Dolan Ing Solo

Dari pemilihan judul, udah pasti ‘dolan ing solo’ amat sangat berbeda dengan ‘mbolang ing solo’. Karena kata ‘mbolang’ mengandung arti liburan yang ga jelas dan tanpa tujuan. Berhubung gue punya sodara disana dan gue tau apa yang harus gue lakuin ketika di solo, maka liburan kali ini dinamakan ‘dolan’.

Ketika itu Jum’at 16 September 2011, gue berencana beli tiket kereta api tujuan solo. Karena dulu gue udah pernah hunting ke stasiun bahwa gue bisa ke solo dengan budjet murah tiga puluh tujuh ribu dengan naik kereta api matarmaja. Di luar dugaan, tiket matarmaja habis ludes tak bersisa gara-gara udah dipesen ama orang-orang yang mau menuh-menuhin tempat idup di jakarta. Gue pun jadi sedikit bimbang antara pengen pergi ato enggak. Enggak pengen pergi karena tiket malabar mahal, bisa ngabisin jatah makan gue di perantauan. Tapi pengen banget pergi karena gue emang pengen. Setelah bersemedi selama setengah jam, dihasilkan suatu kesimpulan bahwa gue harus berangkat dengan resiko uang jajan bulanan gue dipotong ama mama. Ah mamaaaa ..
Setelah dapet tiket gue langsung berangkat. Wuss ..

Kereta api malabar kali ini palsu. Kenapa tidak, biasanya gerbong ekonominya bagus berwarna putih dengan shof tempat duduk teratur dan lebar. Kali ini tidak begitu. Gerbong kereta api biasa yang digandengkan bersama lokomotif malabar. Ah ga seru. Gue jadi ga bisa selonjoran dan maen petak umpet di dalem kereta.

Hampir tujuh jam gue duduk terus di dalem kereta, sampe pantat gue panas dan menyusut volumenya, akhirnya gue sampe di solo. Hurey.
Ing setasiun balapan .. ing balapan setasiun .. setasiun ing balapan .. setasiun balapan ing .. balapan ing setasiun .. balapan setasiun ing .. nyanyi iki rek, dhudhu puisi.

Jam sebelas malem di setasiun balapan. Sepi. Gue jadi heran kemana semua orang dan kemana semua hantu kok pada ga ada yang nongol nemenin gue.

Masalah lagi ga bisa sms dan sampe telpon dari mas willy yang gue reject, gara-gara baterainya mau habis. Biasanya di tempat umum gini ada penyewaan charger. Tapi dimana ya? gue mau bertanya pada mbak-mbak di pojok sana, mbak kunti, tapi dianya ga bisa diganggu karena lagi momong anaknya genderuwo. Gue pun keluar setasiun.

Di luar, gue dihadang ama segerombolan bapak-bapak berbaju orenji dengan muka seperti zombie yang ingin memangsa cewek manis seperti diriku. Jangan pak .. jangaaaan .. Ternyata hanya supir taksi yang menawarkan taxinya.

Bukannya gue pilih-pilih, tapi setelah gue liatin tampang-tampang zombi berbaju orenji itu ada yang berwajah baik seperti bapak-bapak yang bijaksana dan gue pun bertanya pada beliaunya dimana tempat nge-charge hape. Ternyata ada di dalam stasiun. Alhasil gue masuk lagi ke dalem stasiun. Hazz. Sempet mengeluarkan duit buat bayar peron, tapi ga jadi gara-gara ada pak satpam yang tau kalo gue abis turun dari kereta.

Setelah men-charge hape, gue kembali keluar nungguin dek tio nyusul. Eh ketemu lagi ama bapak zombie berbaju orenji yang tiba-tiba ngajakin gue ngobrol. Gue orangnya ga supel. Terkesan tertutup dan ga banyak omong. Tapi kenapa setiap gue berada di suatu tempat antah berantah, pasti ada aja orang yang ngajak gue ngobrol dengan seru. Ya bapak itu salah satunya.

