Asam Garam Kehidupan

Ceile. Gaya banget gue nulis judul beraaat banget kayak gitu. Tapi emang kenyataan sih, temanya tentang asam garam kehidupan alias pengalaman idup seseorang.

Ketika itu di bulan Pebruari, gue yang udah empat minggu di tanah rantau akhirnya pulang kampung, ceritanya sih kangen papa 🙂 Nah, di perjalanan antara Probolinggo dan Lumajang, gue naek bis jurusan Ambulu bukan Jember, karena kalo ambulu bisnya lewat di depan perumahan tempat gue tinggal, jadi papa ga perlu repotrepot jemput di terminal. Ohoho .. gue memang anak yg berbakti (aslinya sih emang kagak ada yang bisa jemput).

Nah. Disitulah cerita ini bermulai. Dimulai dari gue yang mempunyai wajah aduhai sampe yang ngeliat pada bilang .. adudu mau muntah *sodorin kresek warna ungu

Udah jadi kebiasaan kalo naek bis, gue selalu dapet temen sebangku yang cerewet sangat pendiam abis, jadi bikin gue kehilangan katakata karena saking diemnya gue ga sempet ngutarain komentar untuk ceritaceritanya.

Beliau memperkenalkan dirinya sebagai Lek Syafik.

Padahal juga beliau enggak pernak nikah sama bulekku. Ya begitulah orangtua yang mengidap penyakit galau. Tiap kali ketemu orang yg tidak dikenal selalu memperkenalkan diri sebagai kerabat masih satu spesies.

Lalu paklek itu tibatiba menceritakan tujuannya ke jember. Padahal gue enggak tanya apapun -.- Mau ke polres jember.

Hah? *jengjeng
Gue terkejut dengan iler yg hampir menetes di lengan paklek.

Mau apa coba si paklek ini jauhjauh dari kediri menuju jember hanya untuk ke polres. Gue pun mendugaduga dalem hati. Beberapa pertanyaan sempat terlintas di pikiran detektif gue:

  1. Mungkin kepala polresnya masih satu spesies dengan paklek, mumpung liburan jadi paklek berkunjung kesana
  2. Eh tapi kan sekarang udah malem, ngapain juga pak kepala masih ada di kantor? Kan dia pasti punya rumah sendiri. Ato janganjangan karena mau berbakti kepada bangsa dan negara maka pak kepala rela tidur di kantor.
  3. Loh. Gimana dengan anakanaknya coba?
  4. Ato janganjangan paklek punya catatan kriminal sehingga harus lapor ke polres. Ih atuuut
  5. Ga mungkin deh ah. Lawong paklek tampangnya baik gitu –kalo diliat dari sisi kiri (karena paklek duduk di sebelah kanan gue)
  6. Ato malah anaknya yg masuk polres sana? hah?

Lamunan gue -yg sedag memikirkan hal anehaneh tentang paklek- tibatiba terhapuskan begitu si paklek bercerita tentang hal yg sebenernya.

Jengjeng ..

Si paklek dan istrinya berniat ke jember buat terapi (baca: pijet alternatif). Tempatnya di depan polres (oalaaah). Karena setahun yang lalu paklek berada pada situasi yg .. gue pun ga bisa membayangkan jika gue menjadi paklek .. Beliau dan istri ditabrak lelaki mabuk yg miskin dan ga punya pekerjaan. Tangan kiri paklek patah dan satu kaki bulek (istrinya paklek syafik) patah. Meskipun udah sembuh tapi anggota tubuh keduanya ga bisa berfungsi secara maksimal. Dan itu menghambat pekerjaan keduanya. Padahal paklek amat sangat membutuhkan uang buat anak satusatunya yg akan kuliah.

Stop. Gue mau ambil tisu dulu. Ngelap umbel yang berjatuhan.

Tapi Tuhan Maha Melihat dan Mengetahui, si anak satusatunya yg dimiliki paklek bisa masuk ITS jurusan teknik fisika dengan beasiswa. Semasa esema pun si anak ini punya prestasi yg banyak. Selain jago melukis, dia juga sering ikutan olimpiade fisika.

Gue salut ama tuh anak yg bisa membanggakan kedua orangtuanya 🙂

Setengah jam kemudian ..

Si paklek ga berentiberenti cerita tentang keluarga kecilnya yg dilanda kepedihan hidup. Dia mengulang -hampir tiga kali- tentang anaknya yg berprestasi.

Gue ga mau berprasangka buruk, tapi si paklek terlihat -agak-sedikit- menyombongkan diri. Apalagi ketika paklek yg tibatiba membuka dompet (gue kira gue bakal dikasih sangu) ngeluarin foto anaknya itu yg beliau banggakan. Anaknya agak gendut, agak iteman, kepalanya agak gede karena otaknya kelebihan muatan @-@

Gue ..

Gue ngerasa malu. Sebagai anak pertama yang enggak bisa apaapa ini, gue punya modal apa untuk bisa bahagiain mama dan papa? Malahan gue sering banget ngelakuin kesalahan yang bikin mereka sakit kepala.

Muncul banyak tanda tanya dalem otak gue. Hingga meluber lewat lubang telinga dan idung beserta umbelumbelnya. Apakah papa bangga pada gue? Apakah papa sering nyeritain anak kesayangannya ini? Papa ga bisa terus terang bilang sayang sama mama, apalagi gue. Segala rasa sayangnya dibuktikan dengan tindakantindakan nyata. Semisal pulang kerja langsung pulang ke rumah ga mampirmampir di warkop dulu, nyediain waktunya buat nemenin olahraga bareng sekeluarga di hari minggu, bawa jajan banyak, dan ngasih uang saku yang selalu dilebihin.

Separah apapun masalah yang dihadapi, papa ga pernah nunjukin di depan keluarga. Sama seperti paklek yang selalu nyeritain kehidupan pedihnya pada semua orang yang ditemuinya, tapi gue yakin, beliau ga pernah nyeritain deritanya ini kepada anak kesayangannya.

Papa, Ayah, Bapak, atau Abah kita…
Adalah sosok yang harus selalu terlihat kuat…
Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis…
Dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakanmu. .
Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahwa “KAMU BISA” dalam segala hal..

Hikmah yg gue ambil dari cerita paklek adalah .. jadilah anak yg berbakti dan membanggakan orangtua.

Dan gue jadi sadar bahwa papa adalah papa terbaik di dunia :-* i love you papa

Diikutsertakan dalam 

 

Iklan

3 thoughts on “Asam Garam Kehidupan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s