Gejala di Bulan Puasa

Bulan puasa taun ini akan berakhir dalam hitungan jam aja. Jadi bagi lu-lu yang lagi ngejalanin puasa dengan ikhlas, setengah ikhlas, ato pura-pura ikhlas, bersyukurlah karena hari kemerdekaan akan datang sebentar lagi. Hari yang suci, hari yang fitri, hari dimana lu benar-benar menyadari bahwa lu punya kesalahan dan dosa yang teramat sangat. Karena di hari yang lain, gue yakin lu bakal ga inget ๐Ÿ˜›

Namun, jika diberi umur yang lebih oleh Tuhan, maka taun depan kita pasti akan bertemu kembali dengan bulan puasa lagi. Banyak gejala yang menyerang kita pada saat bulan puasa, yaitu penyakit yang bertemakan kekeringan. Taun ini pasti lu tersadar bahwa lu juga mengalami gejala-gejala beberapa diantaranya. Sebelum terlambat, gue pengen ngebahasnya biar gejala-gejala tersebut bisa kita antisipasi dan ga bakal terjadi dikemudian hari. Diantaranya yaitu:

1.Tenggorokan kering
Namanya juga puasa, pasti menhana lapar-dahaga-juga nafsu. Maka ga ada sesuatu yang mengalir ke dalam mulut kita. Tenggorokan pun jadi kering dan nafas pun jadi ikut-ikutan kering. Gue bukannya mau ngajarin lu buat minum untuk ngebatalin puasa, bukan juga nyaranin lu buat nyolong es punya tetangga untuk ditempel-tempelin di leher kita, juga bukan nyontohin buat kumur-kumur lama pas waktu wudhu. Tapi satu-satunya cara untuk mengobati tenggorokan kering ya … lu musti cepet-cepet meneguk es dawet ketika adzan magrib berkumandang.

2.Bibir kering
Kadang kala kita ga menyadari bahwa terlalu banyak bicara selain menyebabkan tenggorokan jadi kering juga akan menyebabkan bibir kita kering. Ga salah sih kalo kita seneng ngobrol ngebicarain kejelekan orang lain sampe bibir kita kering, tapi efek buruknya pada penampilan kita loh guys. Apalagi kalo buat lu-lu yang ngerasa cewek, bibir kering pasti ngebuat kita ga tampak cantik dan elegan. Meskipun gue ga suka pake bedak tapi gue amat sangat merawat kelembapan bibir, selain karena gue ngerasa bibir gue seksi juga biar cowok gue ga kabur kalo gue cium dengan bibir gue yang kasar-kering-dan pecahpecah. Ohno! Jangan sampe deh.

Cara paling utama untuk menjaga kelembapan bibir adalah pake lipbalm, lipgloss, lipstik, dll. Bisa juga pake madu ato sirup, asal jangan diemut aja, ntar puasa lu jadi batal.

3.Kantong kering
Bulan puasa, bulan dimana segala sesuatu yang sendiri menjadi berjamaah. Sholat wajib berjamaah, sholat tarawih berjamaah, makan sahur berjamaah, juga berbuka puasa berjamaah. Tak heran ada kalanya itu akan merusak rencana pengeluaran bulanan. Rencananya sih bulan puasa, bulan mendekatkan diri dengan Tuhan dan menjalin silaturahmi dengan kawan-kawan, terjadilah buber (buka bersama). Setiap kali buber, budjet yang diperlukan minimal 10.000 nah kalo satu bulan ada sepuluh agenda buber (dengan kawan esde, temen esempe, teman esema, konco kuliah, sohib nongkrong, arisan keluarga, kawan adeknya tetangganya mbah, ngedate ama pacar tiga kali) sudah habis 100.000 lebih. Buat perantau-perantau seperti kita, duit 10.000 bisa dipake buat dua kali makan. Kalo 10.000 dibuat sekali makan, apalahi ampe sepuluh kali, wah, alamat ga bisa beli baju baru lebaran nanti. Kantong gue bener-bener kering.

Lalu apa antisipasinya? Banyak. Lu bisa berinisiatif untuk buber di rumah temen lu yang bukan anak perantau, makan gratis. Lu bisa malak temen lu yang kebetulan lagi ulangtaun di bulan puasa, makan gratis. Ato lu bisa berangkat ke masjid, menjadi PPT (para pencari takjil), gratis lagi deh, apalagi kalo selama tigapuluh hari lu rutin mencari takjil gratis dengan tujuan masjid-masjid yang berbeda-benda biar tiap harinya lu bisa dapet menu yang bervariasi ๐Ÿ˜€ kantong lu ga bakal kering cui.

4.Air kamar mandi kering
Jadwal buber yang padat merayap, dialami oleh sebagian besar anak kos. Yang biasanya ga pernah mandi sore jadi mandi agak siangan. Apalagi kalo mengalirnya air kayak di koskosan gue. Hadeee. Lu harus nggedor rumah ibukos agar lu bisa merasakan mandi dengan air yang mengalir melimpah ruah, jam mandi pun harus lebih dimajukan agar tidak terjadi antrian yang membuat macet jalanan terusan ambarawa. Buber emang membuat air kamar mandi kering.

Itulah gejala-gejala yang gue dapetin di bulan puasa. Moga-moga kalo kita ada umur dan bertemu kembali dengan bulan puasa taun depan, gue harap lu bisa mengantisipasi gejala-gejala yang terjadi ๏Š

Teeett! Eh udah hari terakhir puasa (maunya sih gitu), nurut pemerintah aja deh. wkwkwk. Berarti besok gue mau ngerencanain buber dulu. Buber yang dijamin gratis. Buka bersama bareng ortu sekalian ngarep dapet baju baru ^^ ahaha.

Iklan

One thought on “Gejala di Bulan Puasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s