Perjalanan Sebuah Sendal


Itu gambar telapak kaki gue dan di sebelahnya ada sosok hantu sendal gue.

Gue ga punya banyak koleksi sendal. Sendal yang gue punya ya yang standart-standart aja, ga ada yang menarik dan ga ada yang bagus. Karena gue memilih sendal karena fungsinya, bukan karena penampilannya.

Sendal gue yang itu tuh, yang gue tampilin di atas, adalah salah satu sendal terbaik gue. Karena sendal itu udah mau dan rela berkorban demi menemani kehidupan gue selama ini. Mulai dari nemenin jalanjalan, nemenin keujanan, sampe nemenin nginjek tai kucing.

Orang-orang paling nganggep gue gila karena menceritakan tentang sebuah sendal yang ga ada gunanya, gue yakin di kepala lu juga berpikir seperti itu. Lu semuanya salah besar. Karena sendal itu ga sama seperti baju. Orang-orang biasanya menilai seseorang itu dari tampilannya, dari bajunya. Jarang yang ngeliat dari sendalnya. Tapi gue beda, gue ngeliat sendal untuk ngeliat gimana perangai orang tersebut.

Kalo ada orang yang seneng pake sendal jepit, berarti orang itu sederhana dan ga neko-neko. Apalagi pake sendal jepit swalo, sendal jepit sejuta umat. Dia pasti orangnya rajin menabung dan rajin membelanjakannya. Kalo ada yang suka pake sepatu buts, berarti tuh orang rumahnya lagi kebanjiran ato pekerjaannya bertani dan ga pengen memperlihatkan kutu airnya yang menjalar di sekujur kaki. Kalo ada yang seneng pake haikhil, berarti orang itu ga pede karena merasa pendek dan kurang seksi, makanya dengan adanya haikhil menutupi semuanya. Nah kalo ada yang suka pake sendal kayak punya gue tuh, tandanya tuh orang males cuci sendal karena sendal ini tak perlu repot untuk dicuci, tinggal dibasuh aja udah bersih deh. Tapi sebenernya kalo ada yang sering pake sendal kayak gitu tuh, kayak gue, aslinya kami masih satu spesies sama teletabis. Sstt. Jangan bilang siapasapa, bisabisa gue diangkut ama satpol pepe.

Cerita tragisnya adalah .. sekarang sosok sendal gue udah hilang, dipanggil oleh Yang Maha Kuasa untuk diberikan kepada orang lain, alias dicolong.

Gue ga kebayang, bagaimana sendal jelek itu tibatiba menghilang dari muka bumi. Awalnya ketika itu siangsiang di bulan puasa, gue njemur sendal di depan rumah. Gue cantolin di pager. Jangan ditaruh disitu, nanti diambil orang, kata mama. Halah ma, sopo sing ate njupuk sendal elek koyok ngunu, jawab gue. sendal itu emang jelek, banyak tatonya, apalagi udah aus dan gue masih ogah beli sendal lagi karena masih sayang ama tuh sendal juga karena gue ga punya duit buat beli lagi. Tapi sendal gue bersih loh karena udah gue cuci dan gue rendam selama satu bulan dengan pemutih, maka hasilnya sendal itu bisa jadi putih.

Dan eng ing eng, sendal gue udah cantik dan siap dibawa untuk bertemu mertua. Makanya sore itu gue cabut ke rumah mas willy buat berbuka bersama. Ketika adzan isya telah berkumandang, gue-mas willy-dek vicky berangkat ke mesjid yang tempatnya juauuuuuuh poooool dari rumah. Beh-a-beh. Mas willy ini kalo milih mesjid kok ya ga milih yang deket aja, milihnya disana tuh yang paling ujung. Saking jauhnya, gue hampir aja tertidur di dalam perjalanan.

Biasanya sih kalo tarawih itu kan 23 rokaat, di mesjidmesjid pada umumnya. Tapi di mesjid ini tuh cuma 11 rokaat aja. Terlihat lebih singkat emang. Tapi sama aja, malahan lebih lama. Karena satu kali sholat menghabiskan waktu kurang lebih tiga puluh menit. Biyuuuh. Suwiii pooool. Karena tarawih di mesjid ini diperuntukkan untuk orangorang yang seperti nyebrang di tengah jalan, hatihati-jangan cepetcepet-selamat sampai tujuan, versi mbahmbah banget dah. Di mesjid-mesjid pada umumnya kan emang diperuntukkan untuk jiwa muda yang sukanya instan, tarawih pun ikut jadi instan secepat kilat seperti kalo kita ngenet dapet sinyal wifi yang wuuuuzzzzzz.

Sepulangnya gue tengok kanan-kiri, dimana ya sendal gue? sepertinya gue parkir disini. Tapi kok ga ada. Mungkin diparkirin orang di tempat laen. Gue pun muterin mesjid dan ga menemukan apaapa. Sendal gue resmi dinyatakan ilang.

Sebenernya gue mau pasang iklan barang ilang di indosiar, tapi berhubung gue ga mau majangmajang nomer hape, takut disangka pengen terkenal, maka gue urungkan niat. Mencoba buat ngikhlasin sendal itu.

Huhuhu. Sendal yang selama ini menghiasi kehidupan gue. Sekarang harus wafat duluan. Kenapa lo ga nungguin gue juga sih? Kita jadi ga sehidup-semati lagi berarti 

Inilah .. perjalanan antara sebuah sendal dan gue ..


Gue bersama sendal, duduk di jembatan hasil karya anak poltek malang yang dipajang di aula utama sotam.


Gue bersama sendal dan juga topan, keliling kampus buat nempel pengumuman arah-denah olimpiade.


Gue bersama sendal, di pantai papuma jember, dengan pose .. aw kepala gue mau copot.


Gue bersama sendal dan juga Siska dan Ima dalam trio kwok-kwok, di selecta malang. (Ada kuda lewat, terkena sensor).


Gue bersama sendal (yang ga keliatan karena tenggelam di dalem air) dan juga Lukman-Donat-Chist-Faris, ngitir bersama terbawa arus di kali depan rumah Chist.


Gue bersama sendal dan juga Memei-Alfa-Dhiah, dengan girangnya bermain ayunan seperti anak teka di selecta malang.


Gue bersama sendal dan juga Dhiah, melewati jalanan kabupaten-kota malang.

Hikzhikzhikz. Begitu banyak kenangan yang tercipta antara gue dengan sendal (juga dengan enda-sepeda motor gue yang udah ilang karena dijual). Sekarang sendal itu menghilang ditelan bumi. Seakan-akan separuh hati gue juga ikutan menghilang, bukan karena hati gue terbawa sendal, tapi itu juga karena dibawa kabur mas willy ke kalimantan. Oh. Sungguh menyedihkan.

Kalo begini caranya, gue mau mengakhiri .. mengakhiri kebiasaan pake sendal jepit .. gue mau beli sendal lagi ah.

2 thoughts on “Perjalanan Sebuah Sendal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s