Minggat Nang Lombok

Tibatiba gue dipukuli dedek, diomelin nini, dan dimarahin mama. Garagaranya gue minggat ga bilangbilang. Yaiyalah. Kalo bilang duluan bukan minggat namanya tapi pamit.

Gue pergi ke lombok tanpa pesan. Tapi masih sempet apdet status fesbuk.

Mas willy yang lagi cuti kerja nyempetin diri buat maen ke malang ngunjungin gue. Dan tibatiba ngajakin pergi ke lombok. Gue yang kala itu lagi nganggurnganggurnya kulia (ampe ninggalin seabrek tugas) dengan senang hati menerima tawaran liburan. Mumpung gratis😀

Cerita diawali dari gue dan mas willy yang hunting tiket bis. Kata mas willy yang mantan supir bis menyimpulkan bahwa kita ke lombok naek bis merek titian mas aja. Karena lebih murah dibanding yang lain. Pas tanya harga tiket di tempat resmi titian mas di daerah deket lavalete sono, kena 230 ribu. Mahal!

Lalu beralih ke terminal arjosari. Nah. Yang perlu diperhatikan disini adalah waspadalah ketika memasuki wilayah terminal. Bukan karena banyak copet dan penjahat, terminal arjosari aman dari hal itu, tapi waspada terhadap calo bisnya yang banyak. Begitu tiba disana, ngeliat salah satu loket bus malam ajah mas willy langsung dikeroyok orang banyak. Bukannya mau dihajar tapi semuanya mau promosiin merek bisnya.

Gue jadi curiga. Semuanya pada nempel ke mas willy. Lakilaki! Gue yang udah dandan cantik-cantik begini ga payu ketika berada di terminal. Semua lakilaki malah milih mas willy. Ohno! Kurang ganteng apa gue!

Gue segera menghindar dari kerumunan. Lalu ada masmas manggil gue, kesini aja mbak, begitu katanya. Daripada ga payu, gue nurut aja ama mas itu. Mas itu ketawatawa. “Wes ojo promosi, iki loh koncone wes nang nggonanku”, katanya. Oemji. Gue dijadiin tawanan pertukaran tiket. Ckckck. Tidak bisa dibiarkan. Pangeran .. tolong gue dong ..

Harga tiket 200 ribu. Gue yang ga lulus mata kulia tawar-menawar mulai menunjukkan aksi ngerayu tingkat parabola. Nawar jadi 190. Ga bisa. 195. Ga bisa. Eh ketika mas willy yang nawar malah dapet 180. Gilak. Jurus ngerayu macem apa sih yang digunain mas willy. Ato janganjangan mas willy emang kriteria pria idaman lakilaki o.O toeng?!

Pertanyaan gue, buat apa coba bis ini make slogan ‘small is beautiful’? Apa ada hubungannya antara badan bis yang segitu lebar dikatain small dan beautiful? Kenapa kok ga pake slogan ‘fast fourius’, ‘terdepan dan terpercaya’, ato ‘mengatasi masalah tanpa masalah’?

Katanya masmas yang mengaku bernama sincan, bus berangkat jam setengah enam dari terminal arjosari. Kala itu gue dan mas willy cepetcepet berangkat dari kosan. Lima menit makan soto ceker deket indomaret daerah arjosari. Langsung menuju terminal. Dan apa yang terjadi? Bus tidak berangkatberangkat sampe jam tujuh malam karena masih menunggu penumpang lain.

Gue (mewek) : T.T
Mas Willy : Ada apa toh adik sayang? Jangan nangis. Bentar lagi berangkat.
Gue (masih mewek) : Bukan itu T.T
Mas Willy : Lalu apa? Jajannya kurang? Pengen magnum tah?
Gue (masih mewek) : Mau. Tapi bukan itu T.T
Mas Willy : Jangan nangis toh. Lalu apa?
Gue (tambah mewek) : Sotonya belum tak habisin T.T huhuhu ..

Soto ceker terenak sepanjang perjalanan kehidupan dua puluh tahun aldilalala begitu saja ditinggalkan dan tidak dihabiskan. Sungguh terlalu! Menjadi suatu dosa besar yang ga bisa termaafkan sepanjang sejarah. Mas sincan .. kau harus mengganti soto ceker gue!

Bus pun berangkat. Jangan ditanya lama perjalanannya. Yang jelas lama sekali. Gue berangkat waktu isya, sampe Bali waktu subuh. Tapi tiba di Lombok waktu ashar. Perjalanan yang melelahkan. Karena pantat dijamin langsung trepes.

