Males deh kalo liat tipi bareng jana. Karena tiap iklan channelnya selalu digantiganti, bikin mumet. Dan gue males banget kalo jana udah pindahin channel ke pertandingan basket. Ngece gue yang pendek dan ga bisa nyemplungin bola ke ring ketika ujian praktek olahraga di esema empat taun lalu.

Kalo eming, sukanya sitkom luar negeri kayak magicnya selena gomez, hannah montana, dan variety show supermodel me. Ajegile. Nih cowok kenapa suka ama yang berbau girlie semacam pemilihan ajang berbakat cantiknya o.O Gue rasa di usianya yang menginjak dua puluh taun, eming berniat ganti kelamin deh :O

Kalo gue, sukanya timmy time dan .. selebihnya gue ga minat, karena di kosan gue jarang liat tipi. Gue lebih suka liat iklan. Apalagi kalo ada iklan dalem negeri yang sama persis ama iklan luar negeri (karena brandnya sama, cuman ganti model) tapi jelekan punya sini. Ah .. lucu banget deh. Karena membuktikan negeri ini ga punya mutu buat iklan tipi.

Dan ada program baru .. yang baru gue tau hari jum’at kemaren, namanya Real Kids Story Rainbow. Yang menceritakan tentang reality show anakanak kecil korea yang ganteng dan cantik (karena blasteran luar negeri, ya bisa dibilang produk import) yang masuk sekolah dengan satu guru dan isinya tentang percintaan. Lucu deh. Ada yang saling cinta, ada yang bertepuk sebelah tangan, ada yang cinta menggebugebu, semacem cintacintaan anak esema tapi yang ini beda karena lebih konyol dan aneh.

Pemainpemainnya yang notabene adalah model anakanak, ada Aleyna Christina HyeonSu Gabriel Daniel DoYoon dan yang lainnya gue ga apal.

Harus lu tonton. Lucu gilak lah pokoknya. Setiap hari senin ampe jumat jam delapan malem di HaariTV, ada ga di program tipi lu? Kalo ga ada, jual aja, dan beli lagi yang bisa nyetel Real kids story rainbow🙂

Aniwei .. ga peduli seberapa penting channelchannel tipi kesayangan lu, tapi lu musti ingat untuk berbagi dengan keluarga. Karena .. kalo lu berantem ampe tipinya rusak maka .. lu ga bisa lagi nonton tipi di rumah. Karena juga .. kalo lu berantem ampe remot tipinya ilang maka .. lu yang bakal dijadikan tersangka utama, yang ngebuat tipi pake masker garagara ga ada remot, kaki bau pun jadi *euch

Dan itupun hanya berlaku buat eming dan jana yang punya kaki panjang. Sedangkan gue? Pake sapu buat mencet tombol.

2 thoughts on “Channel Kesukaan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s