Sesuatu yang Dinamakan Lubang

Selain gila, stres, dan telmi, gue punya penyakit lain yang mengganggu kehidupan sosial sehari-hari yaitu susah ngepup. Entah kenapa dari dulu gue susah banget ngepup. Kalo pipis mah sering banget. Sehari bisa sepuluh kali lebih. Karena gue orangnya doyan minum. Entah minum air mineral, jus, embun daun, juga ludah sendiri.

Kebiasaan susah ngepup itu udah terjadi ketika gue masih kecil. Gue kalo ngepup itu ga rutin. Kalo sehari sampe empat kali itu dinamakan mencret. Makanya gue biasa-biasa aja ketika jadwal ngepup gue sekali dalam seminggu.

Bisa lu rasain kan gimana bau sampah yang lu tumpuk di dalem kamar sampe seminggu penuh. Gue jadi mbayangin gimana bentuk pencernaan gue?

Padahal gue udah banyak minum, udah maem pepaya, udah minum jus jambu, dan mengurangi porsi nasi yang biasanya porsi kuli menjadi setengah porsi kuli dikuadratkan (bukannya tambah banyak ya?).

Garagara itulah gue memutuskan untuk diet. Jangan tertawa.

Rosi aja sampe heran ketika gue menyatakan diri untuk diet. Diiringi tatapan mengenaskan dari tante, budi, rendra, dedek, dan nini. Hazz. Beneran nih gue mau diet demi kelangsungan hidup perut gue.

Rencananya sih gue pengen ikutan les nari biar perut gue kecil. Tapi dikarenakan jadwal skripsi yang takut terbengkalai, makanya gue mundur dari latian. Gue pun akhirnya membeli hulahup agar bisa latian di kamar. Mengecilkan perut setiap saat.

Bangun tidur, main hulahup. Abis mandi, main hulahup. Sambil makan pun main hulahup. Gue kurang kerja keras apa coba?!

Gue rasa hulahup bukan hanya sebuah permainan. Hulahup merupakan sebuah lubang (emang). Hulahup juga sebuah olahraga. Kalo hulahup masuk di dalem jajaran olahraga yang dilombakan di olimpiade, gue akan mengajukan diri mewakili negara (pret). Ya minimal kalo ada uji nyali di sotam, gue mau main hulahup dua jam ga berenti. Meskipun rekor gue masih bertahan di lima menit. Tapi dengan usaha dan doa, gue yakin bisa masuk guiness book of record sebagai pemain hulahup tercantik sepanjang sejarah.

Hei. Lalu obat apa yang bisa melancarkan pup gue? segala macem obat udah pernah gue coba. Emang berhasil sih tapi cuma sekali. Ga bisa rutin. Masak perut gue dikasih cairan pencuci perut setiap hari, kan ga baik buat kesehatan jiwa dan raga.

Gue rasa, satusatunya cara adalah berdoa.

Gue pernah mengejek setiap orang yang selalu apdet status di pezbuk dengan isi status adalah doa. Berdoa kok lewat pezbuk? Kalo berdoa langsung ngomong pada Tuhan dong. Gue nganggep tuh anak cuma caper karena pengen dianggap selalu dekat pada Tuhan dengan berdoa setiap hari lewat pezbuk. Gue rasa doanya akan dikabulkan oleh Tuhan jika dia berdoanya lewat sembahyang dan sholat, bukan hanya lewat pezbuk.

Dan gue kemakan omongan gue sendiri. Bagaimana caranya gue musti berdoa pada Tuhan, lewat cara apapun biar doa gue diterima.

Ya Tuhan.
Kenapa Engkau menciptakan saya dengan lubang pantat yang kecil? Kalo bisa meminta, saya pengen minta yang besar biar saya bisa ngepup dengan lancar. Tapi kalo saya dikasih lubang yang besar, tolong jangan kebesaran. Nanti bisabisa irfan bahdim rabun dan ngegolkan bolanya ke pantat saya. Kalo bisa saya mau tukeran ama idungnya ashanti. Kata pak hendro (dosen statistik) ashanti itu jelek karena lubang idungnya terlalu besar. Maka saya ingin menjadikan ashanti cantik dengan menukarkan lubang idungnya dengan lubang pantat saya. Sehingga ashanti bisa keliatan cantik dan saya bisa ngepup dengan lancar. Dan semoga anang ga jadi nikah dengan ashanti, tapi nikahnya ama syahrini aja. Alhamdulillah ya. Sesuatu banget.
Amin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s