Tes Pertama

Tanggal 23 gue masukin Lamaran Pekerjaan itu ke PR*MAGAMA dan besoknya langsung dapet telpon bahwa gue berhasil lolos untuk masuk ke sesi berikutnya yaitu sesi tes tulis. Hore! Nah terbukti kan bahwa CV dan surat lamaran yang gue buat amat sangat memenuhi persyaratan dan ga jadi masuk ke tempat sampah meskipun terlihat hina dan najis.

Hari sabtu gue dateng ke PR*MAGAMA SUKUN. Karena gue masukin lamarannya di PR*MAGAMA TUGU dan gue ga tau tempat PR*MAGAMA SUKUN, alhasil sehari sebelumnya, di hari jumat sore, gue pinjem motornya yuniar untuk memastikan tuh gedung bangunan ada ato enggak, masih utuh apa udah roboh.

TIPS 1 : Pastikan lu tau tempat diadakannya tes lowongan kerja
Karena waktu sangat berharga dan jangan sampe lu siasiain waktu hanya untuk mencari ruangan tes lima menit sebelum tes dimulai. Itu enggak efektif bro. Karena bisabisa lu dateng terlambat dan gagal audisi.

Untungnya gue udah tau tempat audisinya. Itu juga karena malam sebelumnya gue udah ngabisin bensin motornya niar yang gue pinjem untuk menemukan dimana besok gue akan diaudisi🙂

TIPS 2 : Buat persiapan sematang mungkin
Gue hanya bisa menyarankan dan ga bisa gue aplikasiin ke kehidupan gue. Karena gue bingung, mau dibawa kemana tes pertama ini?

Kirakira tesnya ngapain ya? Apakah disuruh ngerjain soal senampeteen? Apa disuruh ngitung jarak antara kosan dengan kantor? Apakah disuruh mengkalkulasi taun ini demokrat bisa menang lagi apa enggak? Gue ga tau.

Biasanya kalo ada testes macem gini kan ada calo. Tapi gue bingung mau nanya siapa. Ga mungkin juga kalo gue tanya kisikisi soal tes kerja sama ketua jurusan di kampus gue.

Gue akhirnya belajar .. belajar menghafal rumus cepat. Ga peduli tuh rumus matematika ato fisika maupun kimia, gue baca sambil merem, biar bisa nyampe otak dengan segera.

TIPS 3 : Es Ka Es De

Yang ini sangat penting. SKSD = sok kenal sok deket, adalah trik utama yang harus dikuasai pencari kerja. Karena apa? Kalo lu soksok kenal dan menyapa semua orang disana maka dipastikan lu bakal dikenal oleh banyak orang. Oh aldilalala ya? yang ramah itu kan .. ehem .. yang pinter itu kan .. ihir .. yang gila itu kan .. toeng o.O

Gue tibatiba diajak ngomong oleh salah satu tentor disono. Pertama sih pertanyaannya standart, “darimana?”. Kalo gue jawab gue dari kosan, pasti dia akan tanya dimana kosan gue. Ah, gue males menerima tamu. Kalo gue jawab gue dari kampus, pasti dia akan tanya dimana kampus gue. Ah, ntar dia tanyain nilai ujian kalkulus gue, bisa malu gue! Kalo gue jawab kalo gue aslinya dari lumajang, pasti dia akan tanya “bisa bahasa madura ya?”. Gue ga bisaaa!

TIPS 4 : Pakai Pakaian Seadanya Bagus

Karena penampilan nomer satu bro. Ga peduli sepinter apa lu, ga peduli setampan apa lu, tapi kalo penampilan ga meyakinkan, lu ga bakal dipilih rakyat dalam pemilu berikutnya *nahloh

Gue dan mas tristan yang mendapat sorotan tajam dari mas fitrin (panitia perekrutan). Garagara mas tristan pake celana jeans dan gue .. udah pake rok pendek .. bajunya kaos pula :O hehehe. Sumprit. Gue ga tau kalo kudu pake pakaian rapi😛 Tapi gue positif thinking aja dalem hati, kalo gue emang berpotensi untuk menjadi tentor disini, mereka ga bakal nilai dari penampilan. Tapi kalo gue emang benerbener ditolak garagara penampilan, berarti .. gue kudu pergi ke korea buat operasi plastik!

TIPS 5 : Belajar Sebelumnya

Jelas lah. Kalo tes tulis, sebelumnya kudu belajar dulu. Kalo ga belajar mana bisa ngerjain. Jangan disamain ama ujian nasional yang bakal dapet jawaban dari temen. Tes kerja sama sekali ga bisa nyontek. Emang lu mau menggantungkan harapan pada orang disebelah lu yang baru aja lu kenal? Optimis bro .. lu pasti bisa ngerjain.

Dari dua puluh soal (dan itu adalah soal senampete’en yang enggak pernah gue kerjain) gue cuman bisa ngerjain sembilan nomer. Itu juga ga semuanya benar. Hhmm .. kematematikaan dalem diri gue patut dipertanyakan. Sebenernya gue bisa matematika ga sih?

TIPS 6 : Pulang dengan Hatihati

Namanya juga orang kepikiran, bakal diterima atau bahkan ditolak mentahmentah. Apalagi pengumuman penerimaan kerjanya seminggu kemudian. Jangan sampe lu membebani diri dengan mikir yang enggakenggak. Karena jika lu ga fokus, maka lu bakal nyenggol bus dan nyium aspal. Ouch!

Maka dari itu, sepulang dari sono. Gue mampir mekdhi buat melepas kepenatan dan ngabisin duit😀

Lalu .. hasilnya? Akahkah gue diterima dan melanjutkan ke tes selanjutnya? Tunggu kisah selanjutnya eyaaa😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s