Lalapan Duo Perjaka

Gue dulu pernah diberitau nini tentang warung lalapan baru. Secara kita berdua selalu tukeran info tentang warung makanan di sumbersari. Tepatnya di gang enam, ada warung lalapan yang laris banget karena penjualnya adalah duo perjaka.

Yang beli jelas aja kebanyakan adalah cewek-cewek. Secara karena kepincut ketampanan mas-masnya juga karena sambelnya yang bener-bener hot membuat lidah kita bergoyang asolole.

Gue ga pernah peduliin siapa nama penjual makanan disini, kecuali mas yudhi penjual nasi goreng depan kosan, mas budi yang jual bakso rombong biru, mas eko penjual stmj deket TMP, dan pak gendut yang jual mie pangsit, gue tau nama mereka juga kebetulan nama mereka nampang di gerobaknya. Karena selain gerobak dengan nama sendiri sebagai media promosi juga media tebar pesona. Dan gue ga tau nama duo perjaka itu. Yang gue tau hanya ciri-ciri fisiknya. Yang satu tinggi, yang satunya ga tinggi, eh bulan puasa ga boleh menghina. Yang satunya ganteng, yang satunya ga ganteng, eh lupa lagi kan bulan puasa ga boleh menghina. Lalu apa ya yang tepat menggambarkan mereka berdua? Ooo. Yang satunya lurus, yang satunya keriting. Apanya? Ya rambutnya.

Gue jarang beli makanan untuk berbuka sebelum magrib. Antriannya jez, kalah antrian BLT. Yang namanya gang enam sumbersari penuh sesak seperti orang-orang berhamburan baru kena bom. Apalagi kalo ada yang nyerobot kelaparan, bisa tiga jam gue antri disini. Makanya gue selalu beli maem selesai sholat magrib, jalanan sepi karena semuanya pada berbuka di dalem rumah. Yang gue tuju akhirnya ya warung lalapan duo perjaka itu.

Ceritanya malam ini gue ketemu Aulia, temennya Kristin temen kos gue, juga berada disana. Ternyata eh ternyata mereka nunggu nasinya mateng. Gue pun ikut nunggu.

Setelah berapa lama kok ga mateng-mateng sih nih nasi. Gue curiga jangan-jangan nasinya lagi maen petak umpet makanya ga mau keluar, ato jangan-jangan lagi di WC karena sakit perut.

Tiba-tiba mas keriting itu menuju kami.
Mas keriting : mbak-mbak, siapa ya yang biasa adang sego?
Gue : (menggeleng, ga mungkin gue lah)
Aulia pun akhirnya yang maju. Sudah matang ini, begitu katanya.
Gue : (yang ga pernah adang sego lewat kompor) emang gimana caranya ngeliat nasinya udah mateng apa belum?
Aulia : gampang aja. Kalo kamu lempar nasinya ke tembok, dan lengket, itu berarti nasinya udah mateng.

Dapat dibayangkan gimana tampilan dapur gue di masa depan, temboknya bukan lagi dicat pake cat dinding, tapi tempelan nasi-nasi percobaan kematangan.

Mas keriting : sambelnya pedes apa sedengan?
Gue : ga pake sambel mas.
Mas keriting : (ketawa)
Gue : ih ngenyek’e.
Mas lurus : sambel apa mbak?
Gue : (pake diulang lagi pertanyaannya) ga pake sambel mas.
Mas lurus : ooo. Pake sambel yang ga pedes toh.
Gue : nanti kalo pake sambel, saya bisa sakit perut mas.
Mas keriting : (bilang pada mas lurus) ojo mekso toh.

Lalu ada mbak-mbak lagi yang datang membeli.
Mbak itu : lalapan ayam mas.
Mas keriting : ayam bagian apa?
Mbak itu : sayap mas.
Mas keriting : sayap yang kiri apa yang kanan?
Mbak itu : terserah.
Mas keriting : terserah saya apa terserah samean?
Mbak itu : terserah samean. Oia. Tambah itu yang manis. (sambil menunjuk sesuatu di dalam rak)
Mas keriting : yang mana mbak? Yang manis ada dua, ayamnya dan yang jual lalapan ayam.

Duo perjaka. Emang edyan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s