Dua kali perjalanan naik kapal feri. Dari jawa ke bali. Lalu dari bali ke lombok. Kapal pertama merapat ke Bali. Bagi yang ga punya KTP jangan masuk Bali, karena ada pemeriksaan kartu identitas. Sejak terjadinya bom bali, pulisi meningkatkan keamanan tujuh lapis. Gue pandangin tuh sekelompok pulisi lama banget. Ada rasa penasaran yang menyeruak di dalem dada. Ada apakah gerangan?

Tibatiba si pulisi bertanya : Kenapa senyumsenyum ngeliat saya?
Gue : Eh itu. Kayak pernah gue kenal. Temen esde gue, ya?
Pulisi : Masak sih?
Gue : Iya, bener.
Pulisi : Emang kamu dulu sekolah di esde mana?

Eh. Sejak kapan lu bisa ngomong? Tanya gue pada seekor anjing yang lagi ngendusngendus kentut gue, eh maksudnya barangbarang penumpang.

Lanjut. Untuk kapal kedua ukurannya lebih besar ketimbang yang pertama. Itu karena mengarungi selat lombok yang memakan waktu sekitar empat jam. Mana gue ga kebagian tempat di dalem pula. Alhasil gue dan mas willy ngemper di atap kapal dan ketemu turis asing sampe bapakbapak sopir perantauan yang haus perawan. Ih atut ..


Pemandangan dari atas kapal (pakek efek spesial dari kamera barunya mas willy). Itu pulau Bali.

Sesampainya di Lombok, tepatnya mataram, kami memasuki terminal. Hatihati sodara karena di terminal itu terkenal sekali premannya. Jangan pernah datang ke lombok ketika petang, karena kalian pasti bertemu dengan preman yang tersamarkan. Berpakaian seperti khalayak umum namun di dalam hati ada maksud tersembunyi. Angkutan umum yang mengantarkan ke Senggigi biasanya cuma lima ribu rupiah menjadi seratus dua puluh ribu rupiah. Benarbenar menguras isi dompet. Maka waspadalah .. waspadalah ..

Dapet penginepan di sekitar pantai senggigi seharga seratus ribu semalem. Lumayan murah ketimbang di hotelhotel sekitar. Bertetanggaan dengan turis-turis pula. Berasa jadi turis juga. Turis lokal😀

Mama marah besar karena gue nginep cuma berdua dengan mas willy. Padahal ya gue emang ga ngapangapain. Ngaku gue ke mama dapet kamar dengan dua tempat tidur. Gue ga berani ngaku kalo sebenernya mas willy tidur di lantai beralaskan selimut, dekat kamar mandi pula. Karena bisabisa gue yang dimarahin karena menyengsarakan anak orang. Untuk mas willy yang sabar ya😀 ahaha~

Dan kami pun menikmati pemandangan sunset dari pantai senggigi yang amboi tenan.

Rencananya kami bermalam dua hari disana. Dengan agenda esok hari menuju pulau gili trawangan yang dikenal lebih mempesona ketimbang senggigi. Namun apa daya ketika mas willy dapet telpon harus ikut tes kerja di sidoarjo. Meskipun mas willy udah keterima kerja di kalimantan, tapi mendapat panggilan tes di jawa lebih baik. Mungkin saja Tuhan memberikan rejeki dalam pekerjaan lain. Jadi kami cuma nginep semalem aja dan besoknya kudu dapet bus menuju ke tanah jawa. Oh .. tidaaak ..

Esok paginya gue diserang penyakit menahun, kelaparan. Kata ibu pemilik penginepan, kami mendapatkan sarapan. Tapi sarapannya tak kunjung datang.

Lalu ada yang mengantarkan teh dan kopi. Makanan utama masih belum datang. Mas willy yang amat sangat ga doyan nasi pecel dan halhal yang berbau pecel takut kalo sarapannya nanti nasi pecel (lu kira di jawa!) maka dia meminta dimasakin mi instan. Tapi kata si pemilik, ga ada mi instan disana.

Hah. Dasar ndeso. Lidahnya cuma bisa mengerespon makanan selera rakyat .. yaitu mi instan. Padahal gue sendiri ga tau bakalan dapet sarapan apa. Hehe. Kalo makanan khas lombok rasanya aneh, gue ngicip mi instan juga kalo gitu.

Taraaa! Sarapan yang delisioso!

Demi menyamai kualitas pelayanan di hotel berbintang, si ibu pemilik penginepan juga membuat sarapan setara menu breakfast internasional.

Jujur ketika gue melihatnya gue jadi sedikit terbengong, agak bingung, dan terlihat ndesani sekali. Ini makanan apa ya? Ada pisang dibalut roti dan dimakan bersama pepaya dan nanas. Bagaimana rasanya?

