Serangan Fajar

Selamat datang matahari. Selamat pagi cinta. Mulailah harimu dengan semangat dan doa. Semoga harimu menyenangkan.

Kenapa orangorang bisa begadang sampe tidur larut malam dan jarang ada yang bisa bangun pagi? Karena tidur itu menyenangkan.

Coba kalo tidur itu ga menyenangkan, pasti ga bakalan ada orang yang mau tidur dan ga bakalan ada cerita dongeng sleeping beauty (gue banget). Jadi tidur itu amat sangat menyenangkan.

-_-zzZZ

Sori. Gue tadi tidur sebentar.

Pagi hari adalah waktu paling sibuk sedunia. Ga terkecuali buat gue sekeluarga. Setiap pagi kami mendapati serangan fajar. Serangan disini bukan serangan eksternal dari tetangga sebelah yang iri ama kecantikan gue dan selalu ingin membom-atom rumah gue, bukan juga karena papa telat bayar iuran kebersihan jadi sering ditagih pak erte setiap pagi , tapi serangan fajar ini adalah serangan internal.

Serangan fajar yang pertama adalah peer.

Siswasiswa, terutama gue, malamnya ga pernah inget jadwal peajaran buat besok. Makanya ketika pagi dan tengah membereskan buku, teriak sampe gulingguling ketika mendapati ada peer yang harus dikumpulkan hari ini, jam pertama pula, tugas kimia yang diajar bu prapti pula. Hadeeeh. Serasa neraka tepat di ujung hidung.

Sebagai anak kreatif dan banyak akal, gue menemukan banyak solusi dari permasalahan diatas yaitu:
1. Ngerjain peer kemarin malemnya dong.
2. Berangkat pagi dan nyontek tugas temen.
3. Sobek tugas kerjaan temen lu dan tempel di buku lu sendiri.
4. Ijin sakit ga masuk sekolah.
5. Purapura pingsan ketika dimarahi bu prapti.
6. Belagak gila dan hilang ingatan.

Serangan fajar yang kedua adalah kaos kaki.

Menyiapkan seragam sehari sebelum sekolah adalah pekerjaan yang wajar yang dilakukan seorang mama. Kita juga ga bakal mempermasalahkan. Asal pulang sekolah langsung naruh seragam kotor di tempat cucian, besoknya seragam baru sudah tersedia. Tapi kalo kaos kaki?

Papa selalu ngingetin buat nyiapin kaos kaki. Karena kaos kaki adalah hal yang paling penting, yang paling utama malah ketimbang seragam sekolah. Tapi gue-eming-jana selalu mengabaikan saran papa. Nah, garagara itulah muncullah serangan fajar. Tiap pagi gue-eming-jana ribut soal kaos kaki. Kenapa tidak. Setiap senin kaos kakinya ga genap berjumlah enam buah. Ada juga lebih dari enam buah, tapi sisi kiri ga ada yang sama sama sisi kanan. Kami selalu rebutan dan mengaku si empunya kaos kaki. Kaos kaki warnanya sama, kalo ga putih ya item. Jadi ga bisa dibedain secara tepat dan jelas.

Yang paling nakal disini adalah eming. Karena dia selalu lupa naruh kaos kaki baunya itu ke keranjang cucian. Tapi ketika pagi itu tiba dia mengaku memiliki kaos kaki yang wangi itu, padahal punya dia masih tersimpan di sudut kamar. Sampe lumuten, same karaten.

Yang paling dianiaya disini adalah jana. Karena cuma dia yang paling rajin mencuci. Jadi kaos kakinya selalu wangi dan dengan keadaan baikbaik saja (baca: kaos kaki kiri sama dengan kaos kaki kanan). Untuk mengantisipasi hal itu jadi jana selalu membeli kaos kaki yang berbeda sampe memberi namanya disana biar gue dan eming ga ngakungaku. Hazz. Ga bisa minjem kaos kaki deh.

