Surat Kehilangan

Udah dua kali gue masuk Polres Malang. Bukan karena gue nyuri ayam, juga bukan karena gue terlalu cantik, dan bukan juga karena bokap gue seorang pulisi. Gue ke Polres garagara mau bikin surat kehilangan.

Kalo dulu ke polres garagara mau buat ktm, sekarang giliran eming yang atm-nya ilang.

Gue udah bilang mama kalo bulan depan eming ga boleh numpang sangu di atm gue. Karenanya dengan hilangnya atm itu maka pengeluaran eming mendadak jadi ga terkontrol. Dia minta uang ngelebihin jatahnya tiap bulan yang dikasih mama, alhasil duit gue yang abis. Gue jadi rugi. Gue ogah atm gue jadi penitipan duit orang.

Jadi dengan terpaksa gue harus nganterin si eming bikin surat kehilangan sebelum bikin atm yang baru. Berangkatlah kami berdua dengan naek motor pinjeman si el. Gue yang ndeso apa motornya yang terlalu canggih, enteng banget tarikannya, kecepatannya pun kalah sama valentino rosi (yaiyalah), beat emang tiada duanya! (promosi).

Sekarang sistemnya ganti. Tiap kali masuk kudu pake id card dengan nitipin ktp ato sim. Manfaat menggunakan idcard adalah: biar gue ga disangka maling ayam yang masuk tahanan, biar gue ga disangka pulisi yang lagi menyamar, biar gue keliatan seperti rakyat biasa padahal seorang artis terkenal. Masuklah kami ke dalam sana.

Antriannya bo. Panjang bangeeeet. Kalah deh ama antrian bank. Bisa mati berdiri kalo gue lamalama disini. Ada dua mbakmbak, mas ganteng, mas ga ganteng, empat bapakbapak, dan seorang ibuibu.

Ternyata eh ternyata, keempat bapakbapak itu bukan mau bikin surat kehilangan, tapi mau ngelapor adanya pengaduan masyarakat gitu. Enggak tau tentang masalah apa. Mungkin memperdebatkan tentang batas wilayah RI dengan Malaysia. Antrian berkurang. Yippi.

Satu lagi ibuibu yang ternyata mau bikin surat laporan bahwa ada orang yang meninggal di rumahnya. Huidih. Serem. Masak ada orang meninggal pake surat laporan gitu sih, emang mau dikirimin ke Poconggg?

Gue liatliat dari keempat orang yang udah buat surat kehilangan itu kok ga ditarik biaya sih. Padahal dulu pas gue kesana, gue ditarik biaya.

Bapak pulisi= maaf. biaya pengganti kertas.
Gue= berapa pak?
Bapak pulisi= seikhlasnya aja lah.
Gue ga tega mau ngasih duit dua ratus rupiah seperti yang biasa gue bayar di tempat printprintnan. Gue tambahin deh sebesar sembilan ribu delapan ratus sebagai pengganti capeknya ngetik dan tinta stempel yang habis.

Tapi mereka ga bayar. Oh. Gue tau, jadi sekarang pulisi udah insyaf ga pake pungli lagi. Horee. Jatah jajan gue ga berkurang.

Setelah ketakketik sana sini, ga sampe lima menit surat laporan kehilangan sudah berada di tangan. Saatnya pulang.

Loh. bayar dulu.
Apa?

Gue tengaktengok kanankiri, ga ada siapasiapa disitu kecuali gue-eming-bapak pulisi dan kamera cctv.

Ternyata biaya pembuatan surat kehilangan emang gratis, kecuali sama orang yang antriannya terakhir dan ga ada saksi mata disana. Oh. Sial. Kenapa juga gue yang jadi antrian terakhir. Gagal jajan bakso deh gue. Nasib .. nasib ..

Gue jadi mikir, nih biaya termasuk pungli ga sih? soalnya biaya ini diberikan pada orangorang tertentu (khususnya yang cantik seperti gue). Kalo lu mau bikin surat kehilangan, kalo bisa datengnya pas banyak orang dan jangan jadi antrian yang terakhir.

Saran dari gue sih buat pak pulisi, biar masyarakat ga salah paham, mending disana dikasih baliho ukuran 3×4 meter dengan tulisan ..

BIAYA PEMBUATAN SURAT LAPORAN KEHILANGAN SEBESAR LIMA PULUH RIBU RUPIAH, dengan rincian sebagai berikut:
1. Biaya kertas: 5000 (kertas import berkualitas)
2. Biaya listrik: 5000 (listrik tegangan tinggi anti kongslet)
3. Upah menulis: 25000 (buat makan siang paket hemat hokben)
4. Biaya parkir (antri duduk): 5000 (kursi buatan eropa)
5. Biaya bernapas di dalam ruangan: 10000 (kalo ga mau bayar, jangan bernapas)
Harap dibayar lunas!
Tertanda, jasa anti pungli polres malang.

Lah. kalo gini samasama jelas kan. Pelayanan kepada masyarakatpun terpuaskanšŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s