Melewatkan Kesempatan

Banyak sekali kesempatan yang datang ketika lu hidup. Benar kan? Tapi enggak sedikit juga kesempatankesempatan emas itu terlewati dan dilewati dengan sengaja. Entahlah. Gue juga begitu. Rasarasanya banyak kesempatan yang gue lewatin dengan sengaja selama perjalan hidup gue selama dua puluh dua tahun lebih sedikit. Hingga banyaknya kesempatan yang gue lewatin, berbekas di hati maupun di otak hingga sekarang.

Gue ngelewatin kesempatan ga masuk esema dua.
Danem gue ga jelekjelek banget buat masuk esema favorit. Tapi muka gue juga ga bagusbagus amat buat nampang di sekolah elite kayak begonoan. Hehe. Ga ding. Ceritanya sebelum kelulusan gue udah keterima pe’emdeka di esema satu. Akumulasi raport dari kelas tujuh ampe kelas sembilan semester gasal. Kalo gue mau, gue pasti udah ngelepasin tuh pe’emdeka dan melesat maju ke sekolah yg saban hari rabu-kamis pake baju orenji tersebut. Tapi gue ngelewatinnya dengan sengaja. Entahlah kenapa gue ga nyoba daftar disana, entahlah kenapa ga ada niatan juga masuk ke sekolah itu.

Gue sampe bayangin yang aneh-aneh. Gimana rasanya memutar waktu? Gimana rasanya kalo gue ambil kesempatan ini? Gimana rasanya masuk esema dua?

Ah. Kalo gue masuk esema dua mah gue ga bakalan ketemu ama pacar pertama gue 😛

Gue ngelewatin kesempatan ga masuk kelas reguler.
Di esema, gue emang salah satu siswa yang keterima pe’emdeka. Masuknya jelas di kelas reguler. Tapi ketika itu ada tes lagi yang diadain pas seminggu setelah gue masuk kelas X-1. Dan gue masuk ke dalam nominasi dua puluh besar untuk masuk kelas spesial, golongane wong pinter-pinter. Padahal gue ga pinterpinter amat. Cuman beruntung aja pas ngerjain soal 😀

Kalo gue mau, gue bisa dengan sengaja nolak masuk kelas ini. Tapi mau bagaimana lagi, hadiahnya beasiswa selama tiga taun ga bayar espepe. Ya .. gue mau lah. Jelas! Lagian kalo gue ngelewatin kesempatan masuk kelas ini, maka gue ga bakalan ketemu ama pacar pertama gue 😛

Gue ngelewatin kesempatan ga ikutan senampete’en.
Tau kan senampete’en? Ntuh testes buat yang mau masuk perguruan tinggi. Jujur asli sumpah! Gue pengen banget ikutan tes ini. Tapi kenyataannya gue (lagilagi dan ga sombong) keterima pe’emdeka jurusan matematika (karena ditolak oleh jurusan sastra inggris). Dan selama hampir empat taun ngikutin kulia disini nih. Ampe mau wisuda juga. Gue ga pernah nyobain yang namanya senampete’en. Kalo gue mau, gue bisa aja nyobanyoba ikutan empat kali tes senampete’en. Tapi gue dengan sengaja ngelewatin kesempatan ini. Karena gue cintah ama matematika *pret!

Sampe sekarang gue ga bisa bayangin gimana rasanya senampete’en. Gimana ya? ayo buat lu-lu yang keseringan senampete’en .. ceritain ke gue gimana rasanya ikutan itu.

Kesempatan yang lain yang dengan sengaja gue tolak dengan kesempatan ga jelas, antara lain:
1. Ikutan bimbel. Buat apa? Kan gue udah keterima jadi mahasiswa.
2. Ikutan kkn. Sebenernya gue pengen ngerasain. Tapi kalo dipikirpikir, buat apa? Gue masih punya kasur empuk dan makanan enak, dengan air kamarmandi yang masih mengalir (gue orangnya ga mau repot, jelas dari esde gue enggak pernah mau ikutan pramuka).
3. Ikutan demo. Buat apa? Gue mahasiswa yang berpikiran seperti ilmuwan. Bukan mahasiswa yang berpikiran seperti kuli pasar, sukanya adu otot (Itu juga karena gue ga punya otot, tulang semua)
4. Dapet duit satu milyar. Buat apa? Kalo hanya dalam mimpi.
5. Dilamar fauzi baadilla. Buat apa? Sedoyan-doyannya gue ama duda, gue ga mau jadi yang kedua (aseeek)

Udah ah cerita sombongnya. Gue ntar banyak dosa 😛

Gimana juga kalo gue nolak pas mas willy nyatain cinta?
Hhmm .. tapi ketika itu gue juga lagi jatuh cinta, ampe detik ini juga masih cinta. Mau bagaimana lagi? 😀

Hidup ntuh kayak maen monopoli. Lu bisa keliling dunia. Tapi lu cuma punya satu kesempatan dalam sekali putaran untuk menempati dan membeli negara tertentu, sebelum dibeli oleh temen lu yang lain. Lu punya kesempatan untuk menjawab iya ato tidak. Dengan ngelewatin kesempatan pun pasti lu akan mendapatkan kesempatan yang lain. Meskipun penuh dengan resiko, tapi hidup jangan dibuat susah.

Oke sob?! Selamat bermain monopoli 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s