Bapak zombi berbaju orenji (BZBO) = Baru pertama kali ya ke solo?
Gue = Hehehe. Iya pak. (pasti gue terlihat dekil dengan wajah awut-awutan seperti tarzan masuk kota)
Seperti itulah sepenggal percakapan antara gue dan BZBO. Yang jelas kita ngobrol lama banget. Mulai dari nggosipin stasiun solo bapalan yang hampir sama ama stasiun jogja tugu, ampe mbicarain anaknya krisdayanti kenapa kok mirip raul lemos.

Akhirnya dek tio datang juga. Gue bersyukur dalam hati karena dek tio nyelametin gue yang udah keabisan cerita buat nggosip ama BZBO itu. Udah ya pak, nggosipnya lain kali aja kalo kita bertemu kembali. Dadaaaah ..

Kemarin gue ngecek statistik blog gue dan gue menemukan fakta bahwa ada sebuah makhluk yang bisa mengoperasikan komputer, rajin dateng dan ngliatin tulisan-tulisan di blog gue. Gue jadi penasaran siapakah gerangan makhluk itu? Sebuah alien, hantu gentayangan, ataukah hanya sebuah modem yang bernyawa.

Awalnya gue ga tau. Ternyata makhluk itu yang mengungkapkannya jujur pada gue ketika kunjungan gue di solo. Modem yang bernyawa itu ternyata dek tio (ealah nggletek). Katanya tulisan di blog gue lucu, konyol, sarap, dan gila. Seenggaknya rating lima tingkat di bawah raditya dika dan satu tingkat di bawah poconggg (ngarep beyud).

Keluarga yang menampung gue selama di solo adalah keluarga besar Pak Edy, secara orangnya juga pada besar-besar berbanding terbalik dengan keluarga gue yang kurus kering. Pak edy, bu edy, dek tio, dan dek icha.

Karena gue tau bahwa dek tio kulia di jurusan psikologi, gue jadi pengen diramal. Gimana peruntungan gue bulan ini, rejeki gue minggu ini, apakah gue bisa nikah bulan depan ato nikah bulan ini.

Gue (mupeng)= anak psikolog bisa baca garis tangan ato wajah gitu ga? Kalo gitu bisa ga baca wajah gue?
Dek tio (menjawab dengan tidak antusias, sepertinya ini adalah pertanyaan ke seribu satu yang ditanyakan orang-orang kepadanya)= kalo gue liat sih .. di wajahmu .. (setengah berpikir) .. menggambarkan KEBODOHAN.

Kampret. Kurang asem bener tuh anak. Kalo badan gue lebih gede dari dia, udah gue smekdon ampe penyet. Tapi berhubung gue berukuran liliput, maka gue diem aja dengan wajah mengkerut ketika mendengar jawabannya.

Itu masih mending daripada jawabannya yang dulu pada temennya.
Temen dek tio= lu bisa ngebaca wajah gue ga? Ramalin dong ..
Dek tio (setengah terkejut)= eh. Lu sepertinya bukan manusia. Lu dajjal kan?!
Temen dek tio (ga ngerti dengan apa yang diomongkan)= maksudnya?
Dek tio (dengan muka menindas)= lu pasti dajjal. Karena gue lihat di dahi lu tertulis KAFIR.

Kejaaamnyoooo.

Liburan gue kali ini di solo adalah menikmati wisata kuliner (begitu rencana dari bu edy). Dan gue pun berhasil menghabiskan beberapa makanan ajib dan untung ada yang sempet gue foto buat kenang-kenangan.


Foto nasi liwet yang udah habis.

Menurut mbah gugel, nasi liwet adalah Nasi liwet, salah satu masakan khas kota Solo, terdiri dari nasi gurih dengan lauk pauk berupa sayur labu siam, ayam areh yang disuwir, dan telur pindang. Kadangkala juga ditambah dengan pelengkap yaitu rambak/krupuk kulit sapi. Nasi liwet ini paling nikmat jika dinikmati pada malam hari dan disajikan dengan pincuk (wadah dari daun pisang) dan suru (sendok dari daun pisang). Ke Solo?? Nasi liwet wajib dinikmati!!

