Tentor Matematikus

Harus gue akui bahwa pekerjaan sampingan gue selain jadi calo tugastugas dan peer dikampus, gue juga jadi wanita panggilan. Ya. Gue dapet kerja kalo gue dapet panggilan dari kantor.

Komandan : Halo! Sodara aldilalala bisa mengajar untuk sesi kedua nanti sore?

Saya : Ya komandan. Siap!

Ya. Gue keterima jadi tentor di lembaga bimbingan bergengsi itu, PR*MAGAMA. Gue sih udah sering jadi tentor privat, tapi ikut serta dalam lembaga bimbingan gedhe ya baru kali ini. Ihir. Cikiciw. Setidaknya aldilalala yang cupu-item-dekil-bodo ini dapet julukan baru yaitu tentor matematikus. Asolole!

Sebelum gue dapet kelas sendiri, minggu pertama gue selalu dapet telpon buat gantiin tentor yang sakit, kebelet pup, ato yang lagi ngelahirin. Gue yang sebagai bawahan ini harus siap sedia di semua keadaan. Ga jarang gue dapet telpon ketika kulia, jadi jawab telponnya sambil bisikbisik kayak lagi horni😛

Btw. Gue disana punya tiga komandan yang kalo di planet saturnus disebut sebagai menejer. Tiga komandan itulah yang ngurusi jadwal dan ruangan buat tentor dan anakanak. Namanya mas bas, mbak fitri, dan mas fitrin.

Mas bas. Gue ga tau siapa nama kepanjangan dari mas bas ini. Mas bas-koro, mas bas-ist grupband, mas bas-emen, ato mas bas-ar. Ga tau ah. Yang penting  masnya ganteng😀 Gue menduga mas bas masih belom punya istri. Alhamdulillah. Bisa dibuat kecengan. Tapi dua minggu yang lalu, gue liat masnya udah pake cincin :O *patahhati

Mbak fitri. Masih tetep cantik meskipun udah punya anak. Rambut potongan bcl dan sikap anggun kayak barbie. Duh. Istri idaman banget inilah pokoknya mah.

Mas ftrin. Gue ga terlalu deket ama komandan yang satu ini. Karena mukanya nyeremin, lebih nyeremin dari ilernya jana. Sumprit deh. Pertama kali liat mukanya mas ini, duh songong banget. Meskipun dalem hati baik hati dan sering menyapu. Gue ga pernah dan ga ada niatan untuk deket ama komandan ini. Takuuut ..

Gue akhirnya dapet kelas. Karena penampilan gue yang selalu pake rok bungabunga, pita, jepit, dan bando. Alhasil gue langsung ditempatin di kelas esde. Biar membaur dengan siswa (baca: mirip anak kecil). Maklumlah mereka juga pada ngerti kalo gue ga bisa ngerjain soal senampeteen🙂 hehehe.

Kelas sembilan, kelas delapan, kelas tujuh, kelas enam, gue udah pernah pegang. Tapi yang paling deket di hati ya kelas empat. Hehehe. Gue dapet kelas yang anaknya rameee. Biyuuh .. ruame banget lah pokoknya.

Kelas empat esde diisi oleh angelina, azzahra, nadya, lintang, andi, rido, raka, nasrul, rehan, fahri, david, willy, dana, yoga, louis. HHmm.. sepertinya anak ayam gue lengkap.

Namanya juga anakanak, pasti banyak tingkahnya. Dan kita sebagai orang dewasa sering kali mengingat mereka melalui tindakannya.

Yang paling pinter di kelas itu angelina. Apaapa dia selalu cepet ngerjain. Gue rasa tuh anak sering juara satu.

Yang paling diem di kelas adalah lintang. Kalo gue nggambarin nih anak tuh kayak temennya maruko chan yang suka nguntit maruko dibalik pohon dan ketawaketiwi sendiri. Persis .. rambutnya juga kayak gitu.

Yang paling banyak senyum adalah azzahra. Nih anak adalah cetakan gue ketika gue kecil. Kecil, item, sering ketawa. Rambutnya kayak dora, sukanya pake jaket bertopi kuning.

Yang paling cantik adalah nadya. Selain azzahra, nadya ini juga suka pake jepit (sama seperti tentornya ini). Cewek paling tinggi di kelas.

Yang pinter dan pede adalah andi. Dia supel banget. Dan gue rasa nanti di esema dia bakal jadi ketua osis. Ya lu pasti tau lah gimana gaya ketua osis .. ngaku ga puya pacar.

Yang punya badan gede adalah fahri. Kalo gue ngeliat dia, gue pasti ngerasa lapar. Karena dia selalu bawa dua bakpao di wajahnya. Pengen gue emplok. Eh. Gue cuil dikit lah buat makan siang.

Yang pinter tapi pendiem adalah nasrul. Kalo yang lain pada rame, apalagi kalo fahri lagi berantem ama david, nasrul dieeem aja. Ikutan ngeliatin dan ketawa tapi tetep diem di bangkunya. Gue rasa nanti di esema dia pasti jadi ketua remus.

Yang paling kecil dan imutimut itu david. Secara umur dia mungkin sama ama tementemennya, tapi ukurannya kayak anak kelas dua. David ini di kelas dicomblangin ama azzahra karena badannya yang samasama kecil. Hihihi. Lucunya cimon (cinta monyet, monyetnya lu!)