Hal yang sama pula terjadi ketika hari jumat tiba. Ga hanya rebutan kaos kaki item, pencarian hasduk juga ikut meramaikan suasana pagi. Hasduk itu ya berukuran lima cm x lima puluh cm, jadi wajar aja dia selalu menghilang dari pandangan dan terselip entah dimana. Pas esempe gue sampe punya cadangan dasi dan hasduk sampe lima buah, karena tiap kali ilang gue lalu beli lagi. Ketika udah beli lagi eh yang lama ketemu. Begitulah. Orang yang selalu mengalami serangan fajar, persediaan kaoskaki-hasduk-dasi pasti lebih dari dua.

Solusi permasalahan diatas adalah:
1. Siapin kaoskaki-dasi-hasduk-topi kemarin malemnya dong.
2. Ambil kaos kaki adek dan gunting bagian ujung pas di jempolnya lalu akuin bahwa kaoskaki itu punya lu.
3. Tapi kalo punya lu sendiri jangan digunting, lebih baik dikasih nama biar ga diakuin adek.
4. Selaen itu ditulis juga mana kaos kaki yang kanan mana yang kiri.
5. Punya persediaan lebih, biar bisa disewain ke tementemen lu yang kelupaan bawa pas di sekolah.
6. Saranin ama mama suruh jual alat perlengkapan sekolah biar lu bisa pinjem satu setiap hari.

Serangan fajar yang ketiga adalah sarapan.

Hal yang satu ini terjadi murni karena ketidak sengajaan. Yaitu ketika mama bangun kesiangan. Mama adalah alarm pengingat pagi. Kalo mama bangun pagi otomatis anakanaknya juga bangun pagi. Kalo mama terlalu capek sampe paginya ga kedengeran alarm, jadi bangun kesiangan. Sarapan pun terbengkalai. Karena belum menyiapkan nasi, laukpauk, susu, juga sambel terasi.

Apalagi ketika kondisi gas elpiji mendadak habis ketika goreng telur dan belum mateng. Hazz. Sarapan air aja gue. Itu juga kalo airnya mateng dan ada. Kalo ga ada ya gue harus makan angin (baca: naik angkot sambil mangap biar anginnya ngenyangin perut).

Juga ketika air pdam tibatiba berenti ngalir. Hazz. Berdoalah tementemen di sekitar lu ga menyadari bahwa lu belum mandi pagi.

Serangan fajar yang paling parah adalah ketika pagi hari, belum jadwalnya masuk kamar mandi dan lu mendapati perut lu ga bisa berkompromi padahal kamar mandi masih dipake anggota keluarga yang lain.

Eming yang selalu lancar ngepup pagi hari dan gue yang jarang ngepup pas itu pengen ngepup. Daripada salah satu sakit perut garagara nahan beol, jadi kami berdua berbagi wc dengan menggunakannya secara bersamasama. Dengan posisi saling membelakangi dan suara kentut yang bergantian bersiul.

Melanggar kode etik privasi alien se-alam semesta! Tapi mau bagaimana lagi coba?!

Makanya gue nantinya pengen punya dua kamar mandi yang punya dua wc di rumah gue nantinya. Selain bisa dipake anggota keluarga gue biar ga rebutan toilet, juga biar bisa dibuat wc umum.

Solusi dari permasalahan diatas adalah:
1. Jadilah alarm dengan bangunin mama setiap pagi biar bisa nyiapin sarapan.
2. Siapin sarapan cepat saji semisal roti-sereal-batako jagajaga gas elpiji habis.
3. Mandi sebelum tidur jagajaga air pdam mati ketika pagi.
4. Gedor pintu tetangga jam tiga pagi dan numpang mandi disana.
5. Suruh papa bikin wc lagi.

Jadi serangan fajar bisa terjadi pada siapa pun dan di tempat manapun dengan kondisi bagaimana pun. Waspadalah .. waspadalah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s