Berat Badan Ideal

Dari kecil gue ga pernah punya badan gede. Badan gue ya segitu-gitu aja. Naek ayunan pun, kaki gue bisa melambai-lambai pada tanah. Apalagi pas esde, ketika gue ke sekolah naik sepeda onthel. Gue ga inget bagaimana rupa gue pada saat itu. Yang jelas, kata mama, gue kalo naek sepeda ga pernah duduk. Bukannya pantat gue kena udun ato ambeyen, tapi gara-garanya gue itu terlalu kecil untuk menaiki sepeda yang tinggi itu. Bokonge ga gedhuk. Jadi bisa dibayangkan badan gue yang naik turun mancal sepeda onthel persis kayak Lintang Laskar Pelangi, pake rok pula. Hadeeh. Jaman esde badan kecil gue udah jadi masalah.

Gue ga tau berapa tinggi badan gue saat ini. Sekitar 157-159, ga sampe 160 lah. Tapi untuk berat badan, gue selalu apdet setiap minggu di apotek dekat koskosan. Berat badan paling sip yang pernah gue alami adalah berat 43 kg. Kemajuan. Secara anak kos itu ngiritnya minta ampun. Badan gue itu kecil kurus tapi perutnya gede, perut kendil kata mama. Gue orangnya banyak makan, tapi gue ga bisa gendut (bukan perut, tapi badan) dan gue berfirasat bahwa perut gue sudah ditinggali cacing-cacing nakal yang mencuri makanan dan asupan nutrisi sehingga membuat gue kurus kering. Padahal gue udah minum obat cacing 3 bulan sekali, tapi tetep. Ga ngaruh. Cacingnya malah makin makmur sejahtera.

Gue yakin berat badan gue ga ideal. Karena kebetulan gue tau salah satu rumus penghitung keidealan badan, ketika itu gue ngeliat tayangan dari salah satu tipi swasta.

Rumus Penghitung Kekurusan
BB : (TB / 100)^2 dibaca berat badan dibagi buka kurung tinggi badan dibagi seratus tutup kurung dikuadratkan. Jika hasilnya kurang dari 18, maka lu dinyatakan KURUS.

Nama : Aldilalala
Berat badan : 41,5 kg (apdet 12 Agustus 2011)
Tinggi badan : 158 (limit terbaek setelah diukur dengan penggaris 15 cm)
Sehingga 41,5 : (158/100)^2 = 16,62.
Jadi 16,62 kurang dari 18.
Kesimpulan : Amat Sangat Kurus Sekali.

Ada dua cara untuk bisa ndapetin angka 18 ideal yaitu:
1. Menurut matematika, untuk menghasilkan angka yang lebih besar berarti gue harus memperkecil penyebut. Dalam hal ini adalah tinggi badan. Gue harus mendekin tinggi badan. Setelah bertapa dua hari lima malam di kasur, gue masih ga tau gimana cara mendekin tinggi badan gue. Kalo ada yang tau, mohon dishare ya (dengan catatan, lu kudu udah nyobain dulu).
2. Menurut matematika juga, selain cara diatas juga bisa memperbesar pembilang. Yaitu berat badan. Gue harus menambah berat badan.

Karena nomer satu ga mungkin, gue akhirnya nyobain nomer dua. Karena dengan pembuktian bahwa selama 21 tahun gue ga pernah mencapai berat badan sampe 45, terbukti bahwa gue juga ga bisa nyobain yang nomer dua.

Lalu gimana gue bisa gendut dan mempunyai berat badan ideal?
Berat badan gue bisa ideal ketika nikah, punya anak dua, lalu hamil lagi ^^b Nikah yok bang❤

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s