Pra Wisuda

Lihat foto diatas. Gue dan gajah lampung itu sama-sama capek ngurusin wisuda. Liat aja mukanya sama.

Gue wisuda taun depan, semester genap tahun ajaran 2011/2012 (amiiiiiiiin). Dan cowok gue, mas Willy, wisuda taun ini. Dikarenakan dia udah ketrima kerja di kalimantan, tepatnya berau, jadi dia ga bisa cuti pas hari-H wisudanya. Oleh karena itu wonder woman ini (baca: gue) ngebantu dia untuk ngurusin hal-hal yang emang perlu diurusin.

KPPL, kartu proses penjajakan lulusan, udah keisi penuh kecuali yang nomer B.6 yaitu bagian pendaftaran wisuda dan tanda-tangan akhir dari kasubag pendidikan dan evaluasi. Nah. Itu tugas gue untuk memenuhinya. Sebenernya sih bisa aja gue kasih tanda-tangan gue disana biar semua urusan beres. Namun karena gue orangnya taat pada peraturan universitas makanya gue wajib (baca: mau-ga-mau) kudu mengukuti prosedur yang berlaku. Ya selain karena cinta dan sayaaang ❤

Ketika hari kamis tanggal 18 agustus 2011, gue dateng ke gedung A3 lantai 1 bagian sarana pendidikan. Dikala itu gue bertanya kepada salah satu staf yang mejanya paling dekat dengan pintu keluar. Jika tiba-tiba gue dimarahin, gue bisa langsung lari keluar untuk menghindari amukan 
Gue : pak, permisi, mau tanya.
Bapak itu : (tanpa memandang gue sedikit pun) lek tanya tok ga oleh.
Gue : (meringis dan berkata dalam hati) huwaaaa. Kejaaaaam 
Bapak itu : (tersenyum) kena deh!
Gue : (Gue utarain deh maksud dan tujuan gue kesana) begini pak, kakak saya (ihir) udah ketrima kerja di kalimantan dan ga dapet cuti buat ngikutin wisuda, apakah pembayaran wisudanya penuh, setengah, ataukah tiga per delapannya?
Bapak itu : harus membayar penuh.
Gue : (memikirkan kemungkinan lain) boleh dicicil tah pak? Bunganya berapa?
Bapak itu : (memandang gue sinis tanpa berkata apapun)
Gue : (nyengir sapi) kalo bayar sekarang tapi ikut wisudanya taun depannya gimana pak?
Bapak itu : (menjawab dengan bijaksana) kamu bikin surat ke PR IV, meminta ijin untuk mengikuti wisuda taun depan.
Gue : terima kasih pak.

Gue pun mencari ruangan PR IV. Dimana ya? Yang jelas bukan di deket kantin. Setelah gue bertanya pada security, gue pun mendapatkan alamat di A2 lantai 2.

Ketika disana yang gue temuin adalah ruangan tertutup tanpa jendela, gue jadi ga bisa ngintipin apakah PR IV ada disana ato tidak. Di ruangan sebelahnya yang bertuliskan staf PR IV, gue masuk karena ada orang disana. Gue pun curhat dengan beliau.
Gue : permisi pak. Begini ceritanya kakak saya (ihir) udah ketrima kerja di kalimantan dan ga dapet cuti buat ngikutin wisuda, menurut bapak yang ada di A3 bisa menunda wisuda sampai taun depan dengan syarat menulis surat ijin kepada PR IV. Apakah betul begitu pak?
Bapak itu : iya betul.
Gue : apakah ada formya pak? Misalnya bagaimana tata cara pembuatan surat tersebut? (gue takut salah bikin surat, karena bikin surat cinta aja gue dapet nilai C+)
Bapak itu : kamu semester berapa?
Gue : semester tujuh pak.
Bapak itu : semester pitu mosok ga iso gawe surat? Nggawe dewe.
Gue : hikz. Nyelekit pak 
Bapak itu : kamu dari fakultas apa?
Gue : mipa pak.
Bapak itu : berarti kamu kenal saya dong?
Gue : (dengan polosnya menggeleng) enggak pak.
Bapak itu : jurusan opo seh? Angkatan piro?
Gue : matematika 2008 pak.
Bapak itu : mosok ga kenal aku?
Gue : (dalam hati) jangan-jangan nih bapak artis lagi, karena gue jarang banget apdet artis di mipa.
Bapak itu : saya loh sepuluh tahun di mipa. 2008 saya baru dipindah kesini.
Gue : saya ga kenal bapak. Nama bapak siapa? Kenalan yuk pak.
Bapak itu : woo. Terlambat. Wes kadung.
Gue : (mewek) ayolah pak, kenalan yuk.
Bapak itu : (akhirnya luluh juga setelah gue membanjirinya dengan air mata buaya darat) saya teguh.
Gue : saya aldila pak  (berkata tanpa ada rasa berdosa)
Bapak itu : yowes ngomongo nang masmu, kudu gawe surat. Lewat email kek ato fax kan iso. Lek iso kudu cepet ben urusane rebes. Oke coy?!

