Membeli Rumah

Tabungan utama pasangan calon suami istri sebelum bersamasama membina rumah tangga bersama adalah membeli rumah terlebih dahulu. Selain karena mampu berdiri sendiri, juga pasutri yg baru menikah tidak dianjurkan untuk tinggal serumah dengan mertua. Karena akan menimbulkan iri dengki karena rebutan piring gratisan dari beli sabun colek.

Mas willy yg udah punya tabungan, pengen beli rumah. Ya .. sekitar malang sini aja lah. Ga sampe ke luar angkasa. Karena ga ada angkot yg menuju kesana.

Gue? Tabungan? Hhmm .. udah dibilangin dari dulu lu ga ngertingerti sih. Gue ini termasuk anak yg baik hati, tidak sombong, tapi ga bisa menabung. Jadi jangan pernah nanyain tabungan lagi ke gue.

Nah. Pas ada pameran perumahan di sotam sono, gue ambilin brosurbrosurnya buat literatur. Ada beberapa tips yg gue dapetin dari tugas berburu brosur kemarin.

1. Siapin duit sendiri
Jangan duit orangtua, mertua, ataupun bibik pembantu. Mending pake uang sendiri. Meskipun sekarang banyak beredar bankbank yg menawarkan KPR -kredit rumah- tapi yang namanya beli rumah dengan uang cash itu lebih nyaman daripada nyicil. Bayangkan aja ada KPR yang cicilannya ampe 20 tahun. Pertama kali beli rumah, belum punya anak. Terakhir ngelunasi cicilan rumah, ketika punya cucu dari anak terakhir. Bikin hidup lo ga nyaman karena mikirin utang.

2. Pilih lokasi yang strategis
Jangan sampe beli rumah yang lokasinya yang pernah muncul dalam peta. Jangan juga beli rumah yang ga ada jalan aspalnya. Kalo bisa yg deketdeket pasar ato mesjid gitu. Lebih bagus kalo deket mall dan tempat rekreasi. Sestrategis-strategisnya rumah yang lu pingin’i jangan pernah pilih rumah diatas sungai ataupun di dasar jurang. Selain ga ada sinyal juga pasti banyak buaya!

3. Design urusan belakangan
Kadang ada orang yang mau beli rumah eh ga mendadak ga jadi cuman garagara designnya ga sesuai pilihannya. Urusan design itu belakangan sob. Yang penting tuh rumah ada pintunya.

4. Pilih material bangunan
Seperti iklan yang pernah gue liat di tipi, “Bangun rumah ga asal-asalan”. Itu bener adanya. Sebelum beli rumah jadi, lu kudu tau apa pondasinya, batu kali apa batu luar angkasa, tiangnya besi apa sapu lidi, gentengnya pake merek apa, jendelanya berbentuk segitiga apa trapesium, lantainya bisa dibuat bercermin apa enggak, dan yang paling penting yang harus lu tau .. tuh rumah ada dindingnya apa enggak.

5. Sesuaikan perabotan dengan rumah
Beli rumah dulu baru beli perabotan. Jangan sampe kebalik. Lu terlanjur beli LCD tipi ukuran bioskop eh ternyata rumah yang lu beli beralaskan tanah, beratapkan langit, dan berdinding tripleks. Ga mbois cuy!

Saran aldilalala emang paling yahud!

Selamat membeli rumah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s