Weekend

Kegiatan setiap hari minggu pagi selain masih tidur, cuci baju, seterika, dan nonton tipi adalah jalanjalan ke pasar minggu. (gue sengaja ga memasukkan opsi mandi di dalam kalimat di atas karena gue yakin banyak orang termasuk gue dan lu yang mandi paginya ganti jadi siang).

Anak kos yang paling sering jalanjalan pagi adalah irea, dengan maksud nurunin berat badan dan ngecengin cowok. Gue pun ikut. Hari itu bersama el dan hima, kami berempat pergi ke pasar minggu.


Dari kiri ke kanan: el, irea, hima. Semuanya bestatus jomblo dengan sepuluh gebetan.

Hal pertama yang harus dilakukan sebelum berangkat adalah mandi. Minimal cuci muka dan memakai segalon parfum. Biar orangorang yang berseliweran dengan kita disana ga bakal menemukan bau bantal yang lagi berjalan.

Apa tujuan pergi ke pasar minggu? Banyak tujuan. El bertujuan untuk membeli celana pendek buat KKN nanti. Irea bertujuan untuk ngecengin cowok. Hima bertujuan untuk nganterin mereka berdua. Dan gue bertujuan untuk membeli getas.

Getas adalah makan yang terbuat dari campuran pohong, gula dan batako hingga rasanya jadi keras tapi manismanismanja. Itu makanan favorit gue yang musti gue beli ketika di pasar minggu. Bukannya menganakemaskan si getas ini ya, meskipun di pasar minggu banyak sekali aneka jajanan yang ditawarkan, tapi getas adalah menu utama yang harus gue dapetin di pasar minggu.


Wajah rakyat jelata yang kelaparan.

Lalu apa lagi yang dijual disana? Banyak juga. Mau beli baju, ada. Mau beli makanan, ada. Mau beli tanaman, ada. Mau beli hewan, ada. Mau beli sayuran, ada. Mau cari kabel listrik, ada. Mau cari lem kuat yang bisa nyatuin sendal sampe gigi, ada. Bahkan orang yang jual kolam renang pun ada. Kurang lengkap apa coba?!

Tapi sampe sekarang gue masih belum nemuin penjual detik. Yang jual jam tangan banyak. Tapi yang jual detik hingga detikdetik di dalem hidup gue bertambah, ga ada. Apalagi orang yang jual pahala.

El udah dapet celana pendek yang diidamidamkannya selama dua tahun. Gue udah nemu getas. Hima udah beli camilan. Irea udah dapet cowok tiga. Kami pun pulang.

Yang namanya jalanjalan ga lengkap tanpa pengabadian lewat kamera. Fotofoto. Narsise metu. Tempat yang paling cocok untuk foto adalah di segitiga bermuda depan perpus kota. Gue ga tau kenapa tempat ini jadi tempat favorit orangorang untuk nongkrong. Tempatnya ga bagusbagus amat, cuman emang tepat di tengah jalan sih, itu yang jadi nilai jualnya. Juga di jalan … (apa itu namanya, yang deket sekolah dempo itu loh pokoknya) jadi pemandangan menarik karena rumahrumah disana bagubagus dan jarang dilewati mobil. Privasi untuk orang narsis seperti kami sangat cocok.


Coba tebak sendal siapa yang baru nginjek tai kucing?


Irea: Ih ngapain lu liatliat gue?
Gue: Eh siapa yang ngeliat lu? Gue cuman mastiin lu ga nyontek katakata cinta yang gue smsin buat mas willy.


Bagian yang paling seru ketika menganiaya sesuatu.

Lalu bagian yang paling ga seru adalah setiap gue pulang dari pasar minggu pasti capek beyuuu~ud, ga mandi karena air kosan abis, ga makan siang garagara duit udah abis dibuat jajan getas, dan pastinya gue bakal tidur lagi.

Besok gue mau kesana lagi. Siapa yang mau ikut?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s