Tapi menurut gue, asal muasal kenapa dinamain nasi liwet adalah di jaman dahulu kala, ada orang yang sukanya duduk ndodhok kayak orang mau pup di pinggir kali, namanya law liet. Law liet sangat suka nasi gurih berlauk sayur labu siam, ayam areh yang disuwir, dan telur pindang yang dibungkus daun pisang, makanan itu berasal dari antah berantah. Karena tetangga-tetangganya ga tau nama makannya dan mencoba untuk menjual karena enak dan laris manis di pasaran, maka penjualnya menjuluki makanan itu sebagai nasi liwet.


Foto plastik salome yang (lagi-lagi) udah abis.

Kuliner selanjutnya adalah salome. Persis ama cilot sih. Cuma penamaannya aja yang beda. Kalo di lumajang namanya cilot, kalo di malang namanya cilok, kalo di kediri namanya pentol salome, kalo di solo namanya salome.

Yang gue heranin kenapa namanya salome? Apa dulu penemu cilot adalah wanita bernama salome? Ato apakah dulunya cilot terbuat dari ikan salmon sehingga dinamakan salome? Lalu kenapa juga di daerah gue salome itu dinamakan cilot? Kenapa kalo di malang dinamakan cilok? Berbedaan huruf ‘T’ dan ‘K’ apakah berpengaruh terhadap kemakmuran sebuah kota? Kalo gitu kenapa nama temen gue itu luluk dan bukan lulut? Hazz.


Foto soto daging yang udah abis dan teh anget yang setengah penuh.

Minggu pagi di kota solo yang panas cerah, berkeliling kota dan menemukan warung soto yang laris manis. Saking manisnya manusia-manusia pada ngantri-ngantri kayak semut hanya buat makan di tempat ini. Gilee. Laris banget. Emang bener-bener enak sih. Pertama kalinya gue ngerasain soto yang seger kayak gitu. Juga juga heran kenapa juga soto yang gue makan bisa berasa seger. Mungkin dek icha dengan sengaja numpahin es jeruknya ke dalem mangkok gue.


Foto jajan pasar mega mendung yang tinggal bungkusnya doang.

Yang gue tau, mega mendung adalah nama sebuah warna langit di sore hari dan nama sebuah minuman. Tapi disini mega mendung adalah nama sebuah makanan. Makanan yang terbuat dari tepung maizena, berwarna coklat bertumpuk putih sehingga dinamakan mega mendung. Gue pikir dinamain mega mendung gara-gara ketika itu bu megawati lagi mengandung dan ngidam makanan ini, karena tidak diketahui namanya, alhasil dinamakan jajan mega mengandung.

Yang paling gue heranin adalah bungkusnya. Kenapa juga pake ditambahin kertas bertuliskan mega mendung? Kenapa juga pake kertas warna pink? Apalagi dipakein staples pula. Apa pula maksud dari kehidupan perjalanan jajan mega mendung yang udah melalang buana dari pasar ke pasar? Beritau gue .. pliiis ..


Foto sisa tahu lontong mi bercampur kecap dan air bawang.

Enak wes. Pokok’e enak.


Lagi-lagi foto dua bungkus nasi kucing dan es susu coklat yang udah abis.

Kenapa sih majang foto-foto makanan yang udah abis tak bersisa pula? Suka suka gue dong. Ini kan blog gue. Jadi terserah gue mau majang foto makanan ato bungkusnya doang. Hal ini emang gue sengaja biar lu ga nitip oleh-oleh dari solo. Males gue. Gini juga biar lu mau dengan terpaksa melancong ke solo dan ngicipin makanan-makan khasnya.

Rencana awal sih tujuan gue ke solo adalah gue pengen ngerasain yang namanya gudeg. Tiga kali ke jogja, satu kali ke solo, gue belum sekalipun ngicipin gudeg. Makanan seperti apa itu, gue juga ga tau.

Oh gudeg. Kau telah mencenat-cenutkan perut gue.

Tapi kalo gini kan gue jadi punya alesan lagi kalo mau mbolang ke jogja ato solo. Ahahai. Gue berharap semoga gudeg ga punah dan belum menghilang dari peredaran, biar gue bisa ngicipin di suatu saat nanti.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s