Gue masih kepikiran tentang pak teguh itu. Siapa ya beliau? Jangan-jangan beliau adalah PR IV itu sendiri. Huwaaah. Mati aja luh, al.

Gue pun niat bikin surat dengan tanda tangan palsu. Secara si orangnya yang bersangkutan telah pergi jauuuuh sekali. Makadari itu gue mau minta tolong temen sekelasnya, yang sering banget niru tanda tangan, untuk nanda tanganin surat itu. Yahaha 😀

Akhirnya surat itu selesai dan tinggal ditandatanganin. Pacarnya mbak ge, mas arisandi gue gangguin jadwal buka puasanya dengan menandatangani surat yag enggak jelas itu. Maapin gue ya mbak ge dan mas arisandi, karena telah menganggu acara kencan kalian.

Keesokan harinya, biar dipikir tuh surat beneran kiriman lewat email. Maka tandatangannya ga boleh keliatan ketindes di kertas. Pagi-pagi gue ke rental buat nye-can surat itu. Mas-masnya baru, baru ngeliat gue ternyata ada tampang seperti itu yang kerja di rental deket kosan. Abis di-scan, dimasukin ke photoshop, trus dijadiin jepg, dimasukin coreldraw, baru diprint. Repot banget nih mas-mas.

Setelah itu gue bayar uang wisuda di bri, sebesar 400.000 dengan rincial 350.000 untuk wisuda dan 50.000 untuk ikatan alumni. Dan berangkatlah gue ke PR IV. Yuhuuu.

Disana sudah ada salah satu staf dan gue menyerahkan surat itu. Gue lirik ke pojok, ada pak teguh disana.
Gue : hehehe. Halo pak.
Pak teguh : (melihat, berpikir dan alisnya membentuk sudut pertanyaan siapa-ya-? Kemudian beliau tersadar) oalah sing wingi toh.
Gue : iya pak. Hehehe.
Pak teguh : surat iki engkok tak disposisi, trus baru iso mbok urusi.

Disposisi itu apa ya?

Gue pun keluar untuk fotocopi semuanya. Untuk jaga-jaga, takut hilang ato dicuri tuyul. Setelah itu gue kembali lagi ke A3, berharap semua urusan bisa selesai hari ini. Tiba-tiba bapak staf PR IV ada disitu, keluar ruangan. Gue pun berlari secepat kilat mengejarnya.
Gue : bapaaaaaaaakkkkkkkkk.
Bapak itu : (menoleh dengan heran dan mukanya membentuk pertanyaan-siapa-ya-?) ooo kamu toh. Udah saya urusin. Nih tanda tangannya. nanti kamu tinggal kesana aja, tapi orangnya masih rapat. Bisa kamu tunggu.
Gue : wookkkeeeeiii pak. Makasih.

Setelah gue tunggu, akhirnya selesai. Yippi. Tinggal tanda tangan ke kasubag pendidikan dan evaluasi, yang ternyata tempatnya itu di belakangnya RR. Satu deret sama loket tempat yang biasanya kita ngambil KHS. Baru tau gue?!

Kemudian ada mas-mas ganteng nyamperin gue (nasib baik) dan bertanya tentang sesuatu hal yang berkaitan dengan wisuda. Gue jelas ga ngerti. Kan ini bukan wisuda gue, gue jadi ga bisa jawab pertanyaan mas-mas itu. Aaahhh. Eman-eman. Siapa tau setelah bisa jawab pertanyaannya, gue bisa dikasih nomer hapenya 

Buat mas Willy jangan marah ya. Hati ini tetap untukmu ❤

Nahloh. Kalo cowok gue lulus sekarang tapi wisudanya taun depan, bisa ga ya kalo gue lulusnya taun depan tapi ikut wisudanya sekarang?

Yang jelas gue kudu lulus taun depan biar bisa wisudaan ama mas Willy (ihir). Siapa tau setelah wisuda, langsung mampir KUA. Huruf we huruf ka, wekawekawekawekawekaweka = wkwkwkwkwkwkwkwkwk.

Iklan

2 thoughts on “Pra Wisuda

    • aldilalala berkata:

      boleh banget. contoh surat ijinnya udah tak kirim lewat facebook masbro 😉 dikasihkan ke Pembantu Rektor IV di gedung A2 lantai 2, lalu asistennya beliau yang mengurus ke A3 😀 sukses selalu ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s