Saktinya Kartu Sakti

Kenapa disebut mahasiswa? Bukannya siswa saja? Karena mahasiswa adalah siswa yang di-Maha-kan oleh masyarakat dan dunia. Tapi status sebagai mahasiswa tidak hanya ditandai oleh kepemilikan NIM –Nomor Induk Mahasiswa- dan KTM –Kartu Tanda Mahasiswa-. Bagi lu, lu, dan lu yang ngaku sebagai mahasiswa yang gaol dan respect abis ama perpustakaan, lu baru bisa disebut sebagai mahasiswa jika telah mempunyai kartu sakti😀

Gaya! Padahal dari satu kelas hanya gue sendiri sebagai mahasiswa terakhir yang baru aja daftarin diri untuk memiliki kartu sakti. Dikala tementemen gue taun 2011 tepatnya bulan september udah pada punya kartu sakti, maka gue baru punya kartu sakti di tanggal 20 januari 2012😀 ahaha~

Karena baru sekarang mendapat restu dari Tuhan Yang Maha Esa untuk membuat kartu sakti. Awalnya gue mau ngebuat kartu sakti itu di bulan oktober. Sayang sekali ga jadi karena gue lagi bokek. Lalu berkeinginan lagi di bulan nopember, gagal karena foto 3×4 kegedean ga bisa dimuat di dalem kartu. Gue kudu punya foto dengan ukuran yang lebih kecil. Di bulan desember udah nyiapin duit dan foto terbaru, eh ternyata kartu saktinya abis dan lagi pesen di surabaya. Dan kesampaiannya ya di bulan januari kemarin. Jadi harap maklum. Meskipun terlambat namun lebih baik daripada tidak sama sekali. Betul kan, pak ustad?

Apa yang harus disiapkan?

Sebagai mahasiswa UM, cukup nyiapin duit 10ribu, foto ukuran 2×3, dan tangan buat tanda tangan. Itu aja. Lima menit proses, udah jadi. Tapi gue disana hampir satu jam garagara nungguin petugasnya yang lagi maem siang dulu.

Untuk mahasiswa luar UM yang mau daftar kartu sakti di UM, perbedaannya yaitu kudu ngisi blangko pendaftaran dan nyiapin uang 15ribu. Tapi untuk mahasiswa luar, masa berlaku kartu sakti sangat terbatas yaitu hanya satu bulan saja. Sedangkan mahasiswa UM masa berlakunya satu semester. Lah. Lebih banyak keuntungannya kan? Maka dari itu, masuk UM sajalah😀 *promosi

CARA MENDAPATKAN KARTU SAKTI

1. Cari petugasnya di perpustakaan
2. Bilang ke dia kalo kita mau bikin kartu sakti
3. Kalo dia bilang suruh nunggu dulu, maka baca nomor 6
4. Kalo dia bilang suruh pulang dulu, maka baca nomor 6
5. Kalo dia bilang bisa sekarang juga, maka baca nomor 6
6. Ya udah, buat aja sana. Ngapain baca nomor 6?

Ini adalah kartu sakti gue. meski namanya salah, kurang huruf ‘el’ gapapa. Yang penting gue udah punya kartu sakti. Biarin aja. Kan kalo urusan dengan KUA pake KTP toh, jadi namanya ga mungkin salah.

Hari itu dapet kartu sakti, hari itu juga gue mau nyobain masuk perpus kampus lain. Kebetulan nini dan rizki mau melancong ke UB, gue ngikut. Karena gue butuh tourist guide buat memandu gue bagaimana caranya masuk ke perpus kampus orang tanpa menimbulkan tatapan iba dari orang sekitar.

Ternyata sama aja. Ninggal KTP buat pinjem kunci loker. Lalu masuk ke dalem pake kartu sakti. Lalu cari buku yang kita cari. Dibaca ato difotokopi. Selesai deh.

CARA MEMASUKI PERPUSTAKAAN

1.Cari pintu utamanya, jangan pernah lewat jendela karena ntar disangka maling, juga jangan lewat pintu belakang karena .. emang ga ada pintu belakang.
2.Jangan pake topi, kacamata item, jaket, dan sendal jepit. Apalagi bawa tongkat dan burung hantu. Karena orang-orang akan menganggap lu sebagai si buta dari gua hantu.
3.Kasihin KTP ato SIM lu sebagai jaminan kunci loker. Ga usah minta nomer hape penjaga loker segala apalagi sampe ngajak kencan.
4.Bawa barang-barang seperlunya, sisanya taruh di loker. Kalo lu bawa pacar tapi ngerepotin, kunciin aja di loker.
5.Masuk dengan menempelkan KTM di mesin pembaca barcode. Jangan nempelin kartu ATM karena komputernya ga bisa ngeluarin duit.
6.Cari buku dan literatur di komputer sebelum mencari manual. Jangan lamalama karena lu bisa dijitak orang yang berderetderet ngantri di belakang lu.
7.Selalu tersenyum kepada semua orang, soksok kenal agar ga ketahuan kalo lu aslinya bukan mahasiswa kampus sana.
8.Yang terakhir, jangan lupa gosok gigi.