Yang paling nakal yaitu rehan. Ga bakal bisa diem. Keluyuran. Kalo ga maen hape. Sering ngajak temennya berantemberanteman. Kalo di kasih spidol, bakal nggambar apapun di papan. Fiuh. Rasanya kalo dia ga masuk sehari aja, gue udah bersyukur banget. Loh?!

Yang paling lucu itu rido. Matanya bulet lucu. Kalo dia agak gendutan dikit pasti dikira kembarannya Nizam. Malu-malu kalo disuruh maju. Tapi sebenernya dia bisa. Ya namanya anak kecil.

Favorit gue, Raka. Mirip Luhan EXO-M (lope yuuu). Sipit. Apalagi kalo berangkat les pas abis bangun tidur. Dia bakal diem di pojok dan ga keliatan matanya -.- Gue dipanggil “miss” soksok bahasa inggris.

Kalo willy itu, mungkin cetakannya mas willy pas kecil. Samarsamar wajahnya sama ama fotonya mas willy di album yang ditunjukin ibunya ke gue. Hehehe. Suaranya kecil, agak cempreng.

Kalo dana sih, gue rasa yang paling kaya diantara mereka. Memang sih anakanak disini tergolong keluarga menengah keatas. Yaiyalah. Bisa diliat kan mereka les di tempat mahal kayak gini. Tapi dana yang terlihat paling kaya. Itu karena pertama kali dana masuk kelas gue, dia dianterin papahnya yang kalo dilihat sekilas kayak pakde karwo. Tapi gue jadi agak gimana gitu ketika ngeliat papahnya dana nutup pintu sambil ngasih lambaian tangan ke anaknya, “dadah sayang .. papah pulang dulu yaaa”. Mirip cherrybelle.

Yoga lain lagi. Dia pendiem karena emang ga bisa. Gue dapet curhatan dari bundanya karena yoga males belajar. Sebagai tentor yang baik, gue harus ngerubah sifat ini agar Yoga biar naik kelas. Sejauh ini sih, dia udah hapal perkalian enam-sepuluh.

Louis. HHmm. Gue ga deket sama nih anak karena tergolong anak baru. Yang jelas dia adalah temen berantemnya si rehan.

Unikunik lah mereka. Nakal, jelas. Pinter, harus.

Banyak pengalaman yang gue ambil ketika mengajar di kelas ini. Yaitu gue gontaganti metode pembelajaran. Karena anak kecil sukanya rame, maka mengajar dengan membahas soal satusatu adalah hal yang ga tepat dilakuin. Karena bakal ngebuat anak akan semakin rame.

Metode yang gue pake adalah maju. Karena setiap anak didik gue harus pede, meskipun jawabannya salah tapi kepercayaan dirilah yang ngebuat segalanya terasa lebih mudah. Dan metode inilah yang paling disukai. Karena mereka bisa keluyuran serta gue ga perlu pusing mikirin caranya yang gue lupa😛

Metode yang lagi gue kembangkan sekarang adalah .. ngerjain di kertas. Semua pada ngeluh kalo gue kasih kertas isi tabel perkalian. “Pusiiing”. Tapi nyatanya mereka bisa ngerjain cepet. Itu juga karena gue siapin hadiah berupa jajan sebanyak enam buah. Cuman enam anak yang bisa ngerjain paling cepet dan bener yang dapet jajan.

Bisa dipastikan angelina-nasrul-andi yang sering dapet jajan. Lucunya si rehan yang nakal jadi banyak diem, serius ngerjain, dengan alesan yang bisa ditebak .. biar bisa dapet jajan. Motivasi semacam ini perlu dikembangkan. Kekurangannya sih cuman satu, bikin duit gue abis karena tiap sabtu ngasih jajan ke anakanak ayam ini😛

So far, anak kelas empat kudu kuat diperkalian. Akan gue kasih tabel perkalian yang harus diisi secepatnya biar anak didik gue pinterpinter. Unyuunyu dah anak didik gue😉

Hari sabtu kemarin, gue dapet metode baru yang ngebuat anakanak jadi diem, ga rame. Yaitu .. boleh pulang kalo diem. Alhasil semuanya pada diem. meskipun cuman satu menit, gue bersyukur banget nih bocah pada diem semuanya. Tapi mereka diemnya aneh, dibuatbuat. Gue jadi ketawa ngeliat mereka semua.

Fahri terdiam dengan tatapan kosong ke depan. Tapi setelah gue panggil namanya untuk jadi yang pertama kali pulang, dia teriakteriak kenceng dan godain temennya.

Andi malah purapura tidur. Tapi ketika gue panggil, dia bangun dan purapura hilang ingatan. “Saya dimana? Kamu siapa kok cantik banget?” (sambil liat gue).

Raka yang paling lucu. Gue hanya nyuruh diem di tempat, tapi raka matanya melotot sambil tahan napas. Oemji, gue bunuh anak orang :O

Azzahra ga berenti senyum. Nasrul, tetep dengan wajahnya yang datar. Rehan jadi tambah ganteng kalo diem. Aahh .. anakanakku .. nyebelin tapi ngangenin :-* sun sayang dari kakak *cupcupcupmuah

Apakah adek lu kelas empat? ato anak lu yang kelas empat? meskipun bukan kelas empat, segera daftarkan anak tetangga anda untuk belajar di lembaga bimbingan PR*MAGAMA terdepan dan terpercaya yang punya tentor cantik (baca: aldilalala). Spesial diskon 10% buat yang baca blog gue. Ayo daftar sekarang juga!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s