Gigitan pertama. Hhmm. Rasanya itu ..
Gigitan kedua. Hhmm. Rasanya itu kayak ..
Gigitan ketiga. Hhmm. Rasanya itu kayak .. ngebelah atmosfir bumi, terbang bersama kuda laut akrobatis, menuju rasi bintang dan bertemu malaikat (baca: gue) paliiing maniiiss ..

Pokoknya endos gandos. Perlu lu coba. (Resep menyusul).

Setelah sarapan, kami berencana mencari oleholeh ke kota. Sedih rasanya berpisah dengan pantai seindah senggingi. Hikz. Kapankapan kesini lagi yok, bang?!

Setelah naek angkot dua kali dan sampailah kami di kantor gubernur. (Eh. Gubernur apa bupati ya? Ya semacam itulah, pokoknya tentang pemerintahan). Dan gue kira disana itu udah termasuk kota. Ya emang termasuk kota, tapi gue ga menemukan pertokoan disini makanya gue curiga ini udah sampe kota apa belum.

Karena demi mengirit ongkos kami pun berjalan untuk menuju pusat pertokoan. Karena kata mas willy tempatnya deket, jadi eman-eman kalo naek angkot. Apalagi kami juga ga tau naek angkot jurusan apa. Daripada nyasar ya jalan kaki adalah ide yang bagus.

Tapi masyaAllah. Gue dibohongin. Gila aja. Jaraknya jaaaauuuuuuuh pooooooool, serasa dari arjosari jalan kaki menuju alunalun kota Malang. Apalagi kami berjalan tepat di jam dua belas siang. Tanpa topi, tanpa jaket, tanpa tabir surya. Alhasil kulit jadi gosong dan menyimpan penyakit.

Capek. Haus. Laper. Pengen lepas baju karena kepanasan. Semua rasa berkumpul jadi satu. Ga kebayang gimana rasanya tinggal disini. Heihei. Tapi bang budi (temen sekelas) yang asli lombok juga ga item karena terbakar matahari. Malahan orang asli lombok kulitnya putih. Meski berbeda warna kulit tapi ya tetep aja kepanasan. Sama aja kalo gitu. Gue ga mau tinggal permanen di lombok. Tapi kalo buat liburan sih ya mau lah😀

Ada satu hal yang ngebuat lombok berbeda dengan yang lain. Yaitu para pelajar disini sukanya ngemper di trotoar. Gue yang kala itu berjalan menyusuri kota mataram tepat ketika jam pulang sekolah. Macet, otomatis. Banyak pelajar yang dijemput orangtuanya, banyak juga yang pulang naek angkot, lebih banyak pula yang ga pulang dulu ke rumah dan nongkrong main kartu di pinggir jalan (lebih tepatnya di trotoar). Ga hanya satu kelompok di satu sekolahan. Tapi banyak sekolahan, sekitar lima sekolahan yang gue lewatin, pelajarnya malah membaur dengan trotoar sampe gue berjalan di jalan (yaiyalah) maksudnya berjalan ga di trotoarnya.

Kenapa bisa begitu? Gue juga ga ngerti. Biasanya pelajar emang suka nongkrong. Tapi nongkrongnya di warung. Kalo lagi nunggu jemputan pulang ya biasanya berdiri di pinggir trotoar. Tapi disini pelajar nongkrongnya itu duduk, lesehan, malah ada yang ngelesot santai di trotoar. Aneh kan? Disimpen aja pertanyaannya karena akan didiskusikan lebih lanjut dengan pemerintah mataram😀

Akhirnya gue nemu oleholeh yang gue cari .. yaitu dodol rumput laut. Yang bentuknya persegi panjang berwarnawarni juga berbentuk buahbuahan lucu. Gue suka banget dengan makanan yang satu ini. Makanya ketika bang budi dan aan pulang kampung, gue mesti narget mereka dodol rumput laut. Dan gue selalu dapat bagian yang paling banyak. Ahaha. Senangnya menjadi preman😛

Mendapatkan bus untuk kembali ke kota Malang gampanggampang susah. Karena kami yang udah pernah ketipu preman jadi takut untuk tertipu yang kedua kalinya. Maka ketika ada yang nawarin tiket seharga 200.000 per orang, mas willy masih pikirpikir ulang. Karena kata mas sincan kalo pesen di temennya itu bisa dapet 180.000

Karena temennya mas sincan ga datengdateng akhirnya mas willy memutuskan untuk beli tiket itu. Daripada ga pulang. Hehehe. Dan untungnya kami adalah dua penumpang terakhir yang dapet tiket.