Maka dari itu, gue perlu mencoba di kampus tetangga seberang. ITS Surabaya.

Hari kamis tanggal 26 Januari 2012 jam tiga sore, gue berangkat ke surabaya naek patas. Okeh. Gue emang bukan orang kaya yang kemanamana harus pake AC, tapi dikarenakan gue trauma dengan bis ekonomi jurusan surabaya (gue pernah terbakar –terbakar asmara- di dalemnya) maka gue putuskan untuk enggak pernah naek bus ekonomi jika ke surabaya. Panasnya bo’ minta ampun. Murah sih Cuma 8ribu aja. Tapi mendingan gue ikhlasin 15ribu biar gue bisa tertidur dengan tenang di dalem bis ber-AC.

Gue ga ngerti keadaan surabaya, apalagi ITS. Untung aja ada yang mau direpotin. Hore! Si rido yang baru pulang dari batam, mau nganterin gue selama di surabaya. I lop yu pul dah pokoknya.

Kata rido gue musti naek bis kota. Sesampainya di bungurasih lalu gue naek bus kota jurusan bratang. Dengan 3ribu rupiah akhirnya gue telah berada di bratang dengan selamat. Tapi si rido belum juga keliatan batang idungnya. Kemana dia?

Gue yang over protektif takut terjadi sesuatu dengan diri gue. secara gue berada di kota orang yang enggak gue kenal, gue takut nanti ada sesuatu yang membahayakan gue, karena orang cantik (seperti gue) selalu menjadi sasaran kejahatan. Oemji. Akhirnya gue enggak mau berada di gelapgelapan. Gue nungguin rido dateng di bawah lampu jalan yang nyentrong abis kayak mau pementasan, biar ga digangguin nyamuknyamuk nakal.

CARA PALING AMAN MENUNGGU JEMPUTAN DI TERMINAL

1.Jangan dandan cantik karena orang cantik banyak yang jadi korban pembunuhan
2.Jangan soksok kenal dengan menyapa semua orang. Karena mereka pasti nganggep lu sebagai calo karcis bus.
3.Jangan mau menerima makanan dan minuman dari orang sembarangan. Karena ujungujungnya lu pasti disuruh bayar.
4.Jangan bawa banyak barang. Karena mereka pasti nganggep lu baru minggat dari rumah dan lu dipandang sebagai orang lugu ga tau apaapa sehingga bisa dijadiin sasaran .. pengamen yang godain lu dengan lagu “Sri .. kapan kowe bali .. kowe lungo ora pamit aku ..”.
5.Jangan lupa telpon. Kalo lu ga telpon beritau kalo lu udah di terminal, mana dia tau kalo lu udah nyampe apa belom.
6.Jangan nunggu di stasiun, bandara, apalagi di pasar. Karena pasti lu ga bakal ketemu ama orang yang jemput lu.

Itu dia si rido udah dateng. Tapi ga bawa helm lagi. Lalu gue pake helm apa?

Rido : endi helm mu?
Gue : ga nggowo.
Rido : woo. Ga ngomong.
Gue : helooo, tuan rumah. Lu pikir gue ke surabaya mau jalanjalan apa? Ngapain juga bawa helm. Seharusnya lu yang ngertiin, bawa helm buat tamu.
Rido : yo mosok ngerti gue.
Bapakbapak di sebelah : sudahsudah. Hentikan pertengkaran rumahtangganya.

Akhirnya gue bonceng di motor rido tanpa helm. Tapi kami muter kembali ke kosan rido buat pinjem helm temennya. Karena tempat yang mau gue inepin itu berlawanan arah mata angin dengan kosan rido. Jauh pol. Tapi dekat dihati, secara gue nginepnya di tempat MTM (mantan tapi mesra)nya si rido, yaitu feni.

Kenapa disebut MTM? Secara mereka berdua pacaran sejak esema dan tibatiba memutuskan hubungan karena LDR ketika rido kerja di batam sedangkan feni di surabaya. Kata mereka, mereka udah ga deket lagi. Nyatanya setelah putus eh mereka berdua jadi tambah deket dari yang sebelumnya. Lalu kenapa ga balikan lagi? No komen katanya. Hazz. Masalah percintaan emang ga ada habisnya.

MANFAAT STATUS MTM (MANTAN TAPI MESRA)

1.Bisa cari pacar lagi

Feni yang kulia di poltekes lagi persiapan ujian buat hari jumat. Jadi gue ga berani ganggu dengan ceritacerita macemmacem, secara anaknya pendiam banget. Eh. Ternyata kita disibukkan dengan pembahasan topik hangat tentang korelasi SPSS. Alhasil gue jadi gangguin dia belajar😀

Jujur nih ya. gue kelaperan. Karena sedari siang tadi gue belom makan nasi. Gue ga mau ngerepotin rido buat nganterin gue beli maem karena takutnya feni udah tidur dan gue nanti ga bisa nginep di tempat dia. Dan gue pun tertidur dengan perut keroncongan dan idung meler akibat kasur kapuk, ga bawa oba pula. Lengkap sudah penderitaan gue malem itu.

TIPS DAN TRIK KETIKA KELAPARAN DI TENGAH MALAM

1.Minum air yang banyak sebelum tidur, biar perut ga keroncongan
2.Bangunin mama, minta tolong masakin mi
3.Keluar rumah, panggil abang penjual nasi goreng

Pagi hari di surabaya .. cerah dan .. panas. Setelah mandi pun gue ga ngerasa habis mandi. Gile udaranya ngebuat gue pengen berendam di kali samping kosan feni.

Hebat si feni. Pergi kulia untuk ujian akhir semester tanpa sarapan. Dan meninggalkan gue sendirian di kamarnya sambil menunggu rido datang menjemput tanpa makanan. Huhuhu. Pengen gue kerokotin aje nih jendela.

Baru kali ini gue melihat rido tampil ganteng😀 sumprit, ganteng beyud. Beda dari yang biasanya. Karena rido yang gue kenal itu jeleknya minta ampun😛 jadi wajar aja kalo selama dua belas tahun berteman ga pernah sekalipun naksir padanya. Ya karena dia jelek.

Kami pun berangkat menuju ITS. Tanpa sarapan T.T

Rido minta ijin ga bisa nemenin gue seharian di perpus. Dikarenakan jumatan dan juga dia harus ngerevisi laporan TA ke dosennya. It’s OK do. Pokoknya lu harus tunjukin ke gue dimana perpusnya dan dimana kantinnya.

Berapa lantai ya gedungnya? Lima mungkin. Panjang kali lebar. Gue jadi pusing ngeliat segitu banyak buku. Nah buku yang gue incer adalah tesis di lantai empat. Ndesonya gue setelah keluar dari lift dipastikan kepala gue nyutnyutan. Ga lagilagi deh. Naik turun gue pake tangga ajah.

MANFAAT NAIK TURUN TANGGA DARIPADA LIFT

1.Membuat badan sehat karena olahraga kaki
2.Membuat badan bugar karena olahraga pernapasan
3.Membuat badan lincah karena olah tubuh
4.Mengetahui berapa banyak anak tangga dari lantai satu sampe lantai sepuluh

Sama seperti di perpus manapun, jam istirahat ketika jumatan. Hore! Ini dia yang gue tunggutunggu. Karena gue mau mengahbiskan makanan di kantin😀 kantin yang berada di dalam gedung perpus itu membuat gue lupa daratan. Karena ga ada nasi jadi gue pesen burger ukuran sedang seharga 4,5ribu. Tapi ga kenyang. Suer. Gue masih laper. Jadi gue beli lagi😛

Mata jadi merem melek. Gila aja. Habis dua burger ngebuat gue ngantuk. Ditambah dengan hujan angin yang menderuderu diluar sana, ngebuat suasana adem dan waktu yang pas buat tidur. Tapi kalo gue tidur di sono dengan jaket himatika vektor UM yang gue kenakan, wah, biasabisa gue menjelekkan almamater dan organisasi gue dong. Jadi sok jaim gue akhirnya keluar perpus dan menikamti alam sekitar yang dibuat basah oleh ludah si hujan.

Ketemu kodok dan ketemu penjual bakso. Tapi ga gue hampirin. Karena kalo gue hampirin si tukang bakso, gue bakalan tambah ngantuk karena makan lagi sampe kenyang. Karena kalo gue hampirin, si kodok pasti minta cium.

Akhirnya perpus buka lagi. Dan gue tenggelam dengan bukubuku dan tesistesis di dalemmnya (lebai).

Malem itu gue nginep lagi ditempat feni, karena kalo gue pulang sekarang maka akan membahayakan keselamatan .. rido yang jadi sasaran banci tengah malam.

Esok paginya akhirnya gue pulang. Alhamdulillah, begitu kata si feni dan rido yang gue repotin. Hehe. Sesampainya di terminal, gue langsung nyari bus AC –lagi- demi kesegaran jasmani dan rohani. Dan pulang ke kosan tanpa oleholeh. Hanya ada catatan kecil hasil copas dari perpus ITS.

Ohoho. Perjalanan yang menyenangkan🙂

RINCIAN BIAYA DARI KOSAN MENUJU ITS

1.2500 untuk angkot AL dari kosan menuju terminal arjosari. Bisa gratis kalo lu minta anterin pacar.
2.15000 untuk bis AC jurusan Malang-Surabaya. Untuk rakyat jelata baca nomor 3.
3.8000 untuk bis ekonomi jurusan Malang-Surabaya.
4.3000 untuk bis kota tujuan Bratang
5.Angkot dari bratang ke ITS, 0 rupiah. Minta jemput temen lu aja deh daripada ngabisin duit.
6.100000 untuk lain-lain, yaitu ngemil di angkot, ngemil di bis AC, ngemil di bis kota, ngemil di perpus ITS, dan buat beli baju di mal surabaya
7.Semua rincian biaya itu bisa gratis, kalo lu ke surabaya ngajak papa tercinta

Gue mau ke ITS lagi nih bulan depan. Siapa yang mau ikut?

One thought on “Saktinya Kartu Sakti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s