Pedes pedes pedes

Pedes itu apa sih? Pedes itu bisa dibilang sebagai singkatan dari pedes-aan, tempatnya wongwong ndeso berasal. Juga bisa dikatakan sebagai sebuah rasa. Rasa yang ngebuat lidah kita bergoyang asolole.

Gue ga doyan pedes sebenernya, tapi garagara ngicipin jajan yang dibawa jana pulang sekolah, gue jadi mulai terbiasa maem pedes level tiga.

Biasanya jana pulang sekolah bawa cilot. Cilotnya bumbu pedes sesuai level dia. Kadang kala gue dibeliin dengan maksud agar malemnya gue mau ngerjain pe-er matematika dan bahasa inggris dari sekolahnya. Disebut sebagai sogokan.

Tapi dulu pernah suatu ketika kami membeli cilot dari bakso keliling yang penjualnya seperti pak ngadiman-tetangga samping rumah gue. Kami beli tiga buat gue-jana-mama. Papa ga berani minta, karena papa netral soal pedes. Kalo beli rujak, papa minta lomboknya setengah. “Setengah kilo?, tanya penjual. Setengah berbisik papa ngomong, “setengah lombok”. Setengah lombok itupun juga udah bisa bikin papa keluar-masuk kamar mandi.

Dan cilot yang kami beli itu nyampur jadi satu. Ga bisa dibedain. Gue pun makan salah satunya yang dikasih jana. Busyeeet. Pedes banget. Gue sampe merem melek dengan meletmelet nahan pedesnya.

Gue= pedes ga sih jan?
Jana= ga. Punyaku ga kerasa.
Gue= janganjangan ini punya lu.
Jana= (ngicip) hehehe. Iya.

Janaaaaaa. Cilotku udah habis separuh lu baru ngomong, heh! Sialan.

Karena pengalaman itu gue jadi males nitip cilot ke jana. Kalo beli pun gue pasti bakal ngicipin semuanya biar kerasa mana yang lebih pedes mana yang enggak. Gue ga mau dikerjain lagi.

Selain cilot kami juga sering beli yang namanya cimol. Seperti cilot, tapi cimol itu digoreng kayak batagor, tapi bumbunya itu cabe kering seperti bumbunya jajan bitingbitingan. Enak dan tidak bergizi.

Di lumajang, peredaran cimol dibatasi. Gue gatau kenapa dilarang sama satpol pepe. Kadang kala gue udah mutermuter keliling kota tapi ga menemukan satupun gerobak cimol nangkring. Apalagi di malang. Sampe sekarang gue belum pernah ngeliat orang jualan cimol disini. Padahal loh yang suka jajan bitingbitingan banyak, tapi kenapa cimol ga dijual disini.

Wah. Gue jadi kepikiran mau jual cimol aja nih. Mungkin aja untung besar B-) (mata duitan). Tapi sebelum rencana gue berjalan, eh, ada produk pedes masuk ke kota malang. Yaitu maicih.

Gue pertama cuma denger dari temen aja kalo jajan itu pedesnya dari level satu ampe level sepuluh. Dijamin bisa munculin empat sariawan akut ampe bikin lubang pantat kepanasan. Saking bumingnya nih jajan, dosen gue sampe pesen ke mahasiswanya sebanyak lima plastik. Mau dijual lagi katanya. Alhasil gue ga jadi bisnis jualan cimol. Kalah saingan euy.

Gue pernah hampir mau dikerjain dedek, pas di kosan etika, dia nawarin keripik warna merah. Tapi gue tolak karena gue udah curiga. Janganjangan si dedek mau ngeracunin gue karena ga terima kalo gue lebih cantik daripada dia. Ternyata bener, itu jajan maicih level sepuluh.

Ketika mau pulang kampung, si mama pesen rotiboy oleholeh buat jana. Kasian sekali ya kota asal gue. Udah ga punya matahari-gramedia-hypermart, jajan seenak rotiboy ga dijual disini. Si jana mupeng banget pengen ngerasain. Berkalikali dolan ke malang, dia ga pernah ngicip rotiboy. Eman-emaaan ..

Ketika di sekolah, jana yang hidungnya sensitif sampe bisa nemuin siapa yang kentut sembarangan, tengah mengendus bau sesuatu.
Jana= eh syah. Ada bau sesuatu ini.
Aisyah= bau apa jan? Aku baru kentut emang, tercium ta?
Jana= bau orang bikin roti. Hhmm. roti moka. Enak pasti iki syah. Siapa yo yang lagi bikin jajan itu? Pengen minta gue.
Aisyah= itu kan roti di dalem tas gue. Rotiboy. Lu mau a? Kemarin gue dibeliin mama yang baru pulang dari bandara.
Jana= (wajah seperti kepiting rebus. Malu euy).

Meski akhirnya jana juga dapet bagian jajan dari aisyah. Tapi jana ngerasa kurang dan malu buat minta lagi. Makanya mama titip satu ke gue. “Buat adekmu, kasian ngiler terus dia”, kata mama.

Lalu gue mendapati orang jualan maicih di depan bank bni deket UB. Ada tiga pilihan model, gue pilih satu. Mogamoga bisa bikin jana mencretmencret.

Di rumah, malah gue yang mupeng. Tapi jana bersikukuh ga mau buka maicih. Jana yang selain jago penghematan duit dan jajan, juga lagi belajar untuk diet. Perutnya lebih gede daripada perut buncit gue. Kata mama, itu emang keturunan. Jadi ga mungkin gue bisa punya perut datar kayak punya jesica-nya SNSD. Rotiboynya ga dibukabuka pula. Gue jadi ga bisa ngicip juga.

Setelah gue paksa dengan setengah terpaksa rela mengerjakan semua pe-ernya. Maicih pun dibuka. Jajan itu bertahan hanya tiga hari. Dan gue juga berperan dalam menghabiskannya. Si papa sebenernya udah gue kasih jajan tersendiri, sisa oleholeh dari solo kemarin, tapi ama jana diemplok juga. Papa yang gatau apapa, buka toples jajan dan memakannya. Papa lagi tiduran sambil liat tipi, mengambil maicih yang berukuran lima milimeter kali lima milimeter. Papa langsung bangun, ga jadi tidur, lidahnya meletmelet. Gue kaget. Takut papa ketularan rabies gue. Eh. Ternyata papa cuma kepedesan dengan maicih yang berukuran liliput itu. Kasian papa, minum dua galon air pedesnya ga ilang-ilang. Hehehe. Dasar anak durhaka sukanya ngerjain orangtua.

Ternyata selain kepedesan sampe ngebuat lidah meletmelet, maem pedes juga bisa meningkatkan nafsu makan. Hari itu gue makan nasi ampe delapan kali dengan porsi kuli. Bayangkan! Tiap habis maem, gue ga berasa kenyang. Seperti nasi itu ga masuk perut dan menghilang entah kemana. Gue jadi punya cara jitu selain minum susu untuk meningkatkan berat badan, yaitu dengan maem pedes. Pantes aja tementemen gue yang gendutgendut doyannya emang maem pedes. Ah. Kalian kok ga ngomong dari dulu sih. Tau gitu gue bakal mematahkan pernyataan bahwa aldilalala seumur hidupnya ga bakal bisa gendut.

Efek maem maicih ga berenti sampe situ. Selama empat hari penuh, lubang pantat gue ga bisa terkontrol dengan baik. Bukannya bolakbalik masuk kamar mandi, tapi tuh lubang pantat bernapas sepanjang waktu alias kentut sembarangan. Ga pagi, ga siang, ga sore, ga malem, gue selalu kentut. Mana kentutnya bauk pula. Jana sampe ngamukngamuk ga konsen belajar, ga bisa tidur, ga doyan makan. Garagaranya tiap lima menit dia selalu menyanyakan pada gue apakah gue kentut apa ga. Gue jawab, belum, habis ini. Si papa sampe beli masker agar bisa bertahan hidup dengan udara yang tercemar kentut gue.

Mana bisa gendut gue kalo gini caranya. Maem pedes emang bisa ningkatin nafsu makan. Maem udah banyak tapi ga menumpuk di badan malah terbuang lewat kentut setiap saat.

Gue gagal bikin badan gendut, berisi, dan semlohai.

2 thoughts on “Pedes pedes pedes

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s