Menunggu selama beberapa jam akhirnya kami masuk bus jurusan Malang. Dengan tiket di tangan maka kami tak kuatir akan kehabisan tempat duduk. Eladalah ternyata tiket yang seharga 180.000 itu yang pesen di temennya mas sincan ternyata adalah tiket palsu, yaitu tiket tanpa tempat duduk. Lalu duduknya dimana? Ya dimana aja. Sukasuka lu asal jangan pangku gue ato mas willy😛

Dapet tiket harga murah emang enak. Tapi resikonya?

Ga dapet tempat duduk, ada yang duduk di lantai, ada yang duduk di bangku plastik, ngebuat punggung kita benarbenar ga nyaman. Bisa loro boyok dan rematik, juga sakit hidung. Karena ada yang ga kebagian tempat duduk dan duduk di toilet. Dengan bau badan dan bau toilet yang berbaur bercampur menjadi satu hingga membuat hidung kesakitan. Ouch!

Melewati selat lombok yang selama empat jam itu di malam hari. Alhasil ga bisa ngeliat apaapa. Ga bisa liat laut, ga bisa liat lumbalumba, ga bisa liat matahari. Maka kami memutuskan untuk masuk di dalem kapal.

Banyak bangkubangku panjang yang diisi oleh satu orang saja, untuk tidur. Tapi gue nemuin satu yang kosong di depan sendiri paling pojok. Di samping gue ada turisturis yang serius ngeliat tayangan tipi yang disediakan oleh pihak kapal. Liat apa coba? Dangdutan sagita. Benarbenar promosi keIndonesiaan yang profesional.

Gue pun melihatlihat sekeliling dan menemukan sesuatu yang aneh tapi memang aneh.

Kenapa papan pengumuman berisikan info penggunaan jaket penolong harus bergambar perempuan? Kenapa enggak lakilaki aja? Apa bedanya?

Setelah baca gue langsung buka lemari dan memastikan ada jaket penolong dan ban keselamatan jika terjadi sesuatu seperti kapal titanic. Ada. Ga banyak sih. Tapi kalo kecelakaan itu terjadi gue bisa langsung ambil karena tempat gue duduk dekat dengan lemari penyimpanan.

Saran ketika menaiki kapal laut. Pastikan selalu dekat lemari penyimpanan jaket penolong atau ban keselamatan ^^

Biasanya gue ngeliat dimanamana ada tulisan inggris-indonesia. Tapi pas ngeliat kaca, kenapa tibatiba ada huruf kanji disana? Apa fungsinya coba? Mana siapa yang tau artinya? Meskipun gue ga fasih bahasa inggris, tapi gue masih bisa menerkanerka apa yang dimaksud dalam paragraf. Lah tapi tulisan ini gimana cara bacanya? Artinya pun ga jelas.

Mungkin artinya,
1.Ini jendela
2.Silahkan melihat keluar
3.Jika terjadi sesuatu, maka anda bisa memecahkannya
4.Jangan meloncat dari jendela, karena telah disediakan pintu
5.Dilarang merokok
6.Selamat malam dan terima kasih

Berangkat jam lima sore dari mataran dan sampai di malang jam sepuluh pagi dengan selamat. Benarbenar perjalanan yang menyenangkan. Oh. Senggigi i’m in love.

The best picture,


#5 Tangkuban perahu di Senggigi


#4 Penantian


#3 Jangan lihat orangnya tapi lihatlah pemandangannya yang spektakuler


#2 Pria sejati menatap masa depan yang cerah


#numero uno .. duo autis

Begitulah kisah perjalanan gue dan mas willy yang minggat ke lombok. Mohon jangan ditiru karena berbahaya dan pasti dimarahi mama. Tidak ada oleholeh karena sudah habis. Kalo mau pesan silahkan kontak bang budi atau aan. Ongkos kirim ditanggung pembeli.

Satu saran sebelum gue pamit yaitu selalu siapkan bekal sebelum naik kapal laut. Karena harga makanan dan minuman jika sudah berada di atas kapal menjadi lebih tinggi dari harga normal. Popmi siap saji ukuran besar yang biasanya bisa dibeli dengan harga 5-6 ribu rupiah (di pelabuhan) menjadi 12ribu rupiah (di atas kapal). Kalo di bawah kapal harganya otomatis jadi lebih murah, dipastikan gratis pula, tapi popminya harus bagibagi dengan ikan hiu dan putri duyung.

Selamat melancong!

4 thoughts on “Minggat Nang Lombok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s