Mengejar Masmas

Mengejar masmas itu mudah. Ngedapetin hatinya itu yang susah. Kenapa enggak, tuh masmas pasti punya seabrek kriteria dan syaratsayarat yang musti kita penuhi. Kalo enggak sampe setengahnya ditambah satu, dipastikan tuh masmas bakal lari lagi dan pengen dikejar lagi.

Sebelum gue ngejelasin apa aja kriteria umum memilih cewek, gue mau cerita tentang halhal aneh cowokcowok disekitar gue.

Cowok itu pada dasarnya ga suka pacaran. Ga mau pacaran = ga mau belajar berkomitmen untuk kehidupan berumah tangga kelak. Ga punya pacar tapi gebetannya dimanamana. Ga ngaku? Cowok emang ga mau ngaku ato istilah polosnya ga ngerasa. Ambil satu contoh, si eming. Walaupun ga bisa naek motor nih cowok banyak yang nyukain. Mulai dari balita sampe mbahmbah, dari cewek sampe setengah cowok. Mengaku ga punya pacar tapi tiap kali smsan ama cewek, isinya gombal. Anehnya dia ga ngerasa bahwa katakatanya itu adalah salahsatu bentuk dari bahasa pergombalan.

Kesimpulannya, cowok ga pernah ngerasa berkata gombal.

Cowok itu ga mau dicap sebagai pengejar cinta cewekcewek. Dia maunya dikejarkejar cewek, dipujapuja cewek, disanjungsanjung cewek dan dikasihani cewek.

Ambil satu contoh, si eming lagi. Sampe sekarang dia belum mau pacaran lagi sejak putus dari mantannya yang satu kelas itu. Meskipun ada satu cewek yang deket sama dia, sampe di sms pake kata ayang-ayangan, tapi dia belum mendapatkan status ‘menjalin hubungan dengan’. Karena cowok ga mau nembak duluan dengan terburuburu. Dia sukanya mengulur waktu dan menimbang ini itu.

Fakta: cewek ga suka yang namanya menunggu dan cewek ga mau nembak duluan. Gila aja. Reputasi gituloh.

Sampe sekarang pun gue masih beda pendapat ama mas willy, kata dia gue duluan yang nembak. Oemji. Perasaan katakata mujarab itu keluar dari mulutnya. Gue mah cuma jawab iya. Tauklah. Cowok emang aneh dan rada pikun.

Oke. Selanjutnya kriteria umum yang pertama adalah, ceweknya harus cewek.

Karena ga semua cewek adalah cewek. Ada cewek secara bodi emang cewek, tapi kelakuan ganas seperti pria. Ada cowok secara bodi emang cowok, tapi kelakuan letoy seperti cewek. Yang diperlukan cowok adalah cewek seutuhnya.

Fakta: ga semua cewek adalah cewek. Perlu waktu untuk ngerubah sesuatu yang emang harus dirubah. Bener kata annisa, cinta bisa mengubah segalanya. Yang dulunya kasar, bisa jadi lembut. Yang dulunya tomboi, bisa jadi feminin. (Jangan liat gue tapi).

Cowok nerima cewek apa adanya ketika mereka bersepakat untuk menjalin sebuah hubungan. Anehnya. Tapi setelah itu kenapa cowok jadi minta yang anehaneh pada ceweknya agar bisa berubah menjadi seperti yang dia inginkan?

Begitulah cowok. Sekasar-kasarnya lu, sejelek-jeleknya lu, sebodo-bodonya lu, dengan pantang menyerah dia akan menjadikanmu masuk ke dalam kriterianya. Karena apa? Karena cintaaaaah. Coba kalo bukan karena cinta, dia pasti bakal ninggalin lu dan mencari sosok lain yang mendekati sempurna menurut kriterianya.

Cowok suka cewek yang lebih daripada ibunya dan sodara perempuannya. Cewek yang masakannya lebih enak dari masakan ibunya dan seenggaknya yang bisa masak tapi ga gosong walaupun rada keasinan.

Fakta: ga semua cewek bisa masak. Jaman sekarang gituloh. Cewek metropolitan dituntut untuk punya pangkat minimal satu tingkat di bawah suaminya. Otomatis waktunya banyak terbuang dan ga ada waktu luang untuk meningkatkan ketrampilannya di dapur. Jadi gue ngerasa ga adil aja sama cowok yang nuntut ceweknya bisa masak padahal (nantinya) perekonomian keluarga yang mereka bina belum bisa dikatakan seimbang. Sebagai istri yang baik, kalo ga nolong suaminya dengan bekerja, lalu anakanaknya mau dikasih makan apa coba?

Gue saranin kalo pengen punya cewek bisa masak, pinter ngurus rumah, mending kawin aja ama pembantu. Masalah rumah tangga lu ga bakal berantakan. Kalo ga mau pake saran itu ya lu harus nerima cewek lu apa adanya. Kalo pengen cewek lu pinter masak, lesin privat ama nyokap lu biar ilmu masaknya nular.

Cowok suka cewek gendut, berisi, dan semlohai.

Fakta: semua cewek gendut pasti pengen langsing, biar cowokcowok banyak yang naksir. Dan ga semua cewek kurus bisa gendut, berisi, dan semlohai. Aneh aneh aneeeh. Gue ga bisa nyatuin kedua pendapat ini dengan sebuah saran. Gue Cuma bisa saranin pada makanan. Kalo cowok pengen ceweknya gendut, mending cewek lu dikasih asupan makanan yang berlebih biar badannya berubah menjadi semlohai. Bagi cewekcewek yang udah ngerasa gendut, berisi dan semlohai tapi ga dapetdapet cowok .. itu derita lu!

Cowok itu suka ama cewek yang sederhana dan ga banyak tingkah.

Fakta: ga ada cewek yang bisa diem. Kayak bola, menggelinding kemanamana tanpa berhenti. Mulai dari makan, ngobrol, ampe jalanjalan, ga pernah berenti. Emang dasarnya cewek doyan shopping dan berdandan.

Karena kalo sederhana dan ga banyak tingkah, si cowok hatinya bakal tenang karena ceweknya pasti bisa jaga diri dan jaga hati. Karena kesederhanaannya itu, sekaligus belajar bagaimana untuk menghemat pengeluaran rumah tangga kelak. Keuangan pun akan terkontrol dengan baik.

Tapi yang namanya cewek, sukanya lebih dan lebih daripada yang lain. Dandanan harus lebih cantik, baju-tas-sepatu harus lebih baru, penampilan nomer satu.

Gimana caranya untuk bisa hemat?

Gue ga bisa kasih saran, soalnya gue emang ga bisa berhemat. Gue jadi mikir gimana nantinya keuangan keluarga gue kalo gue ga bisa belajar hemat dari sekarang. Udah gue coba ngurangin makan, dengan makan satu kali sehari. Mama ngamukngamuk dan gue jadi tambah cungkring. Berhemat dengan mengurangi makan, gagal. Kalo berhemat untuk ga beli baju, gue masih bisa. Tapi kalo berhemat untuk beli asesoris itu yang gue belum bisa. Hadeeeh. Keluarga gue bakal jadi miskin mendadak kalo begini caranya.

Satusatunya cara adalah gue harus punya penghasilan sendiri agar duit suami gue larinya ke anak gue semua. Beres. Masalah terpecahkan.

Tapi kalo gue kerja, waktu dengan anak gue bakal terkurangi. Lalu gimana nasib anak gue? Kalo dititipin pembantu, masak anak gue jadi anak pembantu? Kalo dititipin ke mama, bisabisa ketika gue pulang menjemputnya gue dipanggil ‘tante’ oleh anak gue sendiri. Hazz. Susahnya jadi ibu. Akan gue pikirkan bagaimana solusinya agar menjadi ibu sekaligus istri yang baik. Kalo udah nemu, gue terbitin jadi buku.

Nah. Sekilas cerita tentang susahnya mengejar masmas ternyata ga susah kan? Yang susah nanti bagaimana susahnya mengejar